Autopilot mode


Jadi ceritanya malem jumat kemarin saya berencana pergi ke kuburan KFC Jimbaran untuk menghadiri acaranya jeng liz. Di pertigaan raya kuta, saya dengan santainya membelokkan si Beatsy ke arah kiri hingga penumpang ojek bertanya “Lho ini mau kemana?”

Ya betul sekali, seharusnya di pertigaan itu saya belok kanan tapi entah kenapa secara reflek saya malah belok kiri dimana itu adalah arah menuju kantor.Β  Ada yg pernah mengalami kejadian seperti itu?

Sepertinya hal ini disebabkan oleh rutinitas ngantor tiap pagi yang terakumulasi selama berbulan2 hingga mengaktifkan modul autopilot. Secara tidak sadar tubuh ini menjadi terbiasa melakukan aktivitas yg rutin dilakukan tiap harinya hingga tanpa disadari akan melakukan sequence yg sama (nyampe kantor, buka email, bikin susu, baca berita). Apa yg dilakukan tiap orang mungkin berbeda tapi saya rasa ada cukup banyak orang yang menjalani rutinitas seperti ini tanpa disadarinya (bangun pagi secara alami di jam2 tertentu tanpa bantuan alarm adalah salah satunya). Apakah anda termasuk salah satunya?

Jika dipikir2, autopilot seperti ini cukup berguna lho. Waktu masih kuliah dulu saya biasa jalan kaki ke kampus sambil baca buku (terutama waktu ujian) dan tiba di kampus dengan selamat dengan mata tetap fokus membaca, praktis ya tau2 nyampe dan ga nabrak2 sepanjang perjalanan (note : tidak untuk ditiru tanpa pengawasan orang tua, bahkan dalam pengawasanpun sebaiknya tidak ditiru)

36 thoughts on “Autopilot mode

  1. Autopilot saya lebih keren dong, bikin paper tiap jam dua pagi, dan nanti tau-tau paginya selesai πŸ˜›

    Mode autopliot begini emang praktis kalau udah terbiasa, tapi jadi aneh kalau ngga dilakuin gt, misalnya ya itu tadi, mestinya belok kanan malah belok kiri, bikin lama perjalanan πŸ˜€

    Btw pengen nyobain deh jalan kaki ke kampus sambil baca buku..selama ini ga pernah sukses 😐

  2. Jadi inget pas dulu jalan kaki di gunung, auto pilotnya kakinya.. kepalanya uda tidur entah kemana, bangun2 uda seger aja πŸ˜€

    @abie: ga dapet makan2 dong πŸ˜€

  3. @abie : kayanya sblm nyampe kantor udah ganti dari autopilot ke mode manual deh 😐

    @yoan : dasar editor, kaya bude aja kamu om

    @febry : haha betul banget, langsung aktif klo mode ngelamun. klo hibernasi di tengah jalan bisa di autoshutdown lho sama mobil ;))

    @rise : bikin paper tanpa sadar dan paginya tau2 jadi? wah saya belum sejago itu *nyembah*

    @Er : klo di daerah ga dikenal kayanya ga bisa autopilot sambil jalan gitu, paling juga pegang pundak temen di depan kaya main kereta2an dan berharap nggak melihat diri sendiri waktu bangun ntar gara2 orang di depan masuk jurang :p

  4. oh iya, rutinitas yg bikin aneh kadang

    tapi sekarang saya udah bebas dan rutinitas itu
    anehnya tetap aja merasa aneh

    dasar saya ini memang aneh !

    eh iya, knapa kalo dipanggil om gitu ?
    :mrgreen:

  5. @mauritia : biar freelance sepertinya masih ada yg autopilot, misal bangun tidur otomatis ngapain dulu gitu

    @juragan : dan kita mendukung autopilot kaya gitu gan biar suplai pilem tetep lancar ;))

    @tukangobat : tapi rollercoaster gitu juga asik dinikmati biar hidup lebih berwarna lho πŸ˜€

    @orangefloat : kalo pemandangan bagus sih radarnya selalu nyala kok, mengoveride fungsi autopilot kalo ada yg bening terdeteksi >:)

    @petz : namanya juga auto hihihi

    @tako : autopilot juga kok itu, ak biasanya nyimpen hape di kanan jadi pas bunyi reflek langsung ngambil. Dan suatu hari waktu lagi nyetrika si hape bunyi, akhirnya ….. (true story)

    @dinz : banyak pasti yg gitu ;))

  6. Katanya sih untuk jadi orang kreatif kita malah harus menghindari sistem auto pilot gitu dan memaksa otak untuk terus mencari alternatif…misalnya milih jalan yang beda-beda tiap hari kalo ke kantor

  7. @greengrin : ga tau, ngasal aja ngasih istilah hehe

    @rian : biar bolos yg penting lolos πŸ˜€

    @radesya : tuh berguna kan emang, bakat yg perlu dikembangkan itu

    @bukan detikcom : sepertinya nggak ada salahnya autopilot, bisa dibilang multitasking mengerjakan kegiatan melalui background process hingga terlihat seperti autopilot gitu (sama kaya ngetik tanpa melihat). kalo melakukan aktivitas dgn cara berbeda tuh melatih otak kanan, efeknya terhadap kreativitas sendiri sih saya kurang yakin :p

  8. Auto pilot – nampaknya hanya 1-5% saja yang bisa dilakukan bagi manusia untuk dirinya..kecuali si pesawat.. inget sebuah film “click” yang dibintangi Adam Sandler.. mungkinmirip sepertiitu.. namun akhirnya – ia malah tidak menyadari akan apa yang terjadi pada dirinya dankehilangan momentum dalam hdiupnya karena ia terlalu sibuk dan mengabaikan stadium akut orang-orang yang berada disekitarnya akibat si “Auto-pilot-mode-on itu πŸ˜€

    Ready to become an acute-incensitive individual with that auto pilot?, for me? I do not think so πŸ˜€

  9. @domba garut : kayanya beda kasus banget sama click, lagian pesan moral dari film itu bukan itu kan. Auto pilot disini lebih dari bagaimana tubuh(otak sih tepatnya) bisa terbiasa dgn aktivitas sehari2. seperti orang yang bisa ngetik tanpa lihat keyboard berkat latihan/kebiasaan. Kemampuan bangun pagi karena dengar suara ayam/merasakan matahari terbit juga termasuk autopilot. Dan tidak mungkin dengan autopilot ini jadi mengabaikan orang2 di sekitar (kaya lagi baca buku trus denger telp berdering, masalah mau ngangkat ato nggak itu urusan individu)

    so yes, i’m okay with autopilot since it wont make you acute-incensitive πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s