Sejarah HP


Anda mencari artikel tentang sejarah telepon seluler, kapan ditemukan, siapa penemunya, dan bagaimana perkembangannya di dunia? Selamat anda telah mengunjungi tempat yg salah :p (judulnya emang rada menipu kayanya)

Lebaran sudah lewat, dan jika biasanya banyak yg menyambutnya dengan beli baju baru, sepertinya trend tahun ini di sekitar saya adalah beli hape baru. Entah karena keypad hape lamanya rusak, kemalingan 2 hape dan 1 BB baru di bulan puasa, atau sekedar pengen ganti hape. Bagaimana dengan saya sendiri? nah, saya bukan tipe orang yg suka gonta-ganti gadget, bahkan cenderung gaptek dengan perkembangan hape di Indonesia, percayalah anak abegeh jaman sekarang lebih tahu banyak soal hape daripada saya :p

Handphone mulai populer di Indonesia sekitar tahun 1998, kira2 waktu saya masih duduk di bangku SMP dan tentu saja termasuk barang mewah waktu itu (bandingkan dengan jaman sekarang dimana anak SD udah banyak yg pegang hape). Persaingan operator belum seketat sekarang, kartu HALO masih berjaya pada masa itu.

1. Samsung SGH A 100

Samsung SGH A-100

Sekitar tahun 2002 saya mendapatkan hape pertama saya(lihat gambar di atas). Entah karena muak dengan charge biaya telepon atau karena cape neriakin kode barang di telepon, pada suatu hari karena tuntutan pekerjaan saya mendapatkan hape pertama saya ini (nggak bisa pilih2 emang karena dikasih :p). hape flip standar yg cuma bisa nyimpen 2 ringtone, jumlah sms dan phonebook yang terbatas ini memudahkan hidup saya sehingga ga perlu lagi repot2 cari wartel di jalanan dan berkomunikasi dengan phonetic alphabet di telepon. ” Ce Ef, Ef bukan Es…. Ef Fanta denger nggak sih!!!”, percakapan gila seperti itu tidak lagi terdengar berkat kecanggihan teknologi bernama sms.

Nokia 3560

2. Nokia 3650

Tahun 2005, hape samsung yang biasa saya gunakan ga bisa lagi dipake buat ngirim sms dan susah diprediksi dalam keadaan mati atau nyala karena LCDnya mati total.cukup merepotkan karena kadang bunyi di tengah perkuliahan padahal kayanya udah dimatiin.

Karena kesibukan awal kuliah yg menyebabkan saya kembali menjadi pengangguran, maka minta hape direparasi tidak mungkin dilakukan (udah bagus ga diminta balik hapenya hehehe) maka saya memutuskan untuk membeli hape baru (sudah menjadi kebutuhan pokok saya ketika itu) dan pilihanpun jatuh ke Nokia 3650 seken yg kala itu ditawarkan dgn harga 1,5 juta. Ponsel jadi lebih sering digunakan berkat adanya fitur kamera, kuliah yg bikin ngantuk, dan hobi baru mengabadikan pose tidur (keisengan terjadi karena adanya kesempatan, waspadalah waspadalah)

3. Nokia 2300

Nokia 2300Ternyata hape mewah tersebut tidak bertahan lama, belum genap setahun digunakan terjadi sebuah musibah. Waktu itu hujan deras, danau deket kampus meluap. Sayapun berprofesi ganda sebagai tukang ojek yg mengantarkan teman2 melintasi banjir menuju kampus dan entah bagaimana ceritanya tiba2 hape saya sudah tidak ada di kantong, sepertinya terjatuh dari kantong tanpa disadari dan kecebur di danau 😦

Perekonomian lagi seret sementara komunikasi diperlukan membuat saya harus segera mencari pengganti. Karena sudah tidak ada hape seken yg diobral lagi maka sayapun berangkat ke pusat hape di Surabaya dan akhirnya membeli Nokia 2300 seharga 350rb. No kamera dgn layar nggak berwarna, penurunan memang dibandingkan hape sebelumnya, tapi apa boleh buat. Dompet lagi tipis dan kehilangan barang mahal cukup bikin sesek 😦

4. Sony Ericsson W700

Sony Ericson W700Dan yang terakhir di tahun 2007 ketika sudah mulai ada pemasukan lagi dan digit buku tabungan sudah makin bertambah, mulai ngiler liat hape2 lain dan memutuskan untuk menjual Nokia 2300 itu dan membeli hape baru. Kali ini melakukan banyak survey sebelum akhirnya menjatuhkan pilihan pada Sony Ericsson W700. Pertimbangan utamanya ada pada mp3 player dan bukan Nokia (produk yg terlihat pasaran karena banyak yg pake :p). Dan karena saya adalah orang yang setia,sepertinya dia bakal terus menemani saya kecuali terjadi sesuatu padanya (semoga jangan) atau saya menang undian (klo yg ini ga nolak hehe)

Bagaimana dengan sejarah hape kalian?

Iklan

57 thoughts on “Sejarah HP

  1. Pertamax dulu, yaay… :mrgreen:

    sekarang udah hape keempat juga, yang baru ganti pas lebaran kemaren gara2 hape sebelumnya jatoh dan LCD-nya mati total, sms sih masuk, nelepon bisa, cuma ya ga keliatan apa2 😐

    Suka

  2. Hape pertama ku… Hape item putih jadul.. Cukup buat sms, telpon plus sedikit game..
    Hape kedua… Menigkat jadi Hape yang bisa ber GPRS ria.. dan udah support Java, jadi bisa masukin beberapa aplikasi..
    Hape ketiga yang baru berusia kurang lebih satu bulan.. Mengalami peningkatan lagi.. berkamera dan ber 3G ria.. πŸ˜€

    Suka

  3. Pertama kali saya punya HP waktu SMA kelas 1, itu karena kesel banyak banet temen2 yang telepon/SMS ke HP ortu. Akhirnya di beliin HP sendiri deh

    yang pertama motorolla T190, nokia 2100, SE K500, Nokia NGage, Nokia 3230 dan yang terakhir sekarang Nokia 5300 XpressMusic

    Setiap ganti HP karena emang ada butuh nya, ngka semata2 karena pengen gaya, kebanyakan sih karena si ade yang pengen ganti, maka HP yang lama di kasih ke kakak nya ini.

    Suka

  4. Hmm mestinya yang kaya gini jadi-game-TAG aja
    *itung2 meramekan kembali temen-temen kita yang baru back nulis neh*

    gw kayaknya pake LG pertama-tama deh… lupa tipe apa tapi berwarna dan polyphonic. Kemudian meninggal karena jatuh ke air

    yang kedua nokia jadul yang hitam putih, meninggal karena jatuh ke sungai di white-heaven

    yang ketiga Motorola, ga meninggal yang ini.. ditadah sama beruang.

    Trus pake Nokia entah tipe apa, toh menang dari doorprize partynya kantor

    Trus Nokia 6120, yang kemudian diwariskan ma ade

    Trus terakhir C6625 Valencia πŸ˜›

    Suka

  5. wah bisa dijadiin postingan sendiri jg tuh… hehe…

    yg pasti nya, kmaren jg gw baru ganti hape (karena kepaksa, gara2 hape yg lama cuman modelnya aja yg keren… dalem nya bobrok abizzz, rugi deh…)

    ada cerita tersembunyi jg ttg hape terkutuk itu… πŸ˜‰

    Suka

  6. Hehehe
    kalo gwperjalanan HP begini:

    (1) Nokia 5110
    (2) Ericsson T10
    –> Alesan ganti: Tukeran ama bokap
    (3) Nokia 3300
    –> Alesan ganti: Buat gebet cew (Nokia=”Connecting People”)
    (4) Samsung x200
    –> Alesan ganti: Nokia 3300 nya hilang
    (5) Nokia 6630
    –> Alesan ganti: Buat ngerjain Skripsi (mrogram J2ME)
    (6) Nokia E71
    –> Alesan ganti: Ngikuti tren HP bertombol banyak..

    Suka

  7. Jd teringat kemaren yuan pegang hp.
    Sekilas ngeliat, langsung kagum,
    yuan pegang E71, euy, balik kampung tajir2 ni anak2,
    tambah di liat lg, eh ternyata tu E71 tiruan.
    Cukup menggiurkan, dgn harga sejuta, dapet hape bertombol banyak,
    skrg lg mikir, ikutan yuan ganti hape ngga ya,
    minim ganti BB dah (*BB tiruan maksudnya :D)

    Suka

  8. *waktunya bercerita*
    hape pertama… nokia-entah-apa-namanya, dapet waktu masuk SMK, soalnya sekolah jauh, dan ortu kayaknya kasian klo harus tiap minggu ke warnet buat telepon rumah, lalu ada saudara yang ngasih saya hape
    *ortu yang kasian kok saudara yang ngasih hape*
    hape ini bertahan kira2 setahun, sebelum dia diambil orang di kereta tanpa saya ketahui 😦

    hape kedua datang beberapa hari setelahnya, kali ini beneran ortu yang ngasih :mrgreen: nokia 3200, lumayanlah, udah ada warnanya dan ada kamera kecilnya. hape yang ini baterainya sampe jebol2 gara2 dibuat maen game mulu bahkan ketika di-charge :hammer:
    sempat diambil orang ketika di kereta, tapi saya ambil lagi berkat bantuan ocin, thanks bro :mrgreen:
    tapi akhirnya dia pergi juga, diambil orang beberapa bulan lalu

    dan hape yang ketiga, kali ini saya beli sendiri soalnya udah punya pemasukan ndiri, nokia 6120c obralan yang saya tawar hingga harga 1,4 padahal klo beli baru masih seharga 2jt-an

    *sepertinya saya cuman ganti hape klo ada yang nyopet saja*
    *baru sadar, komennya panjang kayak artikel*

    Suka

      • nggak papa
        tam tam kan baek :mrgreen:

        perlukah saya ceritain? ntar jadi panjang….
        dipersingkat aja ya
        jadi, waktu itu kan kereta penuh, jadi cuman bisa berdiri di deket pintu. nah, ada dua orang yang maksa masuk sambil mepet2 trus saya ngerasa kok hape di saku mendadak ilang, otomatis 2 orang itu saya stop, dengan sedikit interogasi dll dsb, sepertinya mereka agak ‘gimana’ gtu trus hapenya dijatohin, ocin ngeliat hape saya dijatuhin, diambil ma dia. akhirnya si dua orang mencurigakan itu pergi dengan wajah ketjewa :mrgreen:

        bukan karena ngeliatin mbak2 jualan pulsa πŸ˜€
        *kepanjangan nggak ya*

        Suka

        • kurang detil ceritanya
          gimana cara nyetopnya? disemprit? ditowel? tarik kerah?
          kaya gimana interogasinya? sorotin lampu ke muka sambil nyodorin udon? *kebanyakan nonton pilem pulisi*
          agak gimana tuh jelasnya gimana? merona? tersipu malu? ato kedip2 centil?

          oh ternyata nggak ngeliatn mbak2 jualan pulsa toh, brarti ngeliatin ocin ya, ngaku hayooooo!!!!! ato jangan2 ngeliatin mas2 itu? omigot!!!

          Suka

  9. @andyan,
    toss dulu dek!
    sama. saya tipe setia sampe mati. cuma ganti hape kalo rusak atau kecopetan. dan selama ini kalo diitung2 udah kecopetan lima kali… jadi saya males pake hape yg mahal2. pake yg mura2 ajah. penting bisa sms ama telpon, bolehlah ada kamera & radio, n bisa ngenet. kalo ilang lagi gak terlalu nyesek jadinya… 😐

    Suka

  10. ini nih sejarah hapeku :

    nokia 3315 : diganti gara2 diminta kakak
    samsung n620 (kalo ga salah tipe) : diganti karena cepet panas kalo buat nelpon
    nokia 8250 : dihanti gara2 sering nge-hang
    nokia 8310 : diganti ciz diminta adik
    nokia 3650 : diganti soalnya masuk got dan sukses mati total 😦
    SE K501i : Ini juga diminta adik jadi ya diganti deh πŸ˜›
    SE Z710i :masih dipake sampe hari ini. Waktu beli, ga tw kesambet apa sampe beli model ini coz sy biasanya suka yang candybar πŸ˜•
    Haier Smart : masih dipake juga buat modem. hehehe….. :mrgreen:
    Nokia E71 : ini gara2 tren smartphone, ga tertarik sama BB *padahal rata2 temen pake BB*

    jadi yang idup 3 mpe hari ini *berharap ga ganti dalam waktu dekat*
    begitulah perjalanan sejarah perhapean saya :mrgreen:
    πŸ˜†

    Suka

  11. untuk sekarang ini, starat dasar untuk jenis hape yang mo dibeli adalah bisa mp3-an
    yang penting bisa nyetel musik, selebihnya ga penting hahaha
    hape pertama gw, bagi dua ama ade gw, hari ini gw bawa besoknya gantian dia yg bawa :p

    Suka

  12. wah, hape saya blom ganti sejak pertama saya punya (btw, saya baru punya waktu kls 3 SMP, I’m not a fond of this thing actually [haha sok kaya deh] :P). Samsung SGH-X630, dg memori cm 22 MB, kameranya masih VGA, dan yg lainnya sih. Hehehe, tp hape ini tahan banting banget. Pernah lho jatuh dari motor dan sampe sekarang ga ada yang berubah kecuali casingnya kegores-gores, hehehe

    Suka

  13. sejarah HPku tuh….

    -Samsung tipe jadul yg masih berantena ^^, dikasih ama abang pas kelas 1 SMA lah trs tuh HP konsian ama adek… kyknya ada pake hampir mo setahun juga dan suatu hari dipake adek ke acara BBQ perpisahan sekolah ada acara nginaplah pokoknya. tuh HP taruh dilantai sembarangan dan *brekk* keinjek ama orang yg akhirnya tuh antena HP putus 0_o. waktu pulang gk ksh tau lagi langsung pk acara tuh antena dilem pake alteco *astaganaga* ya akibatnya lama2 tuh HP meninggal juga gara2 gk bisa nangkep sinyal T_T

    -N-Gade Nokia classic… yg ini kerennnn ^^ main game puas amat tapi tetep juga konsian ama adek dan pemberian abang juga… -_-.. yg ini termasuk awet kayaknya uda hampir 4-5 tahun sampe sekarang dipake ama adek

    -nokia 6630, berhubung ada saudara yg lagi baik hati n lagi byk duit trs dianya beli HP baru dan HPnya yg 6630 dikasih ama saya… wiii *kesabet apa tuh org* yg pasti makasih deh uda dikasih soalnya tuh HP masih baru dan dipake blm lama orgnya. 6630 ini kalo diitung2 uda lumayan lama juga ikut ane, uda sekitar 2 tahun kyknya.. ya sampe sekarang masih awet… ^^

    yg pasti sejarah HP saya tuh semua gk pake beli, semua dikasih hahahah, ada rencana mo beli sih yg tipe samsung G-star tapi kykny mesti tahanin dulu, soalny lg nabung buat yg lain πŸ˜€

    kyknya panjang juga nih ^^

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s