Shit Happens (part 2)


lanjutan dari kisah yg kmrn,kali ini luka2nya dari atas sampai bawah sudah jauh lebih baik .Kaki masih nyut2an gara2 ga nurutin nasehat suster untuk istirahat, malah keluyuran ga jelas terus *dilempar infus*. Karena kmrn hari libur masih capek dan males sepulang dari long journey maka janji untuk mengulas insiden ini mundur sehari (gpp kan? ga boleh protes pokonya)


Senin pagi, gw tiba2 dimintai tolong ama sohib gw yg mau married (skrg udah). Ya pasti saudara2 sekalian bisa nebak persiapan pre-wedding apa yang mau dilakukannya , yapย  apa lagi klo bukan bikin SIM :hammer:. Walaupun menyalahi policy gw sebagai orang manja untuk membonceng cowo, tapi khusus kali ini gw kasih pengecualian. Sebenarnya si pinguw udah mewanti2 dgn berkata “ati2 nya bawanya, gw belum nikah nih”, pingu sensenya sudah merasakan hawa2 nggak enak kayanya sementara gw sendiri malah lebih kepikiran tar bisa balik kantor nggak secara kami berdua sama2 buta arah.

Jam makan siang, kami meluncur mengikuti calo yg membimbing kami menuju tempat pembuatan SIM dengan brutalnya. Gw yg konsentrasi penuh sebagai stalker driver menyerahkan tugas menghafalkan rute biar bisa balik ke pinguw. Ditambah pengalaman mengendarai motor matic gw yg nyaris mendekati nol blm nyampe belasan kali ,selama ini biar bisa nyetir lebih milih dibonceng, kecuali ama cewe (itupun hampir ga pernah pake matic). Guide di depan kami sepertinya mantan pembalap yg dengan lincahnya menerobos kemacetan dan melaju dgn kecepatan tinggi.

Tak lama kemudian, kami sudah tiba di daerah yg sepertinya jauh dari kota. Terlihat hamparan sawah membentang, daerah yg benar2 asing. Dan ketika suara di belakang gw berkata “kita di mana nih?”, jelas sudah harapan kita kembali ke kantor tanpa nyasar adalah dgn belas kasih tour guide sang calo di depan. Sang calo juga sepertinya mengerti klo kami buta arah(entah krn melihat si pingu celingukan berusaha menghafalkan jalan selama perjalanan, atau karena melihat tampang polos sok innocent semi kaget gw ketika melihat daearah persawahan yang sama sekali asing ini) karena sambil menunggu proses test dia bertanya “Kalian tau jalan pulang kan ntar?” dgn tatapan ‘klo sampe nih anak jawab tau, gw emut nih knalpot’
Dan dengan segala kesadaran penuh kejujuran gw jawab dgn cepat : NGGAK

Hari sudah cukup sore (dimana gw meninggalkan kantor tanpa ijin cukup lama) ketika SIM akhirnya berhasil dikantongi. Rencana awal pingu untuk bawa motor ini balik setelah SIM jadi akhirnya batal karena staminanya sudah terkuras habis (gw yg bikin SIM tinggal tanda tangan doang ga pernah tau klo ternyata prosesnya mayan lama juga) dan gw lagi2 bertugas membuntuti mengikuti guide kami kembali ke kantor. Sebelum tancap gas dia berkata “Saya agak ngebut ya mas soalnya mau buru2 ke samsat”. Anjrit, ternyata dalam perjalanan kemari itu dia belum mode ngebut toh.

Perjalanan pulang cukup menegangkan dgn cukup banyak salipan dan gw memandang semua penyebrang jalan dgn tatapan ‘klo masih mau idup mending jangan nyebrang dulu’. Jalan pulang kali ini ternyata berbeda dengan jalan perginya dan terhambat krn ada kegiatan warga (ga tau ngaben ato apa) yg menghalangi jalan. Si calo memutuskan mengambil rute alternatif dan gw dengan setia mengikuti. Di sinilah kejadiaan naas itu terjadi, jalan lurus agak licin berpasir dgn tikungan ke kiri. Gw dengan pedenya bersiap belok kiri ketika gw melihat guide kami mengambil jalan off road ke kanan. Banting setir ke kanan secara tiba2 di jalan berpasir membuat ban motor selip dan tak terkendali. Di saat2 kaya gini entah kenapa efek slow motion itu selalu terjadi, otak gw mensimulasikan klo tetep gini maka kami akan jatuh ke kanan dgn luka lecet2 di lutut dan tangan namun si pinguw yg berada di belakang kakinya terancam kena knalpot (pemikiran yg sangat bodoh karena gw lupa motor matic GA PUNYA knalpot). Gw juga bisa digantung si Tika klo calon suaminya kenapa2. Sebagai cowo yg bertanggung jawab, klo si pinguw sampe lecet2 gw bisa aja bilang “Tik, acara minggu ini ga perlu dibatalin. Gw siap menggantikan ano” tapi sepertinya kata2 itu malah memperburuk keadaan dan gw bakal digantung kebalik sambil dikuliti hidup2.

[Paragraf di bawah ini bisa dilewati : Tips meminimalkan damage kecelakaan ke motor dan penumpang, tapi sedikit meningkatkan damage ke pengemudi. penting dilakukan klo penumpangnya cewe, dan bisa diignore untuk cowo (lecet2 dikit bagus buat daya tahan tubuh :p )]

Maka demi menghindari itu semua, gw lagi2 banting setir ke kiri. Sepertinya titik berat motor waktu itu jadi berada di depan coz hal terakhir yg gw liat bukannya jalan tapi langsung ke aspal. Reflek gw tentu saja melindungi hidung patah dan benda2 asing masuk ke mata dgn memalingkan muka (berakibat pipi gw keseret di aspal). Kaki kiri secara reflek berusaha melindungi bodi belakang motor (plus kaki penumpang) tapi seinget gw waktu itu gw nggak merasakan kaki pinguw (jgn2 dia bisa terbang ala Nathan Petrelli gitu) sementara kaki kiri tetep menggenggam dengan kuat (melindungi bodi depan motor adalah tindakan bodoh, selain jari nggak cukup lebar pergelangan tangan bisa kenapa2)

Gw tersadar (padahal nggak pingsan), pinguw di atas gw dan segera berdiri (good thing, brarti kakinya gpp). Gw berusaha berdiri tapi kok kaki ga bisa gerak? (Bad thing, masa kaki gw patah sih? tapi kok nggak kerasa sakit?). Mata melihat ke bawah, oh rupanya ketindih motor ( another Good thing, kaki ga jadi patah). Pinguw bantuin gw ngangkat motor dan minggirin ke samping. Tampak agak shock, guide juga tampak khawatir.

Guide : kok bisa jatuh? ketabrakkah?
Gw : nggak kok, selip doang
Ano : *tampak khawatir* gpp tuh?
Gw : *ngecek motor* gpp kok, masih bisa nyala
Ano : muka lw tuh
Gw : eh? *ngusep muka* oh berdarah toh

Setelah itu sepertinya pinguw cukup ketakutan dan terus mengusulkan ke RS dan gw anehnya merasa baik2 saja (beneran sama sekali ga kerasa sakit). Setelah nyampe kantor, karena kata pinguw gw tampak sedikit serem maka gw nggak langsung naik ke lantai 3 tapi cari medic kit dulu di lantai 2 kantor. Ga nemu kapas, tissue, atau plester so gw ambil peralatan seadanya (serbet kertas ama obat merah) dan bergegas naik untuk membersihkan luka dgn tenang di cubicle gw sebelum keliatan orang dan menimbulkan keributan.

Naik tangga lewat pintu darurat biar nggak keliatan orang2, buka pintu dan kayanya gw ditunggu banyak orang(ternyata pada sadar toh gw ngilang). Langsung kabur ke WC dgn menyembunyikan wajah bagian kiri biar ga diinterogasi tapi ternyata tetep aja hari itu gw bagaikan pizza gratis di sore hari (baca : menarik perhatian publik). Dan sorenya gw menuruti saran para fans untuk ke RS dimana akhirnya muka ini dipermak jadi seperti pada gambar di postingan sebelumnya.

Untuk menenangkan pinguw agar tidak terlalu khawatir gw bilang klo nih muka gapapa dan klo misalnya terjadi apa2 wajah ini sampe gw ga bisa kawin, maka dia harus bertanggung jawab ngawinin gw :hammer:. Demikianlah kisah nyata di bali Married After Accident ini ๐Ÿ˜€

Iklan

28 thoughts on “Shit Happens (part 2)

  1. Wkwkw uda kecelakaan demi pengantin pria ๐Ÿ˜›

    dan terjebak di pulau seberang timur bali demi pulang dari menghadiri acaranya ๐Ÿ˜›

    Iya Tamama, cepet sembuh *evilsmirk*

    Suka

  2. akyu terharyu membaca postingan inih, begitu besarnya pengorbanan dirimyu tama, semoga diterima disisi-Nya, eh… semoga mendapat pahala yg setimpal dengan pengorbananmu, Amin. Eh kmrn pas acara nampak udah sembuh tuh, untung deh gw ga dapet saingan istri kedua, wkwk

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s