Mumble


Dulu kayanya pernah janji ke Bu Tika (yg sekarang menjadi Bu Rahman) untuk merealisasikan janji saya di sini (ah, sepertinya saya terlalu banyak bikin janji. me and my big mouth) maka terciptalah postingan nggak penting ini (yang semoga saja tidak diserbu para hetriker seperti postingan apes ini.

Tidak semua pilihan dalam hidup ini harus diambil dengan pertimbangan yg dalam dan akal sehat, banyak jalan yang saya pilih dengan alasan nggak jelas. Masuk IPA misalnya,walaupun rata2 nilai IPS saya lebih tinggi dari IPA(beneran lho, saya ahli sosiologi yg jago akutansi) namun saya memilih jalur IPA hanya demi menghindari pelajaran bernama Sejarah. Sebenarnya saya suka sejarah, banyak peristiwa2 menarik disana sayangnya memori ini sucks dalam menghafalkan tanggal2. Jangankan mengingat tanggal lahir pangeran diponegoro, tanggal yang berhubungan dengan diri sendiri macam tanggal berapa masuk SD aja nggak inget kok :p. Sayangnya di kelas IPA pun masih harus ketemu dengan pelajaran terkutuk ini hiks, ya setidaknya terhindar dari Tata Negara. Cukup sekali aja dicuci otak ngafalin kabinet pembangunan dan butir2 pancasila, bisa gila klo harus ditambah ngafalin Undang2 >.<

Setelah lulus SMA, saya kembali dipusingkan dengan pilihan Universitas dan Jurusan. Well sebenarnya yang ribut adalah para ortu sementara saya sendiri santai2 ajah. Banyak masukan2 dari orang yang katanya bisa membantu dalam menentukan pilihan

1. Cita-cita

Poin yang banyak dianjurkan orang, sayangnya hal ini nggak berlaku buat saya yang gak punya cita2 sejak kecil ini (hingga sekarang malah kayanya).

2. Keinginan Ortu

Anak yg berbakti emang harus nurut sama ortu dan kebanyakan ortu pasti ingin yang terbaik buat anaknya, tapi perlu diingat bahwa yang kuliah itu anaknya bukan ortunya jadi klo nggak suka mending jangan memaksakan diri daripada bayar mahal2 trus akhirnya mutung ga kerasan di tengah2 malah jadi ngerepotin. Saya sendiri dulu diharapkan untuk masuk Fakultas Kedokteran dengan berbagai macam alasan dari ortu. Ya untungnya saya cukup sadar diri, klo jadi dokter bukannya nyelametin nyawa malah bisa merenggut nyawa banyak orang :p

Kembali ke jaman SMA, pelajaran komputer merupakan ekskul wajib (walaupun gitu tetep aja banyak yg bolos) dan kesan pertama melihat komputer berwindows itu cukup katrok karena pengalaman paling berkesan dengan komputer adalah main pacman di DOS. Waktu itu saya selalu berusaha mengerjakan tugas ngetik di Word dengan cepat demi bisa main game setelahnya. Bahkan saya berbaik hati menggantikan ekskul anak dari kelas lain demi bisa namatin pokemon sebelum kelas 3 (kelas 3 udah ga ada ekskul lagi). Sayangnya usaha ini gagal karena kurang jam terbang dan sejak saat itu saya bertekad untuk kuliah di tempat saya bisa main komputer sepuasnya tiap hari.

Ya ya, memang sebuah motivasi yg gak penting banget tapi jujur aja itulah yang membuat saya tertarik memilih Informatika. Waktu itu sama sekali nggak ngerti Informatika itu ngapain, yang pasti namanya terdengar keren dan di poto2nya berhubungan ama komputer gitu (masalah coding mengoding sama sekali nggak terbersit di pikiran, ngerti juga kagak itu apaan). Tentu saja ortu ga gitu setuju karena waktu itu emang ga jelas lulusan informatika tuh kerjanya ngapain (masih punya mindset global klo lulusan informatika tuh kerjaannya reparasi printer dan sejenisnya :hammer:). Dan untuk nyenengin mereka saya pilih FK sebagai pilihan kedua juga demi memacu diri biar tembus pilihan pertama atau tidak sama sekali, antara bisa namatin ROM sepuasnya ato bedah kodok tiap ari.

Percayalah, akan lebih baik untuk memilih jalan hidup bukan karena disuruh ortu atau sekedar ikut2an temen. Saya sudah melihat cukup banyak contoh anak yg terjebak dan akhirnya tidak enjoy dengan pilihannya. 4 tahun adalah waktu yg lama dan akan terasa lebih lama klo nggak dinikmati🙂

Dan beginilah akhirnya saya sekarang, Seorang software developer yang katanya gak punya kehidupan (but i’m very happy with my life ^^). Update event terakhir yang nggak penting, gw berhasil nyampe finish lagi di Bali 10K (lagi2 dikalahin bocah2 jepang itu dan terlibat proses pencarian WC lagi :hammer:). Dan update yang gak kalah gak pentingnya, Memori PC gw di kantor sekarang nambah 1 GB lho (gak penting kan? :p)

38 thoughts on “Mumble

  1. uhuy
    *merasa memiliki sejarah dan motivasi yang sama*
    selaen itu, ambil tempat skul yg jauh + ngekos waktu SMA biar bisa maen game sesuka2
    dan ternyata berhasil
    wkwkwkwk

    • ah ada salah pengertian rupanya, memori di kantor gw bukan jadi 1 GB tapi nambah 1 GB lagi hohoho *nyombong mode on*
      Klo LCD mah udah dari dulu fu fu fu *kabur sblm ditimpuk CRT*

  2. wakakakakak pada nyombongin PC kantor nih… puny w aja yg masih proc celeron memory ddr1 512mb lcd 17″ aja gak pamer *wew ya iya lah gak pamer, wong PC nya jadul gitu* hahahahahahha

    yup bener tuh, yg kuliah tuh anak bukan ortu, untungnya ortuku gak memaksa ane ambil jurusan yg mereka hendaki🙂

    • lho, luka lama gimana kan akhir2nya gw masuk infor dgn penuh kesadaran dan inisiatif sendiri. Klo gw ngebahas salah satu dosen dosen yg kejiwaannya labil itu baru ngebuka luka lama infor :p

  3. Haha, klo dulu masuk informatika karena pengen bisa jago komputer … eh ketemu bener2 sama arsitektur komputer, jaringan komputer, dan komputer2x yang lain dapetnya C/D mulu😦

    Nilai bagusnya cuma klo programming,
    setelah dipikir-pikir, mestinya dulu masuk Sistem Informasi saja🙄

  4. Seorang software developer yang katanya gak punya kehidupan????
    Ah yang bener….. orang masih bisa jalan2 tiap weekend, kuliner tiap hari (kalo mampu), travelling naek motor ke Surabaya, latian koor tiap hari…..
    Seorang software developer yang katanya gak punya kehidupan????

    • kayanya itu cukup normal deh, dulu waktu kecil klo ditanya cita2nya apa selalu ngasih jawaban default. random pick salah satu cita2 yg cukup populer waktu itu, biar yg nanya nggak bawel trus mulai ceramah macem2 :p

      mungkin banyak juga yg kaya gitu, ngomong pengen jadi dokter, insinyur, guru,dkk padahal aslinya ga ada bayangan hehe (tapi ga pernah denger ada yg bilang pengen jadi software engineer ya *sigh*)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s