Once upon a time in Sanur


Pendahuluan

Dalam pertemuan terakhir kami bersama maribeth malam itu, si tante ngajakin kopdar bareng sambil liat sunrise di hutan mangrove. Lokasi prewedd pinguw dan mantan pacarnya (yg penasaran kaya gimana hutan mangrove bisa liat poto2nya di sini, walau lebih banyakan poto narsisnya daripada hutannya sendiri wkwk), tentu saja mengajak keluarga pinguin ini kali aja mau poto2 post-wedd :p. Entah kenapa si tante yang biasanya doyan mantai ini tiba2 ngajakin ke hutan, merindukan habitat masa lalunya kali ye :hammer:

Tujuan

– Liat sunrise
– Kopdar rame2

Dasar Teori

Fact 1 : Seperti yang telah kita ketahui bersama, sunrise terjadi di pagi hari dan syarat utama untuk melihat sunrise adalah bangun (dan tetap terbangun) di pagi hari.

Fact 2 : Pagi itu saya terbangun jam 5 pagi waktu cairo (setara jam 11 waktu setempat :hammer: ) dan ternyata paginya mamang pinguw sudah sms menanyakan jadi nggak ke mangrove (sedikit merasa bersalah).

Fact 3 : Tumpangan saya hari itu juga bangun kesiangan (rasa bersalah jadi makin berkurang)

Fact 4 : si Tante yang mengusulkan acara ini juga kesiangan (rasa bersalah hilang sama sekali) :p

Permasalahan

oke, liat sunrise gagal tapi agenda kopdar tetep bisa jalan dong. Diputuskan untuk kopdar rame2 di pantai Sanur malam harinya. Sambil menunggu malam keluarga pingu nonton new moon sementara saya sendiri nonton Big Fish, sebuah film cara beternak lele dumbo drama fantasy mirip Forest Gump. Lokasi ketemuannya adalah di depan musium le mayeur, Sanur yang katanya deket tempat nginep si tante (tidak jelas apakah si tante diusir dari Grand Hyatt gara2 bawa masuk 2 cowo kece malem2 :hammer: ) dan ternyata tidak ada satupun dari kami yang tau dimana itu, bagoes.

Sebagai penumpang yang percaya kepada ojek, sepanjang jalan saya hanya duduk manis sambil menikmati perjalanan hingga tiba2….

E : eh sanur beneran lewat sini kan?
T : *pandangan lho kok nanya gw* auk, tapi kayanya dulu ga lewat sini deh

Oke, tanda2 awal nyasar sudah mulai terlihat. Langkah2 yg harus dilakukan untuk mencegah nyasar lebih lanjut dan tiba di Timbuktu adalah

1. Cari papan penunjuk jalan

tak lama kemudian terlihat penunjuk jalan menuju ke pantai sanur dan kami mencoba mengikutinya, tapi kok jalannya makin sempit, sepi, dan gelap gitu. Terakhir kesini kayanya ga lewat sini deh

2. Nanya orang

kata peribahasa malu bertanya sesat di jalan, maka akhirnya kami berhenti sejenak untuk nanya jalan

E : mas, arah ke pantai sanur kemana ya?
M : sanur berapa?
T : *tatapan bingung* emang sanur ada berapa?
E : *tatapan bloon polos* sanur yang biasanya
M : klo sanur 1 arah sana *sambil nunjukin jalan*

Tapi setelah mengikuti arah yg ditunjukkan dan melihat parkirannya….. kayanya bukan ini deh tempatnya

3. Mengecek keadaan rombongan lain

Masih mencoba berpikir positif, sapa tau Sanur sudah berubah sekarang, toh saya terakhir kali kesini waktu Asian Beach Games tahun lalu. Sayapun menghubungi rombongan lain yg dipimpin domocha

T : halo, kalian sekarang dimana?
D : udah nyampe sanur, kalian dimana?
T : *clingak clinguk nyari* deket sanur beach market?
D : hah? dimana itu?
T : deket parkiran
D : kita di parkirannya sekarang, nggak ada sanur beach market
T : (oh shit, beneran nyasar) ……….

4. Cari check point

Di saat seperti ini usahakan jangan panik, suruh rombongan satunya menunggu di suatu tempat dan bergeraklah menuju kesana. Dalam percakapan lebih lanjut diputuskan bahwa mereka akan menunggu di Mak beng dan kami akan berusaha menuju kesana

T : mereka nungguin di mak beng, tau nggak itu dimana
E : nggak
T : gw juga nggak tau
E : trus gimana?

nah dalam keadaan seperti itu, silahkan Panik

5. Backtrack

Berusahalah mengingat kembali perjalanan menuju kemari, dengan begitu dapat diketahui di titik mana kesalahan itu terjadi dan perkiraan arah menuju ke lokasi yang sebenarnya bisa didapatkan

D : tadi di perempatan belok mana?
T : kanan, eh kanan apa kiri ya *ngeliat tangan*, iya kayanya kanan
D : *suara ga percaya* sempet ngelewatin KFC nggak?
T : kayanya tadi lewat, eh itu KFC apa mcD ya
D : klo McD masih terus, ntar abis gitu lewat KFC baru belok kanan
T : bentar, *nanya ke ojek* tadi yg kita lewatin KFC apa mcD?
E : emang ada gitu?

Backtrack Failed

6. Fokus

menurut ilmu bumi, klo kita berjalan lurus kita akan kembali ke tempat semula. Kaidah tangan kiri maze juga mengatakan jika kita tersesat di maze usahakan untuk selalu mengambil arah kiri di persimpangan. Waktu nyasar usahakan untuk tetap fokus berjalan ke 1 arah jadi klo makin nyasar baliknya gampang. Bukankah biksu tong juga fokus ke arah barat dalam perjalannya (eh tapi dia nggak lagi nyasar ya? nyasar nggak sih dia?)

Waktu itu kita terus berjalan ke arah kanan…. 10 menit berlalu….. 20 menit berlalu….. ketemu circle K, mampir bentar beli minum dan mengulang langkah 3, ternyata mereka masih nunggu di Mak Beng dan gak ada circle K disana (brarti masih nyasar) sementara keluarga pinguw terdengar lagi ketawa2 di belakang. Masih tetep jalan ke kanan sambil mengulang langkah 5

T : dulu kayanya parkirannya lebih gede ya?
E : iya trus letaknya di ujung kiri gitu
T : hmmm… jadi harusnya kita ambil arah kiri ya bukan kanan?
E : sepertinya begitu
T : trus kenapa kita terus jalan kesana ya?
E : entahlah,mau nanya orang?
T : jalan terus aja deh

Jalan makin sepi dan gelap tapi anehnya kaki ini terus berjalan ke kanan, The Great Author lama2 tampaknya gemes juga melihat perjalanan ini sehingga dimunculkanlah sebuah karakter pembantu di tengah jalan yg panjang, gelap, dan nampak tak berujung itu

M : mau kemana mas?
E : mak beng ke arah mana ya?
M : oh sebelah sana, lurus terus *nunjuk ke arah kiri yg seharusnya kita lewati dari tadi*
T : hoh *tampak dapet pencerahan, padahal harusnya dah tau dari tadi*
E : oh ke arah sana ya? makasih mas *berbalik ke arah yg benar*
M : jalan aja terus kira2 2 km
E+T : *noleh lagi,sambil ngucapin makasih lagi*
M : tapi jam segini udah tutup tempatnya
E + T: *noleh lagi, kali ini senyum doang*
M : kalo mau kesana pagi aja
T : *noleh lagi, mulai sebel nih orang bawel juga*
M : (masih mengucapkan sesuatu)
T : *pura2 ga denger*

Dan pada akhirnya sampai juga ke tempat tujuan. Acara kopdarnya sendiri bisa dibilang biasa2 aja, tidak ada yg special selain pertunjukan sulap si Tante memasukkan bertumpuk2 baju seukuran 2 koper ke dalam sebuah koper kecil. Kayanya kalo mau kulkaspun bisa masuk kesana, ternyata teknologi kantong ajaib doraemon benar2 bisa diwujudkan di masa depan 😐

Kesimpulan

– Liat sunrise gagal
– Kopdar bisa dikatakan cukup berhasil
– malemnya kaki pegel2, kayanya ditotal jalan kaki ada 5 km itu

nb : buat yg biasa ngakses blog ini via http://www.jfree.co.nr,alamat itu sekarang lagi dalam proses pengembangan untuk jadi blog yg terpisah jadi harap maklum klo contentnya nanti bakal beda (untuk sementara disinkronkan secara manual)

Iklan

16 thoughts on “Once upon a time in Sanur

  1. @yoan : lho ini bukan nyasar, cuma mencari tahu ada apa di ujung jalan yang satunya *ngeles*

    @road : hush, ga sopan. malah ketawa

    @labyrinth : ga ada angkot, makanya ga bisa bereksperimen keliling kota seperti dulu :p

    @ice : kesamaan nama dan lokasi hanya kebetulan belaka 😐

    @faye : kagaaaak, cuma mengambil rute lebih jauh dalam mencapai tujuan. bukankah pepatah mengatakan ‘Banyak jalan menuju Sanur’

    Suka

  2. @itik : pasti karena kanonya nggak suka kamu *ngasal*

    @eru : not bad, a good movie indeed

    @carra : betuuuul, saya hanyalah korban disini *toss*

    @sentinel : benul, poto2 itu terlalu ……..

    Suka

  3. Fact 4 : si Tante yang mengusulkan acara ini juga kesiangan (rasa bersalah hilang sama sekali) :p ?????

    fact darimana ituh, saya malemnya udah sms si pus ruru ngancel kalo ga jadi ikut, karena cape banget dengan kemungkinan ga bisa bangun pagi yey…. ‘pentung pentung’

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s