Misidentification


Saya cukup sering menerima panggilan nyasar yang biasanya cuma berujung ke “oh maaf” atau langsung ditutup, walau kadang ada kasus khusus yang membuat pembicaraan sedikit lebih panjang, seperti :

X : Halo, pak Imron?
Me : salah sambung bu
X : ini [nyebut nomor]?
Me : bukan bu, salah nomor
X : trus ini siapa?
Me : yang pasti bukan pak Imron (nutup telp)

Bikin senewen aja, udah dibilang salah nomor kok masih nanya2. mau modus ya? huh *menyibak rambut*

Ada juga yang nggak salah nomor, tapi……

X : Halo selamat sore
Me : Sore
X : Perkenalkan bu, nama saya (mawar, bukan nama sebenarnya) dari bank (KRUT, bukan nama bank sebenarnya) ingin menawarkan (bla bla bla, bukan kata2 sebenarnya)
Me : (Bu? bu?!!! bu?!!!!) *udah nggak fokus sama omongan setelahnya)

Perasaan ini nama nggak genderless deh, kok bisa sampe dikira ibu2 sih??!!! ter la lu!!

Masih bisa dimaklumi lah ya, mungkin karena via telp dan nggak keliatan langsung orangnya dan entah karena suara saya yang terlalu lembut atau memancarkan uara keibuan (halah) atau si sales aja yang perlu ke THT jadi salah gitu. tapi pernah juga secara tatap muka di dalam bus tiba2 diajak ngobrol sama bapak2 yang duduk di samping saya

B : sekolah di SMA mana?
Me : (kaget tiba2 ditanya pas lagi bengong) *menjawab singkat*
B : mau kemana ini?
Me : jalan2 aja (emang ga ada tujuan pasti waktu itu, murni jalan2 gaje)
B : lagi libur sekolah ya?
Me : eh?!… iya lagi liburan

Di sini baru ngeh klo kayanya si bapak salah ngira saya ini masih anak sekolahan, tapi males mengoreksi jadi play along aja lah, lagian emang bener lagi liburan ini, ambil cuti panjang buat keliling Jawa.

Dan pengalaman terakhir waktu naik taksi, biasanya saya selalu duduk manis hingga tiba di tujuan, namun waktu itu karena drivernya tampak berpotensi nyasar maka saya sesekali mengarahkan (macam belok kiri setelah lampu merah) jika diperlukan (di tempat2 yang berpotensi salah belok dan putar baliknya jauh) ketika si sopir nanya “Sudah lama tinggal di sini?”.

Saya yang memang sering pindah2 tempat tinggal berusaha mengingat2 tahun berapa pindah kemari, tapi karena nggak inget pastinya (males ngitung sih tepatnya, sama kaya kalo ditanya umur, ga bisa ngasih jawaban instan biasanya :p) jadi ngasih jawaban general “lumayan lama”

Pertanyaan berikutnya yang benar2 tidak disangka, “Tahun berapa datang ke Indonesia?”. woot??!!! kirain keterangan tempatnya merefer ke kota, ternyata sampai level negara toh. asli baru kali ini dikira turis.

Berharap bisa menjelaskan semua kesalahpahaman ini, saya jawab saja “Saya lahir di Indonesia”. Si sopir tampak terkejut dan ketawa kecil “Oh lahirnya di Indonesia toh, trus sampai umur berapa di Indonesia?”……..

“Dari lahir sampai sekarang di Indonesia terus” dan reaksi final si sopir cuma “oooo” dan situasi kembali hening hingga tiba di tujuan…

Iklan

Pembulatan


Salah satu kegiatan rutin saya adalah belanja, yang dilakukan setiap 2 minggu sekali. Tidak ada daftar belanjaan kecuali ada sesuatu yang habis dan harus dibeli, jadi biasanya apa yang dibeli benar2 random namun didominasi oleh makanan. Hal yang pertama dicek ketika tiba di tempat belanja adalah katalog promo minggu itu. Pada dasarnya saya suka mencoba produk baru yang lagi diskon, kecuali tidak ada promo yang menarik baru kembali ke brand yang biasa dibeli.

Namun satu hal yang pasti, karena nggak suka ngumpulin recehan atau dapet kembalian berupa permen, total belanjaan saya selalu kelipatan seribu. Jadi jika ada item dengan harga berakhiran 700 misalnya, saya cari item lain dengan akhiran 300 untuk melengkapi (contoh sederhana, jumlah item mggak harus 2). Memang sih di jaman sekarang, ada yang namanya kartu kredit atau debit biar nggak perlu ribet sama yang namanya kembalian, namun saya jadi lebih susah mengontrol pengeluaran bulanan.

Pada suatu hari, saya berbelanja seperti biasa. Dan ketika bayar, kasirnya ngasih saya kembalian 700 rupiah!!! merasa ada yang salah, saya langsung cek struk belanjaan dan ternyata ada item yang nggak dapet diskon.

Selengkapnya

The Call


Di suatu sore, ketika sedang menjadi seorang support yang baik di sebuah call center yang sibuk

Me : tolong bacakan kodenya pak
User : MLT…
Me : M atau N? (suaranya nggak jelas di telepon)
User : M
Me : Mama?
User : iya
Me : oke, lanjut pak
User : Mama Lala Tata…
Me : ….

Stay Calm


Semenjak tahun kedua di sini, saya mengubah strategi meningkatkan pendapatan saya dengan kembali terjun ke dunia freelance. Namun karena sudah cukup lama meninggalkan dunia tersebut, saya harus mengulang lagi semuanya dari awal, dan mendapatkan client potential untuk jangka panjang lebih susah dibandingkan dulu, terutama dengan persaingan global yang semakin ganas. Agar tidak menyia2kan waktu dan jumlah bidding yang sekarang makin dibatasi, saya memasang rate yang bersaing (tapi nggak murahan2 banget tentunya) sambil memupuk reputasi, toh modalnya cuma otak (yang nggak berkurang, malah makin bagus kalo sering2 digunakan) dan waktu (punya cukup banyak waktu senggang di kantor, daripada bengong).

Tentunya, karena hanya berstatus sebagai pekerjaan sampingan, prioritas utama tetap kerjaan kantor. Selain itu saya juga punya aturan personal untuk tidak kerja di luar jam kantor, berlaku untuk segala jenis pekerjaan. Pernah pada suatu malam, saat saya lagi asik main game online, tiba2 ada project leader yang datang ke mess karena ada masalah yang nggak bisa disolve sama anak buah dia yang masih sibuk di kantor dan saya mau dibawa ke kantor buat “sebentar” buat bantuin. Berhubung dia datang langsung, maka dengan sopan saya bilang lagi “sibuk” dan minta beliau menunggu 30-45 menit lagi (online game nggak bisa dipause). Tapi gayanya yang pushy dan sok penting benar2 menyulut emosi sehingga saya marah2i dengan brutal, nggak sadar pas marah2 itu mic masih nyala (mic headset buat koordinasi tim sama temen online, bukan mic buat karaokean).

Kejadian serupa terulang kembali minggu lalu. Walaupun ratenya kaki lima, saya memperlakukan semua client freelance saya dengan professional. Dan berhubung jumat kemarin adalah public holiday, maka kamisnya saya ngasih info bakalan AFK sampai senin. Tapi doi ngerasa project dia itu urgent dan butuh selesai secepatnya, sesuatu yang meragukan mengingat budget project yang dia pasang, jumlah kandidat yang sudah dia interview sebelumnya, dan umur job postnya. Karena sudah biasa menghadapi client yang merasa semua requestnya penting banget, top priority di atas segalanya dan wajib selesai dalam waktu sesingkat2nya namun setelah deliver ntar juga bakalan dianggurin dan lama ngetesnya dengan revisi ini itu, dan juga karena komunikasinya online jadi masih bisa berkepala dingin dan ngasih alasan diplomatis “pulkam selama liburan paskah dan nggak ada sinyal internet buat kerja”. Nggak sepenuhnya bohong sih secara emang lagi di kampung, dan lebih baik daripada ngasih jawaban jujur “ogah kerja pas liburan, emangnya situ sapa bayar receh aja nuntut overtime”

Tapi kali ini, sepertinya pihak situ yang lebih nggak sabaran dan ngasih jawaban pasif aggresif mau nyari orang lain aja buat ngerjain karena dia butuh itu selesai secepatnya. Dengan kalem, sebelum pulang kamis itu, saya persilahkan dia batalin kontrak dan menikmati long weekend dengan santai 🙂

Pagi ini, ketika membaca pesan terakhirnya yang ngasih tau kalau dia sudah dapet freelancer lain yang bisa menyelesaikan projectnya dan mengirimkan hasilnya hari ini, saya cuma bisa bergumam “terus ngapain ngasih tau? kayanya ga ada hubungan ama gw deh lu dapet orang lain ato kaga”. Tapi saya cuekin aja karena memang kayanya nggak perlu dibales dan nggak tau mau bales apaan juga.

Dan sorenya,…….. ada pesan baru

Motivation


Motivasi, merupakan salah satu alasan bagi seseorang untuk melakukan sesuatu, pendorong sebuah tindakan untuk mencapai suatu tujuan. Misalnya waktu kecil (sampai sekarang sih), saya yang biasanya susah bangun pagi, waktu hari Minggu bisa bangun pagi sendiri buat nonton kartun :p. Untuk urusan akademis sih, walaupun nggak pernah masuk 10 besar tapi aslinya saya nggak goblok2 amat lho, hanya agak sulit membagi waktu saking padatnya aktivitas sehari2 mulai dari tidur siang, main, dan nonton tipi (waktu kecil dulu termasuk maniak TV, hafal jadwal acara semua channel yang waktu itu cuma 5 doang).

Encouragement dari ortu waktu itu agar lebih rajin belajar biar pas gede bisa jadi [you name it lah, standar cita2 harapan ortu] sama sekali nggak mempan, karena saya nggak pengen jadi itu semua, bahkan waktu kecil (sampai sekarang malah) saya nggak punya cita2. Jadi belajar secukupnya (sengantuknya), yang penting nggak dapet nilai merah walaupun nggak bagus2 amat biar nggak dimarahi.

Waktu kelas 3 SD, wali kelas saya adalah guru yang dikenal killer dan di kelas 3 itu pula nilai2 saya ada peningkatan. Tentu saja waktu itu ortu mengaitkan perubahan tersebut dan beranggapan saya jadi lebih rajin karena takut sama guru killer tersebut. Padahal aslinya sih disebabkan oleh kebiasaan beliau ngasih stempel/stiker di samping nilai 100 :). Jadi motivasi utama saya waktu itu cuma mau koleksi semua jenis stempel yang ada XD. Di tahun2 berikutnya, motivasi saya adalah komik, dan kenyataan yang tidak bisa dijelaskan bahwa baca komik malah meningkatkan prestasi akademik membuat ortu saya menerima hobi baru ini. win-win solution lah :p

Setelah lulus SMA, sebagai seseorang yang nggak punya cita2, saya mendaftar di salah satu universitas swasta tempat sebagian besar teman2 satu geng saya berada dan di jurusan yang sama. Namun karena keinginan ortu agar anaknya jadi dokter (hampir semua ortu penen anaknya jadi dokter di masa itu, dan jadi jawaban default anak2 termasuk suzan kalo ditanya mau jadi apa kalo udah gede), saya ikut UMPTN. Bahkan saya diikutin bimbel buat persiapan UMPTN, padahal waktu SMA nggak ikutan bimbel atau sejenisnya. Jangankan ikutan les, bikin peer aja di kelas :p. Tiap minggu diadakan try out di tempat bimbel, dan sekalipun nggak pernah lolos (not proud about this, but no shame either).

Di minggu terakhir sebelum final try out, ketemu guru BK yang memberikan saran untuk mengganti agar saya ganti pilihan lain selain kedokteran. Sayapun menjelaskan bahwa aslinya saya nggak masalah dengan jurusan apapun dan ini cuma ngikutin keinginan ortu. Doi kemudian menyarankan untuk daftar fakultas kedokteran di Universitas lain. Awalnya pengen menjelaskan alasan pemilihan univnya karena di kota itu ada keluarga, jadi biar ga repot nyari kos2an nantinya. Namun karena penasaran dengan saran2 tersebut, apakah feng shui universitas tersebut nggak cocok dengan saya, rasi bintang saya nggak bisa jadi dokter, atau mungkin menurut mbah BK saya cocoknya kerja di aer, dengan kalem saya tanyakan kenapa begitu? dan dengan nggak kalah kalem, beliau mengatakan target saya ketinggian serta menganjurkan agar saya menentukan pilihan yang passing gradenya lebih achievable. Sebuah saran yang sangat berkesan mengingat selama ini, kebanyakan orang mengatakan “gantungkan cita2mu setinggi langit”.

Waktu try out terakhir, saya mengikuti saran yang diberikan dan mengganti pilihan pertama saya di lembar try out. Dari fakultas kedokteran ke jurusan lain yang passing gradenya lebih tinggi!!! Dan tidak seperti sebelum2nya, saya mengerjakan try out terakhir dengan berapi-api dan penuh konsentrasi. Dan hasilnya……. tetep nggak lulus!!! bahkan nilainya lebih rendan dari try out sebelumnya!!! -_-

Entah kenapa, kata2 guru BK yang namanya bahkan saya sudah lupa beberapa jam setelah sesi konsultasi itu memotivasi saya untuk membuktikan saya bisa (atau cuma membuktikan dia salah!!, confidence, pride, or just stubborn?). Ketika tiba saatnya daftar ulang di Universitas swasta di mana saya diterima waktu itu (penerimaan univ swasta dilakukan sebelum UMPTN), saya memutuskan untuk mempertaruhkan segalanya di UMPTN. Ya salah satu alasannya juga karena duitnya cuma bisa balik 50%semisal nantinya lulus UMPTN, jadi mental Paman Gober saya memilih untuk nggak bayar sekalian (50% dari 0 = 0).

Singkat cerita, secara tidak disangka2, saya lulus UMPTN dan diterima di pilihan pertama saya yaitu Informatika. Ada rasa kepuasan tersendiri ketika melihat hasilnya terpampang di dinding tempat bimbel, mengumumkan hasil tersebut ke ortu. Dan akhirnya kesadaran saya kembali ketika ortu nanya “Informatika itu ngapain ya?”, membuat saya ikutan bertanya dalam hati “iya, itu ngapain ya??!!!”

Training 7 Habit


Mungkin karena saya mengeluh pada performance review tahun lalu tentang nggak ada ilmu yang bisa dipelajari selama 2 tahun di sini dan keinginan untuk ikut training eksternal walaupun niat tersembunyinya biar bisa jalan2 aja aslinya, tahun ini saya jadi beberapa kali disuruh mengikuti training walaupun nggak seperti yang saya harapkan (cuma sekali aja jalan2, selebihnya training lokal doang). Mungkin lain kali harus secara eksplisit ngomong pengen jalan2 berkedok training kali ya :p

Jadi training terakhir yang saya ikuti membahas tentang working habit, bisa ditebak dari namanya bahwa ini adalah training “soft skill” yang nggak beda jauh dari seminar motivasi atau pertemuan MLM, tapi paling nggak masih lebih relevan lah dibandingkan training sebelum ini tentang bekerja di ruang tertutup dimana trainernya cuma mengajukan 1 pertanyaan kepada saya dan selanjutnya saya seperti tidak ada di sana sampai acara berakhir :p

Poin utama yang ditekankan di training ini adalah membentuk “can do attitude”, sebuah proses transformasi yang digambarkan sebagai anak tangga mulai dari paling bawah di mana kita malihat kesuksesan orang lain, berharap menjadi sukses, hingga akhirnya melangkah dengan penuh percaya diri ke jalan tersebut. Ada 7 habit yang dibahas dari pagi hingga sore (nggak terlalu inget tapi apa 7 itu, mungkin bisa dicari2 di internet).Namun di sini, saya tidak mau ikutan berteori karena hidup itu tidak semudah cocote Mario Teguh

Saya yakin sang trainer sudah sering sekali membawakan materi ini dan sudah punya gambaran peserta, respon dan pertanyaan yang akan dilontarkan, dan lain sebagainya. Dan kehadiran saya di sana membantu memberikan variasi biar pengalamannya makin beragam, tapi saya berusaha menjadi anak baik yang hanya duduk manis dan tidak terlalu aktif berpartisipasi (emang pada dasarnya males aja sih) kecuali ditanya. Berikut ini beberapa hal yang mungkin merupakan anomali

1.Group Habit
Training diawali di ruang kelas dimana ada beberapa meja bundar yang membagi peserta menjadi 5 grup, setelah itu ada outdoor activity dan semuanya kembali diminta untuk membentuk 5 kelompok bebas. Di lapangan, si trainer mengatakan bahwa tanpa sadar ketika membentuk kelompok, manusia akan berkumpul bersama orang2 yang dikenalnya jadi di dalam kelas, orang2 yang sekantor akan berada di kelompok yang sama.

Demikian pula ketika di luar, setelah beberapa jam menjadi satu kelompok di ruang kelas, ketika disuruh membentuk kelompok di luar, kecenderungan untuk berada di antara orang2 yang sama itu tetap ada. Sayangnya saya adalah kasus khusus yang nggak sesuai dengan teorinya. Karena lebih sering berkomunikasi via email, saya nggak tahu siapa saja peserta yang sekantor jadi waktu datang awal2 di kelas duduknya random. Dan ketika outdoor activity, saya nggak ingat siapa saja yang segrup waktu di kelas jadi lagi2 ngumpulnya random :p

2. Can Do Attitude

salah satu permainan yang dilakukan waktu outdoor activity adalah membentuk lingkaran dari tali rafia. Jadi si trainer menggenggam 6 potong tali rafia di tengah2 dan masing2 orang memegang potongan tali atas dengan tangan kanan, dan potongan tali bawah dengan tangan kiri. setelah semua orang sudah memegang tali. si trainer melepaskan tali tersebut dan kita disuruh membentuk lingkaran besar dengan syarat tidak boleh melepaskan tali yang kita pegang.

Di percobaan pertama, saya melihat dari potongan tali yang dipegang saat itu bahwa tidak mungkin ini bisa dilakukan dan menyarankan untuk “mereset” hingga mendapatkan initial start yang menguntungkan. Namun salah satu bapak2 anggota kelompok mengingatkan saya pada “can do attitude” bahwa semuanya bisa dilakukan jika kita berusaha. Usaha saya menjelaskan kenapa hal ini tidak bisa dilakukan tampak sia2 karena dia juga berusaha meyakinkan saya untuk “mencoba dulu dan tidak patah semangat”. Males berargumen, akhirnya saya memilih opsi “yowis, karepmu lah” (tidak diucapkan terang2an tentunya) dan setelah lebih dari 10 menit mencoba mengarahkan anggota kelompoknya berputar2 kesana kemari akhirnya dia menyadari nggak semuanya bisa dilakukan cuma dengan modal keyakinan. Sepertinya si bapak perlu ikut traning work smart, not just work hard :p

3. Teamwork and Trust
Salah satu permainan lain yang dilakukan 2 orang. Orang pertama matanya ditutup dan harus mencapai finish secepat mungkin sambil menghindari “ranjau” yang disebar di lapangan. Orang kedua bertugas mengarahkan orang pertama dan untuk setiap ranjau yang terinjak ada penalti waktunya.

Sebagai pelari terakhir di kelompok, saya berkesempatan untuk mengamati pelari2 sebelumnya dan melihat di tengah keributan dan arahan dari kelompok2 lain, cukup susah membedakan suara arahan teman kita. Selain itu walaupun kita bisa membedakan suaranya, cukup susah juga menghindari ranjau yang ada, instruksi maju-kanan-kiri atau instruksi lain tidak begitu membantu. Jadi saya memformulasikan stragegi khusus untuk memenangkan permainan ini, yaitu dengan berlari sekencang mungkin dengan langkah besar tanpa memperdulikan instruksi yang diberikan XD

Dengan mengambil langkah besar, jumlah langkah yang diperlukan untuk mencapai finish tidak terlalu banyak jadi worst case setiap langkah menginjak ranjau juga penalti waktunya nggak gitu terasa karena perbedaan waktu yang cukup besar dibandingkan peserta lain yang melangkah perlahan dan berhati2 untuk mencapai finish :p. Saya nggak yakin bagaimana respon trainer, rekan saya, ataupun penonton dari tim lain ketika saya melakukan hal ini. yang pasti saya cukup puas meraih skor tertinggi di permainan ini walaupun mengabaikan tema teamwork yang diangkat :p

Apakah saya akan merekomendasikan training ini pada rekan kerja yang lain? tentu saja, makan siang dan snack coffee break yang disediakan cukup enak 🙂