My Blind Day


Blind Me

Pengumuman nggak penting : saya baru ganti kacamata lho,mengingat kacamata saya sudah cukup lama(kira 2,5 tahun) tidak diganti namun karena sok sibuk selama ini baru sampe tahap rencana. Ketika jalan2 ke mall sendiri atau bersama teman, terkadang saya menyempatkan diri cari2 frame keren di beberapa optik ternaama, tapi harga2 yg terpajang disana bikin saya mengelus dada (bukan dada orang lain, in fact tidak ada dada yg dielus ~ fakta ga penting 1)

Akhirnya saya memutuskan untuk beli frame bajakan secara online yang dipilih dengan cara voting (musyawarah mufakat terlalu merepotkan dan makan waktu untuk kasus ini). Minta pendapat orang2 yg terlihat nganggur dan personil2 yg cerewet peduli sama penampilan ternyata tidak semudah perkiraan, pilihannya beda2 semua. Namun akhirnya didapatkan pemenang yg unggul 2 suara (dan saya setujui gara2 efek bulan purnama :|)

Oke, frame sudah didapat, tapi lagi2 salah satu kebiasaan jelek saya yaitu suka menunda2 sesuatu yg dianggap kurang penting muncul lagi. Nyari optik yg cocok buat ganti lensa menjadi alasan. 4 optik dimasuki hanya untuk ngetes dan nanya2 doang, tapi anehnya hasil tesnya beda2. Bahkah minusnya cenderung turun tiap dites hingga sempet terbesit rencana terus ngetes sampe minusnya jadi 0 *ngarep mode on* hingga akhirnya sebuah kejadian memaksa saya untuk segera pasang lensa.

Jumat malam, sepulang ngantor, di kos, setelah pemadaman diriku meraba2 mencari kacamata yg tiba2 menghilang lupa disimpen dimana. Tak lama kemudian ‘PRAAAK!!’, jempol kaki serasa menginjak sesuatu yg crispy dan voila akhirnya ketemu juga kacamata yg dicari2 dari tadi πŸ˜€

Karena sabtu malam ada acara nonton 2012 bareng, maka paginya langsung menuju ke optik terdekat untuk bikin lensa. Dan ya, sembari menunggu lensa selesai dipasang,i’m practically blind. Untungnya saya tidak buta warna jadi saya masih bisa mengenali berbagai objek di muka bumi ini berdasarkan bentuk dan warnanya. Masalah datang ketika tiba2 saya didaulat menjadi ojek dalam sebuah perjalanan yg cukup jauh siangnya. Awalnya tentu saja saya ingin menyerahkan calon penumpang ini ke ojek lain, tapi setelah tiba di TKP saya sedikit memahami bahwa penumpang ini dihadapkan pada situasi yg cukup sulit dan saya memutuskan untuk menjadi superhero saat itu (Batman with bat-matic)

Gambar ga penting 1 : kaya gini kira2 perbandingannya

Langkah2 menjadi Bat-man di siang hari

1. Know your surrounding : agar aman dalam perjalanan dan tidak membahayakan penumpang yang ‘menitipkan nyawa’, penting untuk mengenali ojek2 lain dengan cepat.Β  Matic biru berpenumpang, CS1 berpenumpang kuning,motor bobrok berpenumpang ijo,motor bebek dgn penumpang warna merah. Jadi di jalan saya hanya perlu mencari bentuk dan warna itu biar nggak nyasar :p

2. Lock on dan tempel terus sasaran : setelah bentuk dan warna dikenali, ikuti terus mereka dan jangan sampai kehilangan jejak. Seriously, saya benar2 tidak memperhatikan semua jalan dan belokan yg saya lalui. Yang saya tahu hanya mereka hilang dari pandangan, matilah saya.

3. Stay cool dihadapan penumpang : first of all, mengatakan ‘Nyawamu di tanganku, ngeliat plat motor di depan aja aku nggak bisa lho’ benar2 bukan merupakan ide yg bagus. Reaksi yg bisa didapat antara lain : pingsan di tempat, berteriak histeris,terdiam seketika namun terus berdoa dalam hati sepanjang perjalanan, atau reaksi2 tak terduga lain. Bersikap normal seolah2 ngebonceng orang dengan kecepatan 70km/jam dalam keadaan rabun adalah hal normal yang dilakukan kebanyakan orang dan mengatakan yang sebenarnya (jika kita berdua selamat nantinya) sepertinya lebih bijaksana 😐

Dan ya, akhirnya perjalanan itu berhasil kita lewati dengan baik (kecuali pada bagian tiba2 ada sekelebat sosok lain yang tiba2 muncul secara tak terduga di tengah jalan yg bikin kaget). Akhir kata, don’t try this at home

22 thoughts on “My Blind Day

    • sayang atuh beli tiket mahal2 trus sampe sana kaya dengerin sandiwara radio :p. Efeknya bagus tapi ceritanya biasa aja emang, antriannya yg wah
      overrated :p

      salam kenal juga

  1. eh, tama minus brapa toh? pake kacamata sejak kapan? aku dr kls 3 SD. sampe bosen lho pake kacamata. capek disangka pinter. bosen dikira jenius padahal aslinya nggak ngerti apa2. akhirnya ketimbang lebih banyak lagi yg tertipu oleh kacamata, aku memutuskan pake soft lens aja. abisnya mau lasik, mahal… =p

    • baru pake sejak SMA tapi orang optiknya langsung kaget dengan ukuran minusnya dah heran bagaimana saya menjalani kehidupan selama ini . pertama sih ngiranya nih orang lebay banget, tapi setelah liat dia nanya2 terus ‘gpp mas? coba jalan. ga pusing? yakin gpp?’ kayanya dia bener2 serius

  2. minus berapa?

    Saya sama kayak Mbak itik, nggak berani bawa motor kalo gak pake kaca mata. Bukan apa2, kadang kalo semangat ngebutnya muncul sementara jarak pandang terbatas, bisa berakhir seperti yang sudah dibayangkan nanti. :mrgreen:

    • selama ini saya lebih suka jadi penumpang yg duduk manis biarpun aslinya bisa nyetir. tapi biar gitu tetep pake kacamata dan ga pernah ngebut kok (fakta ga penting 2 : penumpang emang ga bisa ngebut)

  3. Lho, mas…
    Bisa nekad bawa motor 70 km/jam tanpa kacamata…. ckk..ckkk…Bahaya banget, tuh, mas… *sokjaditimHES* πŸ˜€

    Oh..jadi filmnya biasa2 aja, ya ? he..he…
    Hebohnya aja bukan main, ya…. πŸ˜›

        • soalnya waktu itu ‘guide’-nya speednya pada segitu sih, klo ga diikuti dalam jarak pandang bisa ilang dan nyasar (i’m sucks in vector matter :p)
          dan di by pass speed segitu udah biasa kayanya, klo terlalu pelan malah bahaya hehehe

          biasanya klo bawa penumpang cewe, speed maksimum saya 60km/jam kok πŸ™‚

      • Tapi kalo dia minta juga, dia yang memberikan orang lain untuk mempertaruhkan nyawanya sama elo wakakakak

        Salut sama korban deh wkwkw, kalo gw digituin uda gw kemplang pilotnya ama helm πŸ˜€

        • lho kan bukan salah pilotnya, penumpangnya yg minta kok padahal dah tau lagi dalam kondisi kaya gitu :D. lagian pilotnya kan pro dan masih bisa ngeliat/mendengar/merasakan lingkungan sekitar

  4. 2.5 tahun baru ganti, itu namanya awet, daripada saya yang sampe dihapal banget sama orang di optik karena bolak-balik dengan berbagai masalah yang terjadi πŸ˜€ *rata2 kesalahan pengguna semua πŸ˜€ *

    • klo masalah2 kecil macam gagang bengkok dan sejenisnya sih biasa dihandle sendiri (sampe bentuknya ga karu2an) :p. Ganti lensa ga perlu sering2, males hehehe (makanya ga disarankan pake soft lens)

  5. weh… kalo pas lagi blind day gituh… aku ga usah deket2 kamu ah tam… ntar dikira luna maya lagi…

    *gubrakh!!!*

    tam… tam…??? bangun tam… kok pingsan sih…??????

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s