Tragedi Kunci


Pelupa, merupakan salah satu sifat jelek yang sampai sekarang masih belum bisa saya hilangkan sepenuhnya. Waktu SD dulu, saya menuliskan semua kegiatan penting yang harus dilakukan di notes kecil agar tidak lupa. SMP, saya selalu mengerjakan PR di sekolah agar tidak takut lupa mengerjakan :|, dan waktu SMA saya meninggalkan semua buku pelajaran saya di sekolah biar tidak lupa membawa buku (cukup bawa buku tulis dan binder multifungsi untuk semua pelajaran ๐Ÿ˜€ ). Dan di bangku kuliah, lemari saya dipenuhi post-it notes untuk mengingatkan tugas dan janji2 penting. Mungkin karena sayanya yang teledor, walau dengan adanya semua itu masih ada saja hal2 yang terlupakan seperti :

– lupa ga ikut UTS waktu kuliah, saking banyaknya ujian pada hari itu ada 1 mata kuliah yang terlupakan dan baru disadari mendekati hari terakhir ujian bahwa ada 1 matkul yg blm saya ikuti UTSnya. Akibatnya saya ga lulus matkul itu dan terpaksa ngulang

ketinggalan hape, cukup sering tapi biasanya tidak berlangsung lama karena saya biasanya langsung panik jika mengetahui benda mungil ini tidak berada di sisiku lagi :malu:

– sebagai ojek, saya pernah melakukan kesalahan fatal dimana saya melaju dan meninggalkan sang penumpang yang terbengong2 di belakang begitu saja

Akhir2 ini hal yg terlupakan makin fatal aja seperti pada tahun baru kemarin ketika saya mengunjungi Surabaya untuk menutup rekening di salah satu bank, saya lupa meminta KTP saya kembali dan langsung pergi meninggalkan bank begitu saja. Akibatnya, nyaris saja saya ditahan di pelabuhan sebagai pendatang gelap >_<

Dan yg paling terakhir, Minggu kemarin saya mengunjungi Surabaya kembali untuk nonton HarPot. Ketika akan menuju bandarapun sudah ditanya berkali2 apakah ada barang yg tertinggal. Packing beres, dokumen penting siap, print tiket ready, KTP baru ada, Bagasi sudah dibawa. Dengan penuh percaya diriย  gw berangkat di bandara bahkan 2 jam lebih awal hohoho

Lagi2 asik2 menikmati ‘pemandangan’ di bandara ada sms masuk, ternyata ada 1 kemeja yg ketinggalan. Berhubung bandaranya jauh, udah pewe dan males balik lagi cuma buat ngambil kemeja yang toh jarang dipake, maka diputuskan untuk meninggalkan benda itu yang ternyata adalah sebuah kesalahan besar. Tiba di Bali dengan selamat langsung menuju kos, merogoh kantong baju untuk mengambil kunci kamar……. lho kok ga ada kantongnya!!!!!, panik mode on, cari2 di saku celana, bongkar tas…. ternyata si kunci berada di kemeja yang ketinggalan tersebut!!! NOOOO!!!!!

Keesokan harinya saya melakukan aksi memalingi kamar sendiri dengan mendatangkan tukang kunci. Pro banget lho ternyata, ga sampe 15 menit sudah tercipta sebuah kunci. Semoga para tukang kunci ini tetap berada di jalan yang benar membantu umat manusia. Hari kerja di kantor terasa lebih indah, mendatangi berbagai tempat untuk mewartakan kabar gembira ini (pamer kunci baru lebih tepatnya). Malampun tiba, kembali ke kos dan menatap pintu kamar penuh haru. Akhirnya bisa kembali ke kamar sendiri setelah sekian lama (lebay mode on), kuambil kunci baru dari saku celana….. lho kok gak ada??!!!! NOOOOOOO!!!!!!

22 thoughts on “Tragedi Kunci

  1. Gyahahahahahaha~ ๐Ÿ˜†

    Aduh maap, saya ketawa… :mrgreen:
    Gaya nulisnya yang lucu itu lho.. ๐Ÿ˜†

    Paling parah saya lupa itu ya pas gak nyadar bahwa di dompet gak ada duit, malah naik angkot. Parahnya, baru nyadar gak bawa duit setelah angkot udah jalan. Untung aja ada satu penumpang lain selain saya, saya dengan berani minta uang 1000 aja untuk ongkos. Dikasih! Syukur bangeeeeet…. ๐Ÿ˜ณ Tapi maluuuuu banget…
    Saya tulis di posting-an yang ini….

  2. Woh.. ntar lupa lagi kalo udah kawin ๐Ÿ˜ฎ

    (ninja)

    Eya, saya juga sering lupa.. misal nyari2 kacamata sekeliling rumah padahal kacamata ada di kantong baju yg lagi dipake. Dan sialnya orang rumah pada ngebiarin, padahal mereka sudah tahu itu kacamata memang ada di kantong baju ๐Ÿ˜†

  3. kunci, dompet, dan hape, tiga barang yg harus bervolume/berbentuk cukup untuk diraba, selalu dibawa di tempat yg sama, dan selalu dicek keberadaanya ๐Ÿ˜€ dan syukurlah kehilangan hp yg ke 4, kehilangan kunci yang ke-3 tidak terulang kembali ๐Ÿ˜›

  4. @Asop : kalo saya pernah kaya gitu waktu makan, pas mau bayar baru nyadar kalo ga bawa dompet hehe, untung udah sering makan sono jadi mayan kenal sama penjualnya dan diijinin ngutang dulu :p

    @yin : eh saya sudah kawin apa belum ya *cek status*?

    @arm : kebangetan kalo udah ngekos 3 taun masih bisa lupa

    @marimo : baru kali ini liat ada orang yg bersyukur kehilangan hape

  5. loh..Tama di Surabaya, ya ?
    Saya pikir selama ini tinggal di Bali… ๐Ÿ˜€

    Pelupa itu kayaknya bagian dari kehidupan manusia, deh, ya….
    Biasanya kl lagi banyak pikiran….sifat lupa Put juga mulai kambuh..he..he.. ๐Ÿ˜€

    • di Bali kok, cuma kebetulan lagi main2 ke sby.
      storage terbatas sih, jadi kalo lagi banyak pikiran hal2 lain kepindah ke tempat2 ga jelas, nyarinya susah maka terjadilah lupa *menjelaskan dgn serius padahal ngasal*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s