Tahun Baru bersama Bu Dokter


Tahun Baru 2011, kali ketiga merayakan tahun baru di Bali, dan pertama kalinya sukses nonton kembang api di pantai sama temen2 (yay ^^ ).

Tahun pertama ujung2nya tahun baruan di Starbucks untuk menghindari hujan deras, berteduh doang tapi ga beli apa2. Mungkin orang starbak udah mikir ini rombongan masuk basah2, bikin kotor, berisik tapi ga pesen apa2. Seandainya harga kopinya nggak mahal mungkin udah disiram kopi panas kali ya hehehe.

Tahun kedua nggak dirayakan di Bali demi menggenapi resolusi awal Tahun dan tahun ketiga anehnya gw sama sekali ga inget ngapain waktu itu, klo ngeliat ga ada history cuti sih harusnya dirayakan di Bali. Apa mungkin gw ga sengaja melihat sesuatu yg rahasia trus ditangkep dan dicuci otak ya? (kebanyakan nonton pilem).

Setelah berbasah2 ria di pergantian tahun, paginya tiba2 suara gw ilang, Ga nyambung sih emang, tapi entah kenapa abis bangun tidur tiba2 suara gw jadi serak2 mendesah gitu (sekseh sekali deh pokoknya) dan ujung2nya aktivitas pertama gw di hari pertama 2011 malah nyari dokter :(. Ga yakin juga sih ada dokter yg praktek di hari libur gini, tapi sekalian jalan cari makan gitu. Tapi ternyata tempat prakteknya buka lho, salut deh rajin banget para dokter itu tetep kerja di hari libur. Namun kunjungan kali ini tidak seperti biasanya…

Masuk ruangan, sepi banget. mbak2 yg biasa nyatet kunjungan pasien ga keliatan. Counter obat juga ga ada orangnya, apa nih tempat aslinya tutup tapi lupa dikunci ya? ato mungkin lagi ada perampokan dan mereka semua disekap di belakang? clingak clinguk ternyata mereka lagi asik nonton tipi di pojokan. Gw akhirnya ngetok2 doang tanpa bersuara karena lagi susah ngomong

mbak2 A : *noleh* mau periksa?
gw : ………. *angguk2*
mbak2 A : masuk aja langsung, dokternya di dalem
gw : *nunjuk pintu, pasang ekspresi nanya*
mbak2 A : iya disitu, langsung aja
gw : *angguk2* (hebat juga gw bisa komunikasi tanpa suara)

dan hal ini masih terus berlanjut di dalam

dokter : mau periksa ya?
gw : *angguk2* (ya iyalah mau periksa, masa minta sumbangan)
dokter : keluhannya apa?
gw : *nunjuk tenggorokan, elus2 leher*
dokter : oh sakit tenggorokan, tiduran dulu disana *nunjuk tempat periksa*
gw : *rebahan dgn grogi sambil mikir kode2 buat ngomong nantinya*
dokter : buka mulutnya
gw : *lepas kancing atas* (eh mulut ya bukan baju)
gw : *pura2 kepanasan biar ga keliatan salah denger instruksi*

setelah selesai meriksa dan menjelaskan kalo gw kena radang tenggorokan (yg emang udah jelas keliatan dari awal tanpa perlu diperiksa segala), kita kembali ke meja dokter untuk urusan administrasi

gw : *ngasih kartu asuransi sblm ditanya2*
dokter : oh kerja di PT X ya
gw : *angguk2*
dokter : perusahaan apa sih itu? jual bahan bangunan gitu ya?
gw : *shock* (bingung gimana njelasinnya)
dokter : tau nggak dulu saya pernah ditelp sama PT X gara2 bla bla bla (mulai ngomel2 panjang lebar)
gw : …….. *speechless ga tau harus gimana*
dokter : (masih terus curhat ganti topik)
gw : ……… *nunggu dgn sabar sambil bertanya2 kapan ini nulis resepnya*

1/2 jam kemudian setelah dgn sabar duduk manis mendengarkan curhatan sang dokter dan merasakan derita seorang psikiater, akhirnya resep dengan sukses didapatkan. Dan ketika gw mau keluar

gw : *buka pintu mau keluar*
dokter : di PT X lagi ada lowongan nggak?
gw : *geleng2 panik dan buru2 nutup pintu*

nb : buat mbak/jeng/neng/bu dokter kalo kebetulan baca postingan ini, gw bukan pekerja toko bangunan :lempar bata:Β  (dikira model sih bisa gw terima, tapi kuli? omaygat)

18 thoughts on “Tahun Baru bersama Bu Dokter

  1. @eka : emang pekerja mitra 10 itu cowo2 kece macam gw gitu ya? 😐

    @sentinelcore : jangan2 ntar ada yg pesen semen di front office πŸ˜„

    @tika : yg pertama kayanya, gw mah mencerminkan potomodel *sok keren*

    @arm : bukannya males tapi lagi ga bisa nanggepin apa2, ngomong aja susah 😦

  2. 1/2 jam kemudian setelah dgn sabar duduk manis mendengarkan curhatan sang dokter dan merasakan derita seorang psikiater,

    πŸ˜†

    BTW, mungkin kebetulan dokternya lagi gak minat libur tahun baruan kali ya… jadi deh bisa nyelamatin penderitaannya Tama. ^^

  3. Hihihi, sebegitu sakitnya kah sampe2 gak bisa ngomong?
    Apa males ngomong? πŸ˜€
    Saya, sebagai orang yang sering kena radang tenggorokan, bisa ngerti penderitaan Bang Tama. 😎

  4. @tenma : biar cantik juga ga nanggepin sih, tapi paling nggak kan bisa ngeliatin wajah cantiknya cuap2 :blush:

    @er : kok panti pijat, sih? kebon binatang kaleee. kan diliatin ama dipoto2 klo ada kunjungan 😐

    @snowie : tapi dengerin curhatan tanpa bisa menanggapi itu juga menderita lho :p

    @tako : ceria kok, ada sesuatu yg bisa diketawain bareng2 klo mengingat kisah ini lagi di masa depan πŸ˜€

    @yoan : belum om, mau nyumbang resolusi? πŸ˜€

    @asop : sakit buat nelen dan ngomong itu meningkatkan produksi saliva buat ditelen :p

  5. @Febry : ah ternyata begitu ya, repot ternyata jadi orang keren πŸ˜€

    @Petz : haiz, apa pulak ituh

    @RyZack : dokter juga manusia, pengen ngobrol juga daripada bosen sendirian di ruang periksa hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s