Shit happens 3


Long wiken kmrn, gw mendapatkan pengalaman ‘bertamasya’ yang cukup berkesan dalam perjalanan ke Pasuruan. Awalnya sih pengen naik travel 1 rombongan biar praktis langsung diantar sampai tempat tujuan tapi sayang sekali waktu mau pesen ternyata semua kursi penuh. Rencana ikut rombongan travel kedua pun batal karena anggota rombongan kedua pada batal berangkat.

Tring (sfx lampu ide nyala), tiba2 terbesit ide untuk naik bis dgn harapan bisa tiba lebih cepat jadi ada lebih banyak waktu buat nyari jalan. Ya senyasar2nya bisa numpang mobil rombongan travel yg dateng belakangan, worst case klo nggak ketemu ya minta jemput penghuni rumah. Huahaha, planning gw memang sempurna. Brillian!!!


Tanda2 bakal ada yg salah dgn rencana ini mulai terlihat pada hari H sejak mau berangkat. Penghuni rumahnya kok masih di Bali,kirain udah berangkat duluan kemarin!!! Ternyata schedulenya mundur jadi baru berangkat hari ini, percuma dong brarti gw nyampe duluan ntar klo yg punya rumah blm nyampe. Think positive, gw nyampe duluan juga ntar harus muter2 nyari alamatnya dulu (eh ini think negative malah ya).

Nyampe terminal sekitar jam 5 dan langsung naik bis, menunggu bis berangkat dgn hiburan VCD Dangdut. 30 menit berlalu, sepertinya lagu dangdut ini mulai mencuci otak gw, dengan segera masang headset dan muter mp3 sebelum terlambat. Dengerin ‘Bad Day’ sambil liat joged dangdut sepertinya bukan kombinasi yg cocok memang tapi gpplah buat cuci mata biar ga bosen. Saling update info dgn rombongan travel dan ternyata mereka bernasib sama, dicuci otak dgn lagu dangdut, ternyata gw nggak sendiran hiks. Rombongan travelpun berangkat sementara gw masih di terminal hiks, tapi tak lama kemudian VCD laknat itupun berakhir dan sang sopir memasuki bis (hore akhirnya berangkat juga). Eh ternyata si sopir ngeganti visidinya dengan karaoke dangdut yg lain (kali ini best collection rhoma irama yg jogednya ga enak diliat) :hammer:

Singkat cerita akhirnya bisnya berangkat menembus gelapnya malam, banyak penumpangpun tertidur dgn tenangnya (eh nggak semua tenang ding, ada yg ngorok juga) dan tiba2 hal mengejutkan itu terjadi ‘DUAAR!!!! DCITTT!!! gludak gludak’ Bis terguncang ke arah kiri. tercium bau karet terbakar.Para penumpang terbangun, ada yg clingak clinguk kebingungan, ada yg panik. Lampu bis langsung dinyalakan. Masker oksigen berjatuhan dari atas (eh yang ini nggak ada, ini bis bukan pesawat). Salah seorang ibu2 berseru ‘mesinnya kebakar, ayo cepet turun pak!!!’ menambah panik massa. Kontan aja banyak yg berjubel pengen turun dari bis (walau nggak semua, ada yg tetep tenang entah emang berpikir jernih,masih ngantuk, nggak tahu apa yg terjadi, atau murni bloon). Gw sendiri tetep duduk di kursi walaupun pengen ikutan keluar tapi takut mati kegencet ibu2.

Kondisi ban yg menyedihkan

Kondisi ban yg menyedihkan

Sang kernet berusaha menenangkan penumpang “Cuma ban pecah ini, ga perlu turun” dan bispun kembali berjalan dgn speed keong menyusuri Negara nyari pom bensin buat ganti ban.

Penumpang yg terlantar

Penumpang yg terlantar

Setelah ganti ban, perjalanan kembali dilanjutkan. Melewati pelabuhan dengan tenang. naik ke dek ferry buat main titanic2an tapi ga jadi karena anginnya kenceng banget. Perjalanan pun terasa mulus hingga di situbondo hal yang sama terjadi lagi ‘DUAAAAR!!!!! Ciiiit’. Kali ini nggak ada guncangan berarti, sebagian besar penumpang malah nggak sadar dengan kejadian ini dan masih asik tidur. Ledakan kali ini terjadi di daerah yang terpencil dan sudah jelas tidak ada pom bensin di daerah sini, sopir bis dan kernetnyapun jelas2 kebingungan karena ga ada ban serep lagi. Penumpangpun akhirnya dialihkan ke bis lain (yang kursinya nggak empuk, nggak ada selimutnya, nggak ada ACnya)

Nyampe tempat tujuan yg menurut rencana sekitar jam 3 pagi akhirnya molor sampe sekitar jam 6 :(. And guess what, waktu berhenti buat makan malam dalam perjalanan pulangnya gw ketemu bis siyal itu lagi 😄

21 thoughts on “Shit happens 3

  1. Suwer apes tam :hammer:
    2 kali ban meledak, kebetulan yg bener2 parah.
    Supir e harus mandi kembang dulu kayak e, baru ganti ban e 😛

    • hoy cuma ban pecah doang ini, bisnya nggak kebalik masuk jurang dimana kami semua terlantar di tengah hutan belantara yg lebat tanpa makanan sehingga harus pasang survival mode buat bertahan hidup kaya gitu *pentung2 andyan*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s