World Book Day


Book Day, mungkin tidak banyak yang tahu. World Books Day atau lebih lengkapnya World Book and Copyright Day pertama kali diadakan pada tahun 1995. Fun Factnya, tanggal 23 April adalah tanggal lahir sekaligus tanggal kematian Shakespeare.

Saya tidak akan membahas lebih jauh tentang Hari Buku disini, hanya ingin berbagi cerita tentang saya dan buku. Waktu saya masih kecil dulu, katanya saya tidak suka sama yang namanya TV padahal anak kecil biasanya suka dan bisa diem di depan televisi. Namun entah kenapa walaupun waktu itu saya masih belum bisa membaca (belum masuk TK gitu), saya bisa duduk manis jika ditemani oleh buku (buku cerita bergambar tentunya, jangan bayangkan balita duduk diam membaca teori mekanika kuantum dengan tawa aneh).

Saya sendiri tidak terlalu mengingat masa2 itu dan lebih memilih untuk tidak mempercayai kisah ini, namun setumpuk buku saku smurf itu merupakan bukti yang tak terbantahkan. Sebagai media untuk belajar membaca waktu kelas 1 SDΒ  dulu, saya berlangganan(dilangganankan) majalah Donal Bebek tapi semua itu baru bisa saya nikmati beberapa tahun kemudian setelah bisa memahami makna ceritanya dan tidak sekedar membaca :p

Lambat laun saya mulai menyukai buku non bergambar dan melahap berbagai jenis buku mulai dari cerita fiksi, sejarah, biografi, hingga buku filsafat. Perpustakaanpun menjadi salah satu tempat favorit saya waktu SMP karena koleksi ensiklopedia yunaninya yang cukup lengkap serta koleksi novelnya yang beraneka ragam

Buku jugalah yang selalu menemani saya sebelum saya mengenal internet dulu, ketika tidak ada hape dengan empetri player, dan setia mendampingi di masa2 awal saya di kos yang kosong di Bali tanpa komputer (walaupun sebagian besar merupakan buku pinjeman :p)

Sekarang peran buku itu sendiri sudah tergantikan dengan adanya e-book yang bisa didownload dengan mudah, lebih murah daripada membeli buku tentunya. Namun terkadang saya masih merindukan koleksi buku saya di kampung halaman yang bisa dibawa kemana saja dan paling cocok untuk menghabiskan waktu sambil nunggu angkot πŸ˜€

Akhir kata saya hanya ingin mengucapkan Selamat Hari Buku.

21 thoughts on “World Book Day

  1. Apakah buku di sini sama artinya dengan komik?
    Kalo ya, maka saya ucapkan selamat juga. πŸ˜€
    Saya sejak kecil sukanya komik. Berangsur-angsur ke novel juga. πŸ˜†

  2. @yoan : wah kita sama :merona:

    @asop : baru kenal komik pas kelas 4 SD (dan langsung kecanduan), waktu masih kecil pokoknya buku yg banyak gambarnya bisa bikin diem kok :p

  3. Sama donk Bang, saya juga waktu kecil gak terlalu suka nonton TV tapi maen game playstation, awkwkwk πŸ˜€

    Diangkot juga memang cocok buat curi-curi waktu buka buku, tapi saya keseringan telat bilang “kiri..”, jadi aja suka kelewat terus sama tempat tujuan πŸ˜›

  4. Dulu waktu kecil saya suka dimarahin kalo pas lebaran anak2 minta baju baru, saya malah minta duitnya buat beli buku-buku πŸ˜€

    And donal bebek jaman dulu rock!! (paling seneng seri cerita donal yang waktu paman gober masi muda.. keren2!)

    Selamat hari buku!

  5. walaupun sudah jamannya e-book, buat saya pribadi tetap ada kepuasan tersendiri kalau sudah memegang buku.
    ketika kecil, membeli buku cerita bukanlah prioritas dalam keluarga saya. oleh karena itulah sekarang saya gila-gilaan dalam hal membeli buku
    *malah jadi curcol*

  6. aku dr TK udah bisa baca, inget dulu paling susah baca “ng” sama “ny”. aku jg dulu “dilanggankan” donal bebek, sama bobo XDDD tp tetep lebih suka buku cetak drpd e-book πŸ™‚ selamat hari buku ya πŸ˜€

  7. @RyZack : jaman saya ga ada PS, ada juga kayanya umur segitu ga bisa main PS :p

    @hakim : salam kenal juga

    @Eru : hampir ga pernah minta apa2 waktu kecil, minta znes aja mati2an dapetinnya πŸ˜„

    @itik : buku yg ada wujud fisiknya dan bisa dipegang sensasinya beda (halah)

    @takodok : ntar klo udah jadi perpusnya ikutan baca ya πŸ˜€

    @macangadungan : wah hebat, saya aja baca donal kelas 1 SD banyak yg ga ngerti maksudnya. 2 tahun kemudian dibaca ulang baru nangkep ceritanya hehe

  8. prosesnya kurang lebih sama πŸ˜€
    suka komik –> buku :mrgreen:

    biar sekarang udah jaman e-book, saya tetep lebih suka baca buku versi cetak, lebih mantep karena bisa diraba-raba 😈

  9. well, kalau tidak salah buku pertama yang saya baca itu cerita detektive, sejak itu cerita detektive selalu menjadi pilihan nomer satu.
    .
    .
    .
    Tapi, belakangan karena kesibukan juga, gak sempet megang buku bacaan selain yang menunjang bahan buat ngajar.u_u

  10. selamat hari buku juga meskipun telat kalo dilihat dari tanggal postnya ^_^

    waktu kecil saya juga suka buku, termasuk novel sama komik. sempet dimarahi Pakde gara2 masih kecil tapi baca Lupus (padahal menurut saya ga ada yang aneh lho pada Lupus, paling banter pacaran kan?). sempet juga waktu SD trauma baca Conan sampe kelas 6 SD gara2 lihat gambar mayat yang serem banget di vol. 10 yang judulnya Seorang Penumpang Lagi, hehehe. sampe sekarang belum berani liat gambar mayat itu lagi ^_^
    untung nggak trauma naik lift

  11. @arm : yg bisa diraba2 emang asik :blush:

    @snowie : baru kecanduan novel detektive waktu SMP (Hercule Poirot, Jupiter Jones, 5 sekawan, dll), Sherlock Holmes terlalu advanced bahasanya buat saya dulu jadi baru bisa dinikmati setelah kuliah (skill english meningkat drastis di masa itu berkat scanlation) :p

    @snowie lagi : kenapa hayoo, dianalisa ala detektip yu πŸ˜€

    @reikira : Lupus bacaan ringan kok, ga masalah dibaca anak2 kayanya, kalo saya yg bikin deg2an dulu waktu baca Nube di tengah malam sendirian dan tiba2 ada kelelawar masuk. Sialnya pas mau tidur tiba2 hujan deras dgn petir2 menyambar, jadi ga bisa tidur 😦

    @greengrin : kalo disini ada diskon gede2an di gramedia, 30% all item lho πŸ˜€

    @andyan : kan bisa baca online, ato palakin temen2 yg punya buku hehehe

  12. kenapa hayoo, dianalisa ala detektip yu πŸ˜€

    Oh, c’mon… I have no Idea. I thought that there’s must be something wrong in my setting in Dashboard, but I can’t find the “icon”. -_-”

    Udah acak sana acak sini di bagian icon and profile setting, tapi teteup aje gakngaruh.

  13. masih tetep lebih suka buku konvensional dibandingkan e-book, sensasinya beda =D

    hehe, waktu kecil juga diemnya kalo dikasi buku πŸ˜„
    dan rela ga jajan di sekolah pas jaman SMP supaya bisa nabung buat beli buku πŸ˜„

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s