Manis Lidah


Pahit lidah, kata yoand di twitter adalah tokoh legenda dari sumatra selatan yg kutukannya selalu menjadi kenyataan, menimpali kejadian hari ini dimana lagi2 salah satu bacotan saya yang menjadi kenyataan. Eit, saya bukanlah reinkarnasi dari si pahit lidah. In fact selama ini saya belum pernah mengutuk siapapun, mungkin karena saya belum punya anak durhaka yg bisa saya kutuk jadi babu seperti yang dilakukan ibunda maling kundang(red . bukan legenda dari Sumatra Barat). Kutukan yg cukup positif sih daripada anaknya jadi maling kan lebih baik jadi babu, pekerjaan halah yang menyumbang devisa besar bagi negara.

Eh kok malah ngelantur ngomongin legenda dari Sumatra, marilah kita kembali ke topik asal. Pernahkan anda meracau nggak jelas tanpa maksud apapun, misalnya di hari yg terik dalam perjalanan pulang sekolah anda berkata ‘Duh panasnya, hujan dong’ dan tiba2 hujan turun dengan derasnya. Ya, harapan yg sebenarnya tidak terlalu diharapkan(selanjutnya kita sebut sebagai bacotan biar lebih pendek)  itu tiba2 menjadi kenyataan.

Berikut ini adalah contoh bacotan saya yang maksudnya cuma bercanda dengan seorang teman (sebut saja juragan, bukan nama sebenarnya)

Case 1

me : acara ultah Qx bagusnya kapan ya wan? minggu ini apa minggu depan
juragan : sembarang, kapan aja bisa
me : klo sembarang, gimana klo Desember aja sekalian natalan wkwkwk
juragan : wkwkwk

dan setelah didiskusikan bersama ternyata susah sekali mencari tanggal yang cocok dimana semua peserta bisa menghadiri acara ini, dan tanpa diduga tanggal pelaksanaan sepertinya paling cepat memang sekitar Desember 😐

Disitu saya mulai mengenang kembali kejadian2 serupa di masa lalu, sebuah peristiwa yang mengajarkan banyak misteri yang tidak bisa dijelaskan di dunia ini, terutama di dunia IT dengan segala keajaiban compile.
Lokasi : di depan komputer, lagi nyoba2 sesuatu dan dapet bug yg aneh

Case 2

me : lho kok gagal ya, kayanya ga ada yg salah
temen :  (ngecek),hmmmm…. iya aneh, udah bener kayanya
me : *rebuild n rerun, tetep gagal* hmmm…. (tampang kebingungan)
temen : coba tanya pak X kenapa kok bisa gitu
me : ntar tau2 pas dicoba ternyata bisa, ngisin2e(malu2in) malah
setelah mencoba beberapa kali dan tetep gitu akhirnya lapor juga
me : anu pak, …. *menceritakan masalah yg aneh ini*
pak X : wah aneh ya, coba jalanin. kita lihat apa masalahnya
me : gini pak, pas dijalanin dia nggak …… lho kok sekarang bisa 😯
pak X : lho, lancar gitu lho ga ada masalah
me : tadi nggak bisa lho pak, iya kan? :memandang penuh harap:
temen : heh?(sok kaget), gak ngerti opo2 ak
me : …………. (dalam hari : dem, pulang ntar gw cincang lu)

Dan melangkah lebih jauh lagi ke masa lalu

lokasi : menunggu di kos temen, dalam rangka menghadiri suatu acara

Case 3

me : (nungguin temen mandi yg rasanya kaya seabad sambil nonton tipi)
temen : hush keluar, gw mo ganti (gaya sok ngusir)
me : (seabad berikutnya, mondar-mandir ga ada tipi buat temen nunggu)
temen : kaya buru2 bgt sih, masih jam segini juga
me : jaga2 dong, sapa tau tar di jalan ban bocor, jalan macet, hujan deras, perampokan bank, ato gempa bumi. biar ga telat2 bgt
temen : halah

motor jalan ga sampe 10 meter, setang mulai goyang2 ga jelas. jalan rata terasa bergelombang. ternyata ban depan gembos
me : (nyombong) tuh kan, untung masih jam segini. masih ada waktu

dalam perjalanan dorong motor ke tambal ban terdekat, gluduk2 turun hujan yg teramat sangat deras, bikin basah kuyup dan klo dipaksain berangkat pasti sampe TKP penampilan udah kaya korban tsunami so pilihan paling logis ya mau nggak mau jelas balik ke kos dan ga jadi berangkat

temen (manyun) : ini semua gara2 elu
me : lho kok gw (dalem ati : lu kira gw pawang ujan)

Case n dimana n > 3

Apakah ini semacam kutukan dimana semua kebetulan yang terjadi tidak pernah berakhir bahagia? Nggak lho, ada juga yang berakhir bahagia. Di awal2 perkuliahan ketika salah seorang teman sedang depresi memikirkan nilai kalkulusnya yang terancam dapet D, saya sebagai teman yg baik tentu saja berusaha menghiburnya dengan berkata “Jangan pesimis dong, kali aja dosennya waktu masukin nilai lagi ngantuk trus dapet A”. Oke memang itu bukan kata2 penghiburan yang terlalu meyakinkan sampai2 sang korban berani berjanji klo beneran dapet A bakal diulang tuh matkul. Dan ketika pengumuman nilai ternyata dia benar2 dapet A (saya sendiri cuma dapet C hiks). cukup Happy Ending kan? dia dapet A sementara saya sendiri ditraktir sebagai ganti janji ngulang matkul itu (dapet A diulang? kejeniusan/keidiotan sang mahasiswa patut dipertanyakan).

Bacotan cukup positif yang terjadi akhir2 ini (ada yg lebih baru sih tapi agak OOT soalnya nggak 100% seperti gambaran awal dan bacotan ini diucapkan 6 bulan yg lalu) adalah ketika merasa cukup bosan setelah sekian lama majibu, out of nowhere terlontar kata ‘Bosen, coba ada training apa gitu’ (setelah dipikir2 harusnya melontarkan harapan lain yg lebih wah aja ya sekalian) tapi kata2 ‘Just ask and you shall be given’ benar2 terbukti disini walaupun aliran waktu tidak berhenti dan tidak disertai kemunculan peri pengabul keinginan.

Ya pesan moral yg ingin saya sampaikan adalah Jangan takut untuk berharap, bahkan harapan yg sepertinya sulit terkabul sekalipun, just think that anything is possible (tapi jangan cuma mengandalkan ini doang, tetep harus ada usaha dong). Kalaupun ternyata hasilnya tidak sesuai harapan mungkin emang belum waktunya, think positive. Yakinlah kalau kita pasti dikasih yang terbaik buat kita menurutNya (duh kayanya ga cocok bgt ya gw ngasih pesan moral :p)

Iklan

42 thoughts on “Manis Lidah

  1. tapi saya sih amat sangat setuju sekali banget tu sama pernyataan Saudara Tama di paragraf terakhir. just be careful of what you wish for… they may come true… *maap, tama, tadi saya ngga pengen kamu disundut2 rokok atau disilet2 kok. bener, nggak. eh, nggak, bener, boongan. eh, cuman maenan kok…*

    eh, itu kok tanggalnya 26 oktober sih? emangnya ini postingnya uda lama?

    Suka

    • pernyataan terakhir? nggak cocok ngasih pesan moral? *merasa tidak bijak*

      iya, ada di tumpukan draft ya lain cuma akhir2 ini yg jadi kenyataan kok makin banyak jadi dipublished ajah :p

      Suka

    • lho, yg ingin disampaikan disini bukan ‘If you want something, ask me and i’ll grant it for you’, dikira gw apaan zzzz

      kan pesan moralnya :
      – be carefull of what you wish for, it might happen (jadi jangan ngarepin yg ga bagus walau niatnya nggak serius)
      – jangan takut untuk berharap (klo ngarep doang aja takut, apalagi mewujudkannya)
      – make it happen (harapan doang tanpa tindakan itu bullshit)
      – serahkan pada yg di ‘atas’ (bukan lantai atas lho), so klo gagal mungkin emang blm waktunya dan klo masih ada kesempatan, coba lagi 😀

      akhir kata semoga kisanak mendapatkan yg diharapkan desember ini 🙂

      Suka

    • bukannya itu harap lo za?
      gw ikut mendoakan supaya lo cepet dapet cowo yg tepat
      btw, si emon sakit lho kayanya gara2 kangen sama lo
      pakde juga sejak lw tinggal makan jadi nggak nyenyak, tidur nggak kenyang

      Suka

  2. wah wah
    ayok bikin acara tandingannya mama lorentz
    nama acaranya papa tama
    slogannya “jangan takut untuk berharap, dan jangan berharap yang tidak tidak”
    *ijin copas mau forward ke milist*

    Suka

    • entah, kayanya November ini Lady Luck menyertaiku
      I’m feeling lucky lately 😀

      makasih klo dibilang bagus pesan moralnya :merona:, disesuaikan biar nyambung sama ceritanya itu hehe. Salam kenal juga 🙂

      Suka

  3. haha, hukum Murphy yg berakibat positif itu 😆

    saya jadi inget kejadian di sebuah forum bola setahun yg lalu, waktu itu Liverpool vs MU, pada bilang “kalo Liverpool menang bakal pake avatar (buat forum) yg ngegolin”
    ada yg nanggepin, “kalo yg ngegolin Wes Brown own goal gimana?”
    akhirnya kejadian Wes Brown bunuh diri di pertandingan itu, dan anak2 forum itu pada berame-rame pake avatar Wes Brown 😆

    Suka

    • yep, masa baru berharap aja udah takut ya
      hasil emang di tangan Tuhan, tapi klo kita diem dan cuma berharap tanpa usaha ya tetep di tangan Tuhan hehe jadi usaha tetep penting ya 😀

      Suka

  4. Jadi bener ya, kalo ngomong itu musti yang baik-baik aja… Biar kejadiannya juga baik. ^^

    tapi juga ada yang bilang, pas kita mengatakan sesuatu yang baik, hati kita juga musti sependapat… 😛

    Suka

    • tentu saja, klo kita mengharapkan sesuatu tapi dalam hati kita ragu itu bisa terjadi kemungkinan besar bakal gagal (soalnya aksinya nggak 100% karena dalam hati yakin bakal gagal itu)

      Suka

  5. Tunggu, case 2, mustinya jangan mau di traktir, biar aja si temen ngulang kuliahnya lagi… mastiin kalo nilainya kali ini bener2 murni *jahat mode : ON*
    😈

    Suka

    • sayang sekali matkul dasar wajib macam kalkulus cuma bisa diambil maksimal 2 kali, jadi klo ngulang dan dapet D otomatis DO (temen saya bisa bunuh diri klo DO gara2 hal seperti itu -> dan sebelum bunuh diri kayanya bakal bunuh saya dulu :p)

      Suka

  6. ehm…
    cuma pengen quote kalimat ini: “yakinlah kalau kita pasti dikasih yang terbaik buat kita menurutNya”

    yakinlah, mas tama… *ngelirik syelviapoe3* kalau stupid mistake hari ini adalah yang terbaik buat kamu menurutNya…

    Suka

    • ho oh, dari stupid mistake hari ini belajar untuk lebih hati2 menggunakan benda yg ternyata nggak secanggih yg saya kira dan semoga tidak melakukan kesalahan yg sama *nangis darah*

      dan hikmah yg lain, kerjaan yg awalnya butuh 2 hari setelah ilang dan diulang lagi selesai dalam 4 jam.
      Q : So klo dihapus lagi apakah bisa selesai dalam 10 menit?
      A : ga tau dan ga berminat cari tau *siap2 nabok yg ngapus lagi pake kibor*

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s