Change


Singkat cerita, sekarang saya kembali berada di Surabaya padahal belum sebulan saya meninggalkan kota ini dan meninggalkan sesuatu yg sangat penting disini XD. Awalnya memang sudah direncakan untuk kembali kesini sebelum akhir tahun, untuk membakar cuti yang sudah menumpuk dan sekalian ngambil baju(serta kunci) yang ketinggalan. Namun karena situasi kerjaan yang sedang hectic, maka tanggal keberangkatan masih belum diputuskan (walaupun menurut aturan, yg namanya cuti harus disubmit 1 bulan sebelumnya :p). Setelah melalui proses yang cukup panjang dan sengit, keputusan tanggal cutipun datang dalam bentuk kata2 “Terserah deh kamu mau cuti tanggal berapa” XD. Terdengar sedikit sarkasme ya :p, tapi berhubung saya orangnya selalu berpikir positif maka kata2 itu terdengar sebagai sebuah kesempatan emas. Segera saja hari itu saya ambil cuti dan berangkat langsung sorenya (bener2 dadakan ya hahaha).

pameran

makin banyak SPG di mall ๐Ÿ˜

Dunia terus berubah, tidak ada sesuatu yg sama. Baru bulan lalu saya mengunjungi salah satu mall baru di Surabaya dan merasakan yg namanya bioskop premier dengan kapasitas hanya 40 orang, dengan fasilitas sofa, selimut, dan bisa pesen makan di dalem (harganya juga gila2an sih, 100rb jeh >_<). Mallnya sendiri masih super duper sepi dan sepertinya orang2 dateng kesini cuma buat nonton. Pendapat saya? cukup sekali saja seumur hidup, nggak worthed buang2 duit segitu buat nonton (lagian sofa dan selimut bukan hal yg penting buat nonton kan). Nonton di kos fasilitasnya malah lebih oye, nggak cuma sofa dan selimut tapi ada kasur dan bantal, bisa sambil makan apapun, bahkan kalo mau pipis bisa dipause pilemnya, bahkan bisa mengulang adegan2 favorit, bioskop mana yg bisa kaya gini coba ๐Ÿ˜€

Grand City

Mall Baru yg super sepi itu

Eh ternyata ga sampe sebulan sudah berdiri mall baru lagi di Surabaya, punya bioskop premier juga bahkan ada diskon 50% cuma 50rb aja tiketnya ck ck ck. Perubahan yg ada nggak cuma ada di mall, warung pecel lele di deket kampus sekarang ada wifinya :shock:. Warung model angkringan yang paket komplit makannya ga sampe 10rb sekarang ada wifinya, jaman memang sudah berubah. Dan lab kampus yg biasanya penuh dgn mahasiswa2 yg bikin tugas atau sekedar ngenet sekarang jadi sepi, semua pada berlaptop ria di seputeran kampus. Tak lagi terlihat anak2 main voli, bakar jagung, atau sekedar ngerumpi santai di kantin. Semuanya pada asik dengan laptopnya, dan parahnya lagi banyak yang terjangkit wabah alay >_<. Ngeliat tulisan alay aja rasanya udah gimanaaa gitu, mendengarkan percakapan dan gaya bahasa alay bikin merinding, horor abis deh (antara geli dan pengen nabok rasanya wkwk)

Sedikit penggalan percakapan dari anak nongkrong yang saya temui

cewe : *menghampiri meja dengan riang gembira, lompat2 centil gitu* haiii, gi ngapa?
cowo : *sibuk dgn gadgetnya, ngelirik bentar* hai anis, kamu keliatan cantik hari ini, baju baru ya?

otak gw bekerja cepat memprediksi kalimat apa yg kira2 bakal keluar berikutnya. Cewe innocence dgn pikiran pendek mungkin bakal tersipu mendengar pujian itu dan berkata “makasih” sementara cewe jutek yg cermat menganalisa kata mungkin bakal sewot dan berkata “jadi kemarin2 aku nggak cantik ya??!!”. Namun kelanjutan percakapan ini benar2 di luar perkiraan saya

cewe : kok Anis sih? aku kan Retno *gubrak, seandainya ini di komik mungkin saya benar2 akan terjatuh dgn reaksi ini*
cowo : *diem sejenak, masih asik dgn gadgetnya dan berkata dengan tetep datar* oh, hai Retno. kamu keliatan cantik hari ini, baju baru ya?

Reaksi yang tidak kalah gubraknya wkwk, spontan saya segera meninggalkan TKP sambil nahan senyum sekaligus mengamati situasi sapa tau ada kamera tersembunyi dan ternyata saya sedang berada di lokasi syuting salah satu sitkom baru di Indonesia (yang ternyata tidak ada, jadi kejadian seperti itu murni bukan rekayasa dan mungkin terjadi di kehidupan normal). Gaya ngomong sok imut (antara manja dan imbisil cadel yg baru belajar ngomong) juga nggak cuma ada di shitnetron2 aja, bahkan cowopun juga berperilaku seperti ini, mengerikan sekali.

Tempat apa ya ini?

Penasaran pengen kesini kalo udah buka ntar

Sekarang sudah kembali di Bali, in the end cutinya diextend 1,5 hari secara dadakan juga dan kabarnya hari itu ada banyak problem di kantor, telepon terus berdering sepanjang hari (ga salah keputusan perpanjang cuti hihihi)

 

Iklan

26 thoughts on “Change

  1. tapi Surabaya-nya daerah yang kebanjiran bukan? ๐Ÿ˜†
    dulu pas ke Surabaya, macetnya sama aja ama di Jakarta ๐Ÿ˜›

    Mallnya sendiri masih super duper sepi dan sepertinya orang2 dateng kesini cuma buat nonton.

    hehe, mall kalo ga ada bioskop dan toko bukunya (ato toko hobi) ga worthed buat dikunjungin ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜›

    ngomong2, itu si anis/retno cakep ga? kalo cakep ya bisa dimaafkan sedikit lah kecentilannya ๐Ÿ˜ˆ ๐Ÿ˜†

    Suka

    • jalanan jadi area ‘jet ski’ kalo abis ujan biasanya :p.Cewenya ga cakep2 amat sih tapi lumayanlah, kadar centilnya lebih tinggi dari cakepnya ๐Ÿ˜

      mall tanpa bioskop dan toko buku? coba sekali2 dateng ke centro bali ;))

      Suka

  2. Eh sumpah percakapannya bikin ngakak. Too stupid to be true, but it’s true ๐Ÿ˜†

    Sebenenya amajing juga ya liat mol-mol semakin bertebaran dg jarak berdekatan, buka sampe malem bgt pula -__-a

    Suka

  3. @Bali Property : tergantung lokasi sih, daerah kampus sepertinya masih rame warnet. game center lebih menjual sih sekarang daripada warnet

    @Ryzack : kalo mallnya udah jadi, lokasi bagus, dan minimal ada tempat belanja/makan juga ntar rame sendiri, apalagi klo ada bioskopnya ๐Ÿ˜€

    @tenma : justru karena itu jadi ternganga waktu denger percakapan model gitu. Disini masih miskin mall sih, remaja2nya lebih suka pacaran di taman yg sepi gelap dan banyak nyamuknya daripada ke mall ๐Ÿ˜

    Suka

  4. Reaksi yang tidak kalah gubraknya wkwk, spontan saya segera meninggalkan TKP sambil nahan senyum sekaligus mengamati situasi sapa tau ada kamera tersembunyi dan ternyata saya sedang berada di lokasi syuting salah satu sitkom baru di Indonesia (yang ternyata tidak ada, jadi kejadian seperti itu murni bukan rekayasa dan mungkin terjadi di kehidupan normal).

    uuum, kalo ngga salah, ada sitcom(?) yang judulnya Status Update deh di globaltv, dan IMO scene yang dideskripsikan itu masuk banget ๐Ÿ˜†

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s