Postingan yang terlambat


Merdeka?

Merdeka!!!! eh telat banget ya tereaknya?(sepertinya begitu, telat 65 tahunan). Aura 17-an nggak gitu terasa soalnya disini, padahal dulu di kampung ada merah putih sepanjang mata melihat, para warga berlomba menghias gapura (entah karena ga mau kalah sama kampung sebelah apa yg paling cakep dapet budget khusus dari pak camat), dan yang pasti bazaar dan lomba2 tak pernah ketinggalan sementara disini cuma liburnya yang kerasa πŸ˜„ doang(pengecualian buat yg harus lembur tgl 17 kmrn, tanggal merah kok kerja, kaya belum merdeka aja, cih :p) . Mungkin ga gitu rame karena bareng sama lebaran kali, eh tapi nggak juga ah, tahun2 kemarin juga ga kerasa kok. Kadang2 ragu apa Bali itu termasuk Indonesia juga (secara banyak turis yg ga ngerti Indonesia tapi ngerti Bali wkwk), serius lho ini bikin gw heran, yg paling berkesan itu mengenai KIPEM (kartu identitas penduduk musiman), suatu hal baru buat gw mengingat selama kuliah dan menetap di pulau Jawa, gak butuh ID lain selain KTP (yang harusnya berlaku di seluruh Indonesia)

Karena ngeri denger gosip2 yg beredar,ada temen yg digelandang pecalang (Polisi Adat) ke Banjar (Kantor polisi adat kayanya) trus didenda di hari2 pertamanya, gw akhirnya bikin juga awal. Dengan harga yg sama kaya bikin KTP, ternyata masa berlakunya cuma 3 bulan doang >_<, dan parahnya lagi dia nggak berlaku untuk seluruh Bali tapi tiap2 daerah punya kipemnya sendiri2. Hal ini baru gw ketahui ketika pada suatu razia ada yg ditangkep padahal punya KIPEM (ternyata dia baru pindah kos, dan kipemnya beda area), parahnya lagi ternyata dia tetep digelandang walaupun orang Bali dan punya KTP Bali.

Eh kok jadi ngelantur, kembali ke topik kemerdekaan. Menurut litelatur2 yg ada, pada jaman penjajahan dulu banyak rakyat yg bodoh karena ga bisa sekolah, hanya anak2 keluarga ningrat aja yg bisa mencicipi bangku sekolah (kaya rayap aja ya, bangku kok dicicipin). Setelah merdeka sekarang kayanya tetep aja kaya gitu, daftar ulang dan SPP yang mahal membuat hanya orang2 berduit aja yg bisa sekolah dengan baik. Ada juga sih benernya sekolah2 yang nggak mahal, tapi sepertinya kurang diperhatikan sama pemerintah. Gedung yang sepertinya bisa roboh kapanpun serigala jahat datang meniupnya, buku2 yg nggak lengkap dengan kurikulum lama sementara standar kelulusan terus naik membuat para murid sulit untuk bersaing dengan murid2 sekolah mahal.Dan di jaman penjajahan dulu ketika VOC terus berusaha meraup keuntungan tanpa mempedulikan kehidupan para pekerjanya yang miskin, di jaman kemerdekaan ini sendiri para wakil rakyat masih membahas kenaikan gaji, ganti mobil dinas, pemugaran gedung sementara isu2 kesejahteraan rakyat, pendidikan, dan kesehatan dinomerduaratuskan. Jadi apa benar kita sudah merdeka atau cuma ganti penjajah aja ya? abis dijajah Belanda, Jepang, trus sekarang dijajah bangsa sendiri?

Jadi apa sebenarnya definisi merdeka itu sendiri? apa benar kita sudah merdeka? well, setidaknya dibandingkan jaman penjajahan Belanda dulu sekarang kita sudah lebih bebas berpendapat (nggak juga sih, bisa2 kena tuntutan pencemaran nama baik). at least gw bisa bebas nulis postingan kaya gini tanpa takut ditangkep trus diasingkan ke pulau Bangka (eh tapi enak juga ya bisa jalan2 gratis ke pulau bangka :hammer: ).

54 thoughts on “Postingan yang terlambat

  1. karena pilihannya merdeka atau mati jadi saya ikutan milih merdeka aja deh (so obvious, optionnya lbh gampang dari ‘harta atau nyawa’)
    semoga penjajahnya cepet tobat dan nggak menjajah bangsa sendiri

  2. whehehe.. emang kalo membahas keadaan Indonesia gak bakal ada habisnya… dalam beberapa hal kita merdeka, di hal lain kita masih terjajah. karena pemimpin bangsa jg emang manusia… jadi tugas kita sebagai generasi muda untuk berusaha memerdekakan sektor lain..*keboo jadi bingung ini mau nulis apaan…
    mungkin kamu mau nyumbangin harta untuk biaya pendidikan gratis? wkwk

  3. Kalo di daerah saya, pas 17-san gak rame, mungkin karena pada puasa jadi gak bisa ngadain lomba-lomba gitu.
    Bahkan, waktu upacara paginya, karna cuaca panas, malah sempet ada yang pingsan.

    BTW, soal harga menunjukkan kwalitas pendidikan, itu saya gak bisa berkomentar banyak. Belum lagi kenyataan kebutuhan anak-anak sekarang sangat tinggi. Maksudnya. karena kondisi, sulit untuk membuat anak biasa menjadi berkemampuan di atas rata-rata kalau cuma belajar di sekolah negri biasa.
    Setidaknya hal itu terlihat untuk level SD dan Pra sekolah. Karena biasanya sekolah swasta yang mahal itu menawarkan program pendidikan yang menarik diluar pelajaran umum.

    • nggak perlu kemampuan di atas rata2 sih, yang secukupnya saja. setidaknya cukup untuk menghadapi ujian nasional (soal yg dibikin pemerintah harusnya standarnya sama dengan sekolah negeri yg kurikulumnya dibikin pemerintah juga)

      lomba 17an skrg keren2 lho, denger2 ada daerah yg ngadain lomba lempar tabung LPG πŸ˜„

  4. di beberapa tempat kan tujuh belasannya diganti jadi tanggal-tanggal sebelum ramadhan, kebanyakan tanggal 8, yah setidaknya RT-nya kosan saya ngadain tanggal segitu

    nggak jadi tujuh belasan, malah jadi delapanan =p

  5. KIPEM ? wah aku baru tau itu. ya ampun sampai segitunya, kah?
    oh iya, agustusan sekarang, gara-gara barengan ama puasa, lomba-lombanya jadi dimajuin sedbelum puasa. Kan ga mungkin lomba makan kerupuk tetep diadain selama bulan puasa, kecuali kalo abis teraweh kali, ya . =3

  6. Kalau ditanya apakah kita sudah merdeka atau belum? Sebenarnya kita sudah merdeka, hanya saja kemerdekaannya masih belum merata ke setiap penduduk Indonesia, dikarenakan keegoisan dari sebagian mereka yang merasa merdeka.

    • ga terlambat tapi ga penting :p, pernah dapet juga waktu SD tapi ga ada stempelnya padahal kan disuruh ngumpulin semua huruf dan di N ada stempelnya biar bisa dapet hadiah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s