Tak ada kata terlambat untuk belajar


Sepeda merupakan salah satu alat transportasi yg cukup populer. Nggak kalah sama Harley-Davidson, sepeda pun punya komunitasnya sendiri. Akhir2 inipun penggunaan sepeda mulai digalakkan untuk mengurangi polusi udara dan kemacetan. Hampir semua pernah merasakan bersepeda waktu kecil, bahkan anak tetangga kos gw yang ngomong aja masih belum becus udah dibeliin sepeda.

Tidak seperti anak2 pada umumnya, gw baru bisa naik sepeda ketika duduk di bangku SMU (telat banget ya? :p) walaupun gw udah dibeliin sepeda sejak masih SD. Rumah yang kecil dan lingkungan yang sempit mengharuskan gw yg masih lucu2nya dulu harus jauh2 ke taman kota untuk belajar bersepeda.

Dua roda kecil yang tampak tidak berguna ternyata memberikan pengaruh yang cukup besar ketika dihilangkan, membuat gw dengan sukses menabrak tembok, pohon, bersalto di aspal, dan mencium rumput beberapa kali. Namun dengan tak kenal putus asa, akhirnya gw berhasil melaju mulus dengan tetap menjaga keseimbangan. Saking senangnya bisa melaju kencang tanpa terjauh, gw jadi melupakan 1 hal penting yaitu cara belok yang dengan sukses menambah jumlah lecet2 gw hari itu.

Hambatan lain waktu itu adalah ramainya taman kota, jalur yang lebih ribet dari simpang seratus, dan kurangnya kemampuan memprediksi ke arah mana lawan akan menghindar jika ada 2 sepeda melaju saling berhadapan. Oleh karena itu gw menyarankan agar pabrik sepeda menambahkan spion dan lampu sen pada sepeda produksinya.

Akhir dari masa2 latihan gw adalah ketika gw akhirnya memutuskan untuk mencari tempat dengan lalu lintas yang lebih sepi untuk latihan, dan pilihan jatuh pada jalan setapak yang ada di pinggir sungai deket rumah. Singkat kata, sang sepeda berakhir masuk sungai dan gw berakhir pulang rumah dengan penuh luka. Tahun2 pun berlalu….

**************

Pas SMA, gw ditawari untuk belajar naik motor. Dengan senyum ceria dia mengatakan belajar motor itu lebih gampang dari sepeda, bentar aja juga bisa jadi ga usah takut. Namun setelah beberapa kali nyaris mencelakakan diri sendiri, keyakinannya sedikit memudar dan bertanya ‘dulu pernah belajar sepeda kan?’, dengan polos dan singkat gw bilang ‘pernah’. Dan setelah beberapa kali aksi nyaris mati lainnya, akhirnya dia mengajukan pertanyaan yang tepat ‘kamu bisa naik sepeda kan?’ dan pelajaran hari itu pun berakhir. Gw masih nggak takut belajar naik motor, tapi sepertinya dia yg jadi takut ngajarin gw naik motor 😐

Besoknya pelajaran naik motor berubah jadi pelajaran naik sepeda. Tapi berbeda dengan dulu, kali ini nyaris nggak ada hambatan dan ga sampe seminggu akhirnya gw beli sepeda dan sejak saat itu menjadi alat transportasi utama pengganti angkot. Kesimpulannya : belajar sepeda jangan di taman kota, mending ke jalan raya aja langsung (Diantara 2 pilihan, cepet bisa atau mati muda)

Pesan Moral : jangan takut untuk mencoba, tiada kata terlambat untuk belajar

34 thoughts on “Tak ada kata terlambat untuk belajar

  1. mantaaapp…
    aku belum bisa naek sepeda (apalagi motor) sampe sekarang, tama…
    kayaknya ini pertanda dari Semesta bahwa aku gak perlu sepeda atau motor, tapi langsung belajar nyetir mobil aja πŸ˜†

    eh, btw, paragraf ketiga salah tulis tu. ‘sukses’ kali, bukan ‘suksek’ =))

  2. Wuah jadi inget pelajaran naik motor dulu :lol:. Latihan pertama saya berawal pada suatu hari di saat umur 13 tahun, dan berhenti di hari itu juga. Gara-gara saat itu nyaris hampir kejebur selokan lebar, karena panik lupa bagaimana caranya ngerem motor :lol:. Percobaan kedua nyaris nabrak tiang listrik, sama gara2 panik. Kesimpulannya, mendingan jadi penumpang saja deh :P.

    • masa2 belajar motor waktu kuliah sih lumayan mulus soalnya ada komplek perumahan yg cocok buat belajar. cuma nabrak pager, selip di pasir2, sama jatoh pas belok ala pembalap aja (eh nggak mulus ya itu)

  3. um tama-um tama. Beliin aku sepeda dong. *dateng2 minta disepak*. Dulu aku pernah ngajuin beasiswa. Aku bilang duitnya bukan buat kuliah, tapi buat beli sepeda. Eh ga dikasih..

    Padahal pengen banget punya sepri, speda pribadi. Iks..

  4. wah kalo aku sudha sejak SD bisa naik sepeda, waktu dulu belum ada model sepeda yang ada dua roda kecilnya disamping, jadi harus langsung cuma roda dua aja.
    dan sekarang kalo di kota-kota besar yang sering macet, kayaknya memang lebih mending bersepeda gayuh, selain tidak menyebabkan volusi, juga akan tetep sama aja nyampenya, karena macet!
    Bali Villas Bali Villa Villas in Bali

  5. Huahahaha! Mati muda?? :mrgreen:

    Jadi… apakah sekarang udah bisa ngendarain sepeda dan motor?
    Ada temen saya, temen SD, yang sama ortunya gak diijinin bawa sepeda dan sepeda motor. πŸ˜€ Alasannya klise, karena anak tunggal, dan ortunya takut kecelakaan kalo pake sepeda/motor. πŸ™‚

  6. @phiy : itu namanya too many information ;)), ga usah ngasih alasan harusnya. ntar duit wisudanya buat bayar spp, duit sppnya buat beli sepeda :p

    @fineboy : udah pernah, dan reaksi sang pengajar bener2 mengejutkan. tiba2 mengambil alih setir dgn panik padahal lagi di tengah jalan lho itu. nggak pro ck ck ck

    @takodok : kenapa harus di Belanda? nda ngerti apa hubungan Belanda ama sepeda

    @Bali property : tempat belajar sepedanya yg susah dicari di kota besar, lagian jalanan makin berbahaya, banyak yg ‘ngawur’ dalam berkendara

    @Asop : klise banget deh alasannya, jalan kaki aja bisa kecelakaan ditabrak bis dan sejenisnya, bahkan diem di rumah aja masih ada resiko kebakaran hehehe

    @Fahmi : motor lebih asik, bisa nyelip2 di kemacetan dan sensasi angin saat berkendara itu terasa unyu (halah)

    • mau belajar naik kereta? siapkan uangnya, beli tiketnya, dan pastikan naik gerbong kereta yg benar πŸ˜€

      nggak bahaya kok selama duduknya nggak di atas gerbong, gelantungan di pintu kereta, atau keluar masuk kereta sambil koprol 😐

  7. aku suka tulisan kamu , “belajar sepeda jangan di taman kota, mending ke jalan raya aja langsung (Diantara 2 pilihan, cepet bisa atau mati muda)” πŸ˜€ bener juga y πŸ™‚

  8. ea nih..aq msh tkutt..blum konsen+malu jg..sbnernya aq pingin bisa bngetd..biar gk nyusahin suami truss..tpi tkutnya yg gk ilang-ilang..kpn aq bisa,kpn aq brani terkdng..sdih…tpi..knpa aq gk berani.

  9. Aku juga gak tau bawa motor sejak kecil sampai Tamat SMA dan gua cowok.
    Namun setelah gue kuliah gua memutuskan untuk belajar naik motor.. Setelah 1 hari diajarin abangku dilapangan.. Aku langsung bisa tapi meskipun aku udah pintar bgt dilapangan Aku belum mahir dijalanan. Dan gue akhirnya nekad bawa kejalanan akhirnya gue bisa mskipun berungkali jatuh dan ditertawaain org2 gue gak pduli . intinya jgn pernah malu . dimana ada kmauan dstu ada jln.. Ala bisa krn biasa..πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s