Sakit itu mahal


Akhirnya bisa kembali online juga setelah terkapar di rumah sakit selama seminggu. Event yang cukup tak terduga mengingat gw termasuk orang yang paling males ke dokter kalo nggak dipaksa. Dalam keadaan berdarah2 abis kecelakaan aja gw lebih milih obat merah, kapas, dan plester daripada jauh2 ke rumah sakit dan ujung2nya juga dikasih alkohol,plester, dan painkiller (mending yg no drug dan no alcohol kan? :p)

Kamis, merasa ga enak badan tapi buat jaga2 akhirnya gw memutuskan untuk periksa ke poliklinik deket kantor dan terjadilah diskusi ini

Dokter : demamnya lumayan tinggi, 38 C
Gw : jadi saya sakit apa dok?
Dokter : di rumah ada yg kena demam berdarah nggak?
Gw : nggak ada
Dokter : kayanya demam biasa sama radang tenggorokan, klo senin masih demam balik sini ya

Jumat, memaksakan diri ngantor demi mengejar deadline (juga karena mengira ini demam biasa). Tapi sorenya gw merasa sakitnya tambah parah dan langsung cepet2 pulang ketika merasa seperti karakter slow motion di dunia yg serba fast-forward, gejala percepatan waktu yg biasa muncul klo gw lagi sakit.

Sabtu, secara ajaib terbangun di pagi hari dan merasa sehat, Tidak ada lagi sakit kepala, pegel2 ilang walau badan masih kerasa lemes. Namun ternyata gw sadar bahwa perasaan sehat itu bisa begitu menipu setelah tahu badan ini nggak bisa digerakin!!!. Dan setelah beberapa jam penantian (menanti tenaga terkumpul sampe bisa bangung dan menanti anak2 kos yang tampaknya asik nonton bola semalem bangun), gw meluncur ke RS untuk minta 2nd opinion (yg meskipun hasilnya juga demam biasa tetep bakal gw minta opname)

Tidak seperti gejala Demam Berdarah yg dikenal pada umumnya, DB tampaknya sudah berevolusi dengan ciri2 yg mirip seperti demam biasa dan hanya bisa diketahui dari turunnya trombosit dalam darah. Tidak ada bintik2 merah,bahkan saya tidak merasa digigit nyamuk di kos (jangan2 nyebarnya udah ga pake bantuan nyamuk lagi, tapi via email ato USB gitu :hammer:).

Semalam di RS,ketikaΒ  gw sudah merasa baikan dan mengira bisa pulang besoknya. Demam sudah turun, nafsu makan meningkat, badan udah lebih segar. Namun alangkah kagetnya ketika dokter malah mengatakan kondisi saya memburuk dimana trombosit saya makin menurun jadi 35 (bener2 ga keliatan dari luar, murni mengandalkan hasil tes darah).

Begitulah, orang2 bilang hidup sehat itu mahal, tapi kayanya sakit itu lebih mahal deh. Biaya yang dibutuhkan untuk mengubah keadaan sakit menjadi sehat akan naik secara eksponensial >_<. Tagihan hidup sakit di RS tampak lebih besar dari biaya hidup sehat (plus makan enak) selama sebulan.

Iklan

32 thoughts on “Sakit itu mahal

  1. makanya kalo disuru cuti itu diambil, istirahat. jangan sok2 angusin cuti…

    *digeplak tama*

    etapi seneng deh tama kembali sehat… *pengen peluk tama, tapi bukan mahrom, nggak jadi deh… πŸ˜† *

    Suka

  2. @yoan : jangan peluk2 om, ntar saya dikira homo 😐

    @juragan : serem gan nominalnya, lebih gede dari gaji sebulan >_<

    @petz : pada milih sakit ntar klo lebih murah :hammer:

    @tiiikaaa : masih banyak kok bude

    Suka

  3. Abis sakit??? Tapi nggak merasa kayak orang sakit terlepas dari diagnosis dokter? =))

    alhamdulillah udah sembuh deh =)

    @Om Eru: cieeeh, sekarang ngomongnya udah >> “apalagi kalo diri udah ada tanggungan” (evilsmirk)

    Suka

  4. adek ku kmrn sempet turun sampe 18ribu gr2 DB.
    mesti ati2 klo soal DB, kadang suka dianggep remeh soalnya. jadi sekarang udah sembuh kan? syukurlah πŸ™‚

    dan iya, biaya rumah sakitnya mahal bener TT__TT

    Suka

  5. Setuju Ama Eru, Cuma dengan kesimpulan yang berbeda
    Karena kesehatan mahal, carilah Perusahaan yang mau menanggung biaya kesehatan, diri kita + istri + anak2.. Biar hidup lebih tenang.. hehhehe

    @Tamago:
    Tambah kurus gak lo?
    Tahun kemarin, setelah DB, gw turun 5 Kilo.

    Suka

  6. Wah ternyata sama, DB yang nggak jelas. Aku juga pernah trombosit turun dan demam, tapi dokternya nggak bilang kalau itu kena DB, jadinya kalau ditanyai sakit apa kok nggak masuk, nggak bisa bilang kena DB. Disuruh opname, tetapi dengan keteguhan tekad bertahan sekuat tenaga, nggak opname akhirnya dan sembuh setelah 1 minggu.

    Pesan moral: Jagalah kesehatan, 1 minggu yang berharga kan bisa dibuat namatin game :D.

    Suka

  7. @febry : semoga ditanggung penuh dan ga ada potongan apa2 di payslip bulan depan :p

    @fajar : lumayan ada juga yg bening, plus menikmati room service dan tv kabel hehe

    @er : karena ada asuransi itu jadi ga mikir2 lagi mau opname, tapi setelah lihat tagihan itu jadi sedikit was2 :))

    @faye : iya para penjenguk juga bilang ga keliatan kaya orang sakit kok

    @omiyan : gw ga bisa mengurangi konsumsi rokok, soalnya nggak ngerokok 😐

    @macangadungan : wow sampe 18 gitu kayanya parah bgt, untungnya udah sehat ya

    @putri : udah banyak2 3M untuk menjaga stamina tubuh kok. Makan Minum Molor :hammer:

    @reza : wkwk, ditanggung memang lebih mantab ;))

    @sylkirian : wow godlike, nolak opname tapi seminggu sembuh

    Suka

  8. @er : iya klo full reimburse jadi pengalaman berkesan, klo bayar tetep berkesan tapi kesan pahit

    @takodok : kayanya udah mayan lama sembuhnya, cuma susternya ga rela ngelepas nih *geer mode on*

    @ries : iya, gejala2nya ga jelas

    @andyan : wah masih senyum2 sendiri, pasti obatnya abis

    @warm : iya om

    @rika : salam kenal juga bu

    Suka

  9. wah, baru sakit, jaga kesehatan, ya! saya juga sih, kemaren kena tifus πŸ˜† *gak penting*

    oh iya, kesalahan diagnosis DB pun sering terjadi, bahkan dengan sengaja dilakuin ama (gak semua) dokter! (doh) dulu saya pernah, sakit demam, sebenarnya bukan DB tapi dibilang DB. Lalu, obat dan biaya rawatnya pun jadi mahal, deh. Padahal rumah sakitnya cukup ternama di Jakarta. Tapi maaf, Saya tidak mau sebut nama merek. kabuur*

    Suka

  10. Wah, “sehat itu mahal” saya setuju banget. Artinya, sehat itu saking mahalnya gak bisa dihargai berapapu juga, priceless. πŸ˜†
    Jangan disamain ama “sakit lebih mahal lagi”. Justru dengan mahalnya biaya pengobatan ketika sakit itulah, adalah sebuah harga (yang harus dibayar) untuk menuju sehat. πŸ˜‰

    Suka

  11. @orange : kamar RSnya ga kalah sama hotel.full AC, tv kabel,makan enak, dan room service yg langsung dateng tinggal teken bel doang

    @matahari : tifus kayanya lebih merana, makanannya bubur yg ga ada rasanya 😦

    @novi : ho oh, sepertinya saya juga manusia

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s