Apa cita-citamu?


Jadi Dokter

Jadi Dokter


Cita-cita, sesuatu yang sering sekali ditanyakan sejak kita kecil bahkan ketika kita sudah dewasa. Saya masih ingat ketika masih imut2nya kecil dulu selalu ditanya klo gede mau jadi apa, cita2nya apa, dan pertanyaan2 serupa oleh tante2 tidak dikenal ketika saya dipamerkan dikenalkan ke keluarga dan teman2 ortu atau di sekolah. Dan sejak dulu saya selalu tidak tahu harus menjawab apa dan lebih memilih kabur bermain atau menjawab sekenanya jika terpaksa.

Ketika SMApun saya masih belum bisa menjawab pertanyaan klasik ini dan masih tidak merasa ini hal penting yang perlu dipikirkan. Walaupun banyak yang bilang cita2 merupakan pertimbangan utama ketika penjurusan nantinya, ingin masuk IPA atau IPS (di SMU saya dulu nggak ada program Bahasa, jadi yang milih program Bahasa harus pindah sekolah :p) namun pemikiran saya ketika itu sedikit berbeda. Pertimbangan saya dalam memilih IPA hanya untuk menghindari sejarah dan geografi. Sebuah alasan yang terdengar bodoh namun saya merasa tidak butuh pemikiran yang terlalu ribet dalam menentukan sebuah pilihan :D. Pilihan yang cukup aneh mengingat rata2 nilai IPS saya jauh lebih tinggi dari IPA. Dapet 7 di Fisika merupakan mujizat sementara dapet 8 atau 9 di Ekonomi dan Sosiologi merupakan makanan sehari2 buat saya ketika itu tapi tetap saja saya lebih memilih mempelajari rumus2 daripada harus menghafal tahun2 sejarah, luas negara di geografi atau Undang2 di Tata Negara. Apesnya masih harus menghafal Pasal2  di PPKn dan tetep ada Sejarah di IPA hiks :(.

Lulus SMU, masalah cita2 masih menghantui kehidupan dan karena saya masih tidak punya cita2 selepas SMU maka ortu menyuruh saya masuk fakultas kedokteran dengan alasan masa depan lebih terjamin dan banyak alasan lain padahal banyak terlihat praktek2 dokter yang nggak laku di jalan (praktek Ponari aja masih lebih rame) namun untuk menyenangkan ortu (gak pengen ribut aja benernya) saya memilih fakultas kedokteran sebagai pilihan kedua sekaligus sebagai motivasi tambahan agar pilihan pertama saya di Teknik Informatikalah yang tembus.  Pilihan saya di Teknik informatika sendiri bukan dikarenakan cita2 namun lebih karena sebuah alasan bodoh lain yang akan saya ceritakan di postingan yang lain.

Dan walaupun banyak pilihan yang saya ambil berdasarkan pertimbangan2 nggak logis dan berbagai alasan bodoh, saya cukup bahagia dengan keadaan saya sekarang. Mengenai cita2, masih belum terpikir juga sampai sekarang. So bagaimana dengan kalian? Apa Cita-citamu?

49 thoughts on “Apa cita-citamu?

  1. Waktu kecil sih cita-cita gw tu jadi Pilot 😀 tapi itu bukan cita-cita sesungguhnya kupikir, soalnya ikut-ikutan anak-anak sebaya waktu itu

    Deep inside cita-cita masa kecil itu adalah “untuk menguasai Dunia”

    Masa sekolah cita-cita itu berubah jadi arsitek, karena gw seneng banget ama 3d modeling (ga jadi animator soalnya waktu itu profesi animator kan ga ada)

    Trus pas SMA berubah jadi game-developer, karena disanalah ketemu sama bidang yang namanya game development

    pas Kuliah di IT 😀 baru disadari percuma kuliah IT 😀 karena ilmu yang didapat semuanya terlalu trivial, dan there’s nothing so-called game-development di negeri ini (waktu itu looh, sekarang sih uda lumayan ada)

    Pas kerja… ya disinilah.. cita2 terdalam sih masi ingin Menguasai Dunia (or destroy it)…

    • ya waktu kecil sih gw pengen jelajah angkasa, naik spaceship bermanuver sambil nembakin pesawat2 lain pake laser (efek kebanyakan nonton pilem kayanya) tapi ga sampe pengen menguasai Dunia. just have some fun aja :p

      Kadang ada juga sih pikiran pengen bisa ngancurin dunia hanya dengan neken tombol self destruct gitu tapi gak cocok disebut cita2 kayanya, angan2 deh. Klo menguasai dunia kayanya nggak coz bukan tipe orang yang pengen ‘keliatan’, mungkin menguasai di balik layar kali ya fu fu fu

      klo develop game sih dah mulai sejak jaman kuliah dulu tapi sampe sekarang nggak kelar2, malah codingan yang udah ada dah lupa semua mau diapain rencananya dulu (akibat dokumentasi yg buruk kayanya) dan sekarang pengen bikin lagi dari awal tapi konsepnya aja masih nggak mateng2, terlalu banyak distraction :p

  2. *ikut*
    ya waktu kecil itu pengen jadi guru, buat nanda tanganin rapor, isi rapor, pukul anak orang waakakakakaka, tapi gak jadi…, trs waktu kecil lagi zaman2nya isi diary… di diary pertama, ingin jadi guru,
    diary kedua mau jadi pelukis
    diary ketiga..*nih kata yg paling keren waku masih SD* masih di tangan Tuhan.. wakakakakaka 😛

    trs nonton anime…, wah jadi pengen kek char anime itu yaitu power ranger ama satria baja hitam….
    masa SD pun berlalu dan tiba di SMP. di SMP kepikiran mo bener2 melukis trs ada kepikiran mo ikut les lukis dan terakhir ikut juga les di sekolah yg tiap hari sabtunya harus pulang jam 4. alhasil ya lumayan…, sering dipuji2 guru dan tempat lesnya itu temboknya penuh coret2an dari w :mrgreen:

    masa SMA…., setelah belajar photoshop… wow itu lah cita2ku sampe hari ini.. pengen jadi design grafis ^^ tapi kok kuliahnya malah masuk akuntansi… tapi gpp lah, yang penting masih bisa belajar dari buku2 hohoho…

    *lebih panjang karangan w drpd kalian* hahahahahhah

  3. Waktu SD sampe SMP, bener2 ngebet jadi Astronot, ato stidak nya astronom. Tp ntah kenapa nasih mreka di Indonesia masih di pertanyakan. Jd banting stir, pengen jd arsitek. Why? Karna lagi maniak2 nya sama The Sims, jd bawaan nya merancang rumaaaah terus.

    After all, stelah liat sana sini, udh kebelet pengen jd pengacara.

    *ke toilet*

  4. cita-cita?
    waktu kecil mau jadi seorang yang menemukan sesuatu
    sampai SMA masih bingung sesuatu yang mau ditemukan itu apa. Kemudian jatuh cinta dengan pelajaran Biologi, menemukan keasyikan bekerja di laboratorium sewaktu kuliah, dan akhirnya menjadi peneliti…(dan tentu saja menemukan “sesuatu ” itu)

  5. Gw dari TK lebih demen pelajaran nyanyi ama jalan2 drpd pelajaran melipat kertas ato olahraga..Jadi waktu SMA gw dimasukin kelas bahasa deh (iye,kaga nyambung kan..).

    Uuggh..Ditanya cita2, dulu waktu SD gw pengen banget jadi tukang gorengan (cetek bgt ya..). Tp begitu gw tau kalo gw ga punya bakat goreng menggoreng, jd gw mulai alih profesi jd Penerjemah skarang..
    Whahahag…..

  6. @Novi : sempat mempertimbangkan jadi Guru tadi demi perdamaian dunia mendingan nggak jadi wong jadi asisten aja dah dibilang ganas kok.
    Klo superhero sih gw waktu kecil juga pengen kaya Kotaro Minami, bayangin aja tiap ari ga keliatan apa kerjanya (kayanya sih pengangguran) tapi bisa punya sepeda motor gitu (alasan pengen jadi superheronya beda ya:p ), kayanya juga cukup makan tiap ari, apa abis dikalahkan tuh monster digoreng ya buat makan?

    @Mimi : wah, astronot dan arsitek bener2 gak masuk pertimbanganku. klo pengacara kayanya cukup menarik tapi sepertinya nggak segampang main Phoenix Wright :p

    @desty : apa yang ditemukan di laboratorium? mayat kodok dalam setoples formalin buat dibedah? *dibiyus dan dimutilasi*

    @Cebonk : wah jalan2 termasuk pelajaran juga ya? pasti tukang gorengan di SDnya cakep sampe pengen jadi tukang gorengan

  7. wah.. kok “kenangan-kenangan” masa SD dan SMP blur gitu ya?!
    *spertinya ter-erase ingatan2 jaman itu.

    wktu SMA cita2 pengen jd dokter,
    tp malah wktu bimbingan/les dan TO gak prnh milih FK! 😛

    sempet pengen jd pramugari GA (tp lupa kpn keinginan ini muncul), supaya bs keliling2 dunia.
    tp itu dulu sih. kl skrg pengennya jd pramugari SQ! *pletak!
    tp syarat dan standar yg tak terbantahkan dan tak kesampaian adlh tinggi badan!! huh!

  8. @tina : dan akhirnya sekarang jadi apa?

    @NKM : kamu jadi dokter??!!! , ya ampun moga ak ga jadi pasiennya *hope*
    ada yg aneh dgn gambar di atas? bener banget, tuh anak dudutz ga jadi dokter kayanya, masa setetoskopnya nggak nempel di kuping sih, gitu pake cengar cengir 😀

    • @andyan : ga punya cita2 juga dan jadi programmer juga? apakah semua anak yg ga punya cita2 bakalan jadi programmer? omigot

      @novi : bener kotaro minami kan KBH itu?

      @phi : biar ga ada cita2 sepertinya hidup gw ga hampa kok dan penuh warna, ada hitam, putih,dan abu2 (kayanya perlu periksa mata)

  9. iya sih, memang cita-cita seseorang bisa berubah-ubah seiring apa yang dia pelajari dan dapatkan… cita-cita sekarang bisa beda dengan cita-cita 2 tahun lagi, 5 tahun lagi, atopun 10 bahkan 30 tahun lagi…

    Tapi bahaya lowh tama, kalo sampe ga punya cita-cita, hidup bisa hampa, he he…

  10. @arvenester : wah, mau berwiraswasta ya? ayo semangat semangat

    @fajar : terlalu luas itu mah sebagai cita2, semua orang juga pengen sukses dan hidup bahagia 😀

  11. cita2 waktu kecil, saya pengen jadi apoteker n dokter, dan itu bertahan sampai SMA. Tapi karena satu dan lain hal, sekarang saya terdampar di jurusan Sistem Komputer :mrgreen:

  12. Dulu gw ngebet banget pengen jadi polisi ato sejenis militer,
    karena muak dengan manipulasi seleksi dan kabar2 dari burung yang tak sedap…akhirnya gw milih kuliah dan jadi perantau kayak sekarang ini…hahahaha

    Semoga hari esok lebih cerah…:D

  13. @Novi : memori gw emang bagus buat nginget2 hal gak penting

    @arm : presiden ya? bener2 ga pengen jadi presiden dari dulu. bukan profesi yg keren kayanya. klo sekarang sih lebih pengen jadi anggota DPR daripada presiden. ga terlalu banyak tuntutan, masyarakat juga ga bakal tau namanya klo ga macem2 dan duit yg didapet tetep gede gyahaha (kayanya ini motivasi caleg2 sekarang yg posternya lucu2 itu)

    @rukia : ya paling nggak masih bisa mendiagnosa komputer (cari bug) ato bikin resep (ganti memori dan sejenisnya :p)

    @Hendrawan : ayo geledah kosnya, jangan2 ada Book of Prophecy

    @Jiyo : image polisi dan sejenis militer ga gitu bagus di mata gw dari dulu jadi profesi itu bener2 ga masuk wish list deh :p

  14. cita2ku satu…. yg baru kusadari sekarang setelah sekian lama

    aku mau jadi pianis..trus keliling dunia…beres…
    tapi berhubung umur udah ketuaan..

    mo bikin web isinya soal musik dan film …. kl bisa uplod2 pianoku ke situ..~atu ke youtube ya~..
    cita2 besar yg ampe skrg belum kesampean..
    mengingat…oktober ini aja masih harus ujian…lulus grade 8 baru taun depan ~itu jg kl lulus~

    cita2 laennnya, pengen bahagia dan bahagiain orang lain… that’s it..

    tamachannnn … ~nagih kado~

  15. hmmm…. kecil mo jadi dokter… malah trus ikut barisan dokter kecil *waktu itu mah rasanya bangga bener* kekekeke… trus SMP *waktu itu komputer pertama telah dipasarkan, yg pake 2 disket drive yg gede2 ituh* pengen jadi ahli komputer… kali waktu itu ga ngeh judulnya apa, mungkin yg kumaksud wkt itu adalah programmer 😆 … trus SMA dapet pelajaran proyeksi… dan jadi salah satu penggila proyeksi… jadi tanya sana sini, katanya di arsitektur bakalan banyak gambar proyeksi… dan karena SATU peristiwa, aku kembali lagi pengen jadi dokter…

    tapi akhirnya kuliahnya di arsitektur :mrgreen:

    setelah kerja…?? entahlah aku ini kerja apa… hahahahahak…

  16. @Nai : ga ada batasan umur untuk keliling dunia *beda fokus*

    @Huang : kamsudnya?

    @Carra : hmmm, klo ngeliat kerjaannya sekarang sih yang pasti nggak jadi dokter kan? too obvious itu *ditabok*

  17. dulu cita2 gw pengen jadi pembalap (entah pembalap F1 ato pembalap makan krupuk)…
    seiring waktu, kepengen jadi pilot…
    seiring waktu lagi, kepengen jadi ilmuwan (mbuh ilmuwan opo)…

    eh… akhirnya2 jadi programmer… wakakak…

    tapi akhir2 ini aku punya cita2 baru, pengen jadi pem-bully orang tersukses sepanjang masa (sungguh cita2 yg mulia)… xixixixi…

  18. Waktu kecil katanya pingin jadi RoboCop, padahal nggak ingat pernah ngomong gitu, sepertinya konspirasi orang tua. Waktu TK-SD sering membuat gambar2 adegan pertarungan dengan tokoh yang unik, terinspirasi oleh game seperti Street Fighter (berhasil mengajak 3 orang). Waktu SMP membuat review, tips & trik, walkthrough game-game khayalan (berhasil mengajak 1 orang), dan tidak disangka udah habis puluhan buku tulis. Waktu SMA mulai malas nggambar, lebih konsentrasi bikin cerita, sampai sekarang (berhasil mengajak banyak orang).

    Tapi apa hubungannya dengan cita-cita? Cita-cita sebenarnya cukup erat dengan hobi atau sesuatu yang sepertinya menyenangkan, tapi kebanyakan sih, realita sering mengganggu seseorang yang punya cita-cita. Ya itulah kehidupan…

  19. @sentinel : cita2 barumu sungguh mulia nak *menitikan air mata*, tapi klo liat track recordnya sekarang perlu diperluas bukan jadi pembully ‘orang’ toh sarana latihanmu selama ini kebanyakan bukan jenis orang

    @ansella : kostumnya ndak cukup makanya gagal *dilempar poon pisang*

    @sylkirian : punya bakat ngajak orang ternyata, cocok jadi provokator, penculik,atau germo (kok ga ada yg bagus ya)

  20. klo aku nih..

    SD = cita” jadi dokter..
    SMP = jadi TNI
    SMA = jadi Designer
    SEKARANG = securty cyber..

    tapi ngga pernah belajar.. doh gimana mau jadi coba.. wkekke

  21. @cebonk : kayanya pengen jadi host acara kuliner aja biar bisa jalan2 sama makan gratis (dapet duit pula)

    @andri : hmmm, mungkin gw gagal jadi pilot pesawat antariksa juga gara2 nggak belajar ya?

    @andyan : jangan diliat sebagai kutukan dong ah, duduk manis bisa ngenet gratis dan dibayar. anugrah itu bukan kutukan 😀

    @NKM : ada apa emang dgn gambar itu? Kalo pasang gambar gunung rinjani ntar nggak matching ama judul postingannya :hammer:

    @Rian : wah, banyak bener programmer yang nyasar disini

  22. @andyan : tuh kan anugrah, bisa ngeblog, donlot manga terbaru, semuanya tersedia gratis tanpa perlu ke warnet ato langganan internet 👿

    @NKM : gw bilang tuh anak dudutz kan ada alasannya, klo gw alasannya apa coba dibilang dudutz? semua juga tau klo gw tuh jenius keren berpenampilan menarik bersahaja rajin menabung tidak sombong kreatif inovatif imajinatif patriotis praktis elastis …. (makin ga nyambung)

  23. Ping-balik: Intersection of Yesterday and Tomorrow

  24. sy baru baca nih, mba. jadi tergugah untuk cerita juga. haha..
    wkt sd kls 3 sy bercita-cita jadi biarawati. hehe.. klo diingat2 skrg jadi geli sendiri. itu karena suster di pelajaran agama waktu itu baik dan sabar bgt. blm lagi doi pun perhatian. tapi di kelas 6 sd sy ganti cita2, pengen jadi arkeolog. wkt itu mnrt sy ini kerjaan menantang. gali2 kuburan, temukan situs.
    nah, jadi arkeolog ini masih membayangi sy sampai sy masuk smu. stlhnya saya terombang-ambing. dan putuskan ambil jurusan komunikasi.

  25. Waktu kecil sampai SD cita-cita pengen jadi guru. Pas SMP SMA cita-cita pengen jadi astronot. Sebelum kuliah pengen jadi dokter. Setelah wisuda pengen jadi pegawai bank. Eh sekarang jadi guru bahasa Inggris SD -,- (cita-cita awal terwujud)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s