Software Developer’s Hell


Saat memilih jurusan kuliah dulu, gw sama sekali tidak punya bayangan bakal ngapain gw nantinya. Yang mendorong gw untuk memilih Informatika dulu hanyalah kata2 dari guru BP. Salah besar jika kalian mengira pesan itu berupa dorongan untuk terus berusaha dan jangan menyerah, kamu pasti bisa, memilih dengan hati, atau lanjut gan. pesan yg diberikan adalah ‘milihnya jangan muluk2, yg realistis ajah. di UN*** ato dimana gitu yg passing gradenya gak terlalu tinggi’. Jadi tidaklah mengherankan ketika awal2 masuk kuliah dulu gw masih gak tau setelah lulus ntar gimana karir gw nantinya.

Maka dari itu, gw bisa memaklumi orang2 yg ga ngerti sama kerjaan gw dan sama apa ilmu yg dipelajari anak informatika. Bahkan ketika ketemu temen2 lama dulu sering terjadi hal2 seperti ini :

temen : wah jurusan informatika ya, hebat
gw : ah biasa aja
temen : kebetulan tv gw lagi rusak nih, bisa bantu benerin nggak
gw : ……. (dikira gw tukang servis apa ya @#!!$%^)

Begitulah kenyataannya, banyak yg mengira gw sebagai lulusan informatika mempunyai kemampuan untuk ngebenerin alat2 elektronik, dan sebagian besar sisanya yg kebanyakan nonton pilem sci-fi ngira kerjaan gw berkutat di ruangan kecil gelap tertutup menghadap layar hitam dgn huruf2 hijau bergerak cepat dan sekali teken enter gw bisa bikin listrik sekota mati, bank bangkrut, dan pesawat jatoh.

Karena itu gw rasanya perlu meluruskan anggapan orang bahwa kerjaan Software Developer itu gampang, santai dan menghasilkan banyak duit (terutama buat mereka2 berpikir gw ga ada kerjaan krn online sepanjang hari). Tidak segampang yg ada di pilem2, bikin program sama susahnya seperti bikin novel best-seller (oke, analogi yg tidak membantu memang. tapi para penulis dan editor sepertinya bisa membanyangkan sulitnya), dan kadang saking ribetnya program itu, sebulan setelah program itu selesai dan kita liat kembali codenya, kita akan geleng2 kepala sendiri,kadang juga harus berhadapan dengan hal2 klenik. Tapi menurut gw sumber stress terbesar adalah client/user (intinya manusia) itu sendiri.

Stress pas nemu jalan buntu pas ngoding bisa diluapkan dgn gigit2 kibor, mikir sambil ngomong sendiri, nyoret2 kertas, ketawa2 ga jelas, mukul2 tembok, atau hal2 aneh lainnya (nggak semua contoh itu gw lakukan). Tapi stress gara2 orang biasanya terasa lebih menjengkelkan, mungkin karena objek sumber deritanya exist tapi ga bisa kita apa2in (bisa sih benernya nabokin client menyebalkan dgn resiko dipecat) dan hanya bisa bersabar sambil mengelus dada (dada sendiri, bukan anak gadis pak camat).

Berikut adalah contoh manusia2 yg bikin kerjaan tidak selancar yg diharapkan (secara random, tidak diurutkan berdasarkan tingkat menyebalkannya) :

1. Technopobic User

Untuk menjalankan program yang kita bikin, tentunya user harus menggunakan komputer atau sejenisnya. Masalah mungkin timbul ketika berhadapan dgn user yg sistem lamanya paper based dan ga pernah megang komputer kaya gini

gw : (dalam sebuah sesi training) lho kok nggak dicoba? ada yg nggak bisa?
user : *nunjuk mouse* takut megang itu, ntar nyetrum

jika diucapkan gadis berusia 17 tahun dgn gaya sedikit tersipu gitu mungkin akan terkesan imut dan menggoda untuk ngajarin dia pake mouse (sekalian pegang2 gitu :hammer: ), tapi kalo yg ngomong itu ibu2 umur 40-an dijamin bakal bikin spechless

2. Fans berat sistem lama

ketika hal baru dikenalkan, cukup wajar jika ada user yg terbiasa menggunakan sistem lama mengeluarkan aura penolakan. Namun kadang ada juga fans fanatik yg nggak rela hal lama itu diganti (mungkin dia pelopor sistem lama, ato yg bikin dulu anaknya)

gw : jadi pertama, masukkan username sama passwordnya (njelasin cara pake)
user : apaaaa?!!! repot banget nggak langsung pake aja. Dulu nggak pake gini2an!!
gw : (ya iyalah, dulu elu pake kertas. paling cuma butuh kunci lemari arsip) ya tapi …….
user : kayanya tambah ribet pake gini2an, dulu tuh saya kalo mau bla bla bla…

sumpah, waktu itu gw rasanya bener2 mau nyari lakban buat memplester mulut om2 botak di depan gw

3. bad timing

yang namanya produk biasanya pasti dilengkapi user manual, tapi yang namanya user menganggap klo ada yg bisa diminta ngajarin ngapain belajar sendiri dari buku. Dan apesnya kadang software developer ikut terlibat dalam training user dan wajib melayani semua pertanyaan dengan senyum (dan jawaban tentunya, nggak cuma senyum doang)

gw : *lagi break sesi training, jalan keluar nyari lunch*
user : mas nanya bentar dong, tadi caranya [doing something] gimana?
gw : oh gini *ngajar kilat, berharap cepet kelar*
user : oh, trus klo [doing something else] gimana?
gw : *mulai sebel tapi tetep ngajarin sambil ngeluarin aura ga sabar*

dan setengah jam kemudian deretan pertanyaan itu selesai dan gw balik badan ke pintu keluar, ada suara memanggil

user2: mas, ajarin saya juga dong. saya bingung caranya [something] gimana
gw : oh, minta diajarin mbak itu aja, barusan udah saya ajarin *nunjuk ke belakang*
user2 : *bengong*
gw : *noleh dan ternyata mbak2 yg tadi udah ilang* lho kok ……
user2 : *menatap penuh harap minta diajarin*

dan akhirnya gw ga makan siang hari itu -___-. Dan sampe skrg gw masih bertanya2 mbak2 yg pertama cepet amat kabur makan siang tanpa suara gitu. ato jangan2 gw ngajarin kuntilanak itu (tapi siang2 gitu kok)

Eh udah mau jam 5, dilanjutin kapan2 ah postingannya, saatnya siap2 fesbuk time (sambil mengingat2 waktu itu si mbak kakinya nginjek lantai nggak ya)

Iklan

48 thoughts on “Software Developer’s Hell

  1. Aku belum pernah lho dapat client yg nyentrik kayak gitu (nyetrum atau pengagum sistem lama). Paling-paling client yang kadang bingung sendiri menentukan apa yang dibutuhkan :)).

    Suka

  2. aaahh… tama keren deh… aku selalu menganggap tinggi orang2 yg ngerti komputer2 gitu. meskipun tampang aslinya jelek, tapi jadi kliatan keren gitu lho, tama… ya persis kamu lah… *dirajam massa pake chunky bar* 😆

    Suka

  3. Setuju sama yoan :p Aku selalu merasa orang yg ngerti komputer gitu tuh keren, apalagi kalau bisa benerin hd ext-ku 😆

    Btw, mbak2nya cantik ga tuh? Sampe rela ga makan siang gt.

    Suka

  4. temen : wah jurusan informatika ya, hebat
    gw : ah biasa aja
    temen : kebetulan tv gw lagi rusak nih, bisa bantu benerin nggak
    gw : ……. (dikira gw tukang servis apa ya @#!!$%^)

    Percakapan diatas udah sering gw alami nih,hahaha 😀

    Suka

  5. sama saya dl selalu berpikir bahwa orang-orang yang kuliah ambil jurusan komputer adalah orang yg pintar sekali masalah komputer, lebih pintar dan jg sangat mengerti. setelah lihat sendiri gmn teman-teman saya ternyata mereka tdk seperti yg saya kira selama ini 😛

    kita semua masih belajar

    Suka

  6. hngg, begitukah yang kira-kira nanti bakal saya alamin kalau udah dapet kerja ==a

    yang sekarang sering mah temen-temen jurusan lain nganggapnya anak informatika itu nguasain SEMUA software yang ada dan sumber SEMUA software bajakan ==a

    Suka

  7. mantab jef,

    user/klien adalah raja, makanya sabar aja ngelus-elus botak nya si om eh … ngeladeni pertanyaan si om klien tadi

    Anyhoo… Sastra Kontemporer gaya baru nih ? 😉

    Suka

  8. satu yang pasti jep, kita developer dikira bisa buat program yg menghasilkan banyak duit. *pengalaman ndiri ditanya babe gw 😐 *
    dan aku sering disuruh ngehack fs ato pesbuk dulu 😐

    Suka

  9. *berlutut+ngangkat2tangan*
    “ya Tuhan, hambaMu ini bersyukur karena pekerjaan yang Kau berikan sekarang ini jauh dari bau asap neraka nya si Tama”
    *nepuk2punggungTama*
    “yang tabah bro.. aq percaya nasib mu akan berubah”

    Suka

  10. somewhere up there, ada yang komen, bahwa anak informatika itu keren.
    Setujuh.
    Karena mereka smart, jadi kelihatan keren.
    So yang keren itu pribadinya, lebih dari kodrad bawaan lahir secara physical. :mrgreen:

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s