Kebodohan di Negeri Orang


Jadi intinya, stempel paspor gw kembali bertambah. Kali ini bukan dalam rangka jalan2 hemat tapi agendanya Wisata Dinas (apa pula itu) untuk waktu yg cukup lama (yg artinya kemungkinan besar blog ini bakal makin jarang diupdate :p). Tujuannya adalah negeri kangguru, binatang tanpa tanda jasa. Bisa dibilang acaranya cukup dadakan secara sampe hari terakhir gw masih bersibuk ria di project lain dan ga tau bakal ngapain disono (pak bos juga tidak begitu membantu, CP disono aja dia lupa namanya wkwk).

Belum juga seminggu, sudah ada event yg bisa gw masukin daftar ‘Moment in my life’

1. Satu

Ternyata oh ternyata, gw ga ada tas yg layak dipake karena travel bag gw jebol waktu mudik terakhir dan tas yg dipake buat wisata hemat kemarin terlalu kecil buat supply 3 bulan 😐 sehingga pada akhirnya gw terpaksa beli Travel Bag baru. benda inilah yg kemudian menarik perhatian petugas cukai bandara kemarin. Buat yg sudah berprasangka aneh2 tentang tas ini, daripada puasanya ntar batal, gw sampaikan di awal bahwa tas itu tidak terbuat dari kulit binatang langka, bukan pula barang antik curian selundupan. Bahkan sesungguhnya tidak ada yg aneh dengan tas itu, yg menarik perhatian adalah ketika dibuka, ditemukan stok makanan pokok anak kos yaitu Indomi!!! (yg telah disikat sebagai salah satu menu buka puasa bersama di hari pertama :D).

Entah apa yg aneh dengan Indomi yg membuat petugas bandara manggil bala bantuan buat memutuskan apa benda ini layak masuk Ostrali. Sepertinya mi instan Indonesia mengandung bahan adiktif yg bikin rasanya lebih enak dari mi instan luar negeri (Indomi yg dijual disini dilucuti bumbu2nya dan disulap jadi makanan instan agak sehat yg ga enak 😐 ). Yg pasti akhirnya diputuskan bagasi gw lulus sensor yay (I’m an Indonesian,anak kos pula, i can’t live without instant noodles :p )

2. Dua

Hari pertama kerja di tempat baru dimana segala sesuatunya berbeda dari Indonesia, tempat paling berkesan disini adalah WC. Gw kaget banget waktu mendorong pintu dengan perlahan dan si pintu tiba2 terdorong dengan cepat sblm tangan gw sempat menyentuh si pintu. OMG, ga nyangka ternyata gw punya kekuatan super. cuma pake dorongan angin aja pintunya bisa kebanting ngebuka gitu. Belum ilang kagetnya, pas mau melangkah masuk ke WC tiba2 ada cewe keluar dari sana. Di kantor asli sih yg bakal terjadi adalah si cewe ngasih tau kalo gw salah masuk WC, si cewe teriak ‘kyaaaaa’ sambil megangin rok ala Marilyn Monroe, ato gw ditampak pake high heels. Tapi yg terjadi disini malah si cewe senyum ramah dan melangkah santai keluar dari WC :|.

3. Tiga

Kurang tidur dan ga biasa bangun pagi bikin gw ngantuk banget hari itu, so gw menuju pantry buat bikin kopi. Beda sama di Bali, disini bikin kopinya pake coffee machine, bukannya aqua galon. Biar ga malu2in dan keliatan katro, gw amati orang lain gimana cara make tuh benda. Ah tinggal pencet tombol doang dah keluar kopinya, ternyata coffee machine itu cuma termos kopi raksasa doang. Dengan penuh percaya diri bawa gelas ke coffee machine, teken tombol, dan keluarlah …… aer panas!!!!. lho kok??!!!, salah pencet tombol kali ya?. Nyoba mencet tombol yg lain, keluar air panas juga!!!. Ujung2nya semua tombol disana coba gw pencet hingga pada akhirnya gw mendapatkan ….. segelas penuh aer panas :|. Ah sudahlah, gw bikin teh celup aja (mutung mode on).

nb : poto2 nyusul setelah gw balik ntar, lupa bawa kabel data

nb2 : buat yg penasaran sama ending kisah kedua, ternyata itu WC single entry dgn pintu otomatis. dalemnya nyabang dua dan ada pintu lagi menuju WC cowo ama WC cewe. jangan mikir yang iya-iya lho, apa lagi sampe mimisan 😐

Iklan

17 thoughts on “Kebodohan di Negeri Orang

  1. @yoan : yuk cinih cinih

    @exca : tapi tetep nggowo rokok 1 pak yo ;))

    @er : disini juga ada indomi lho padahal, ga gaul aja kayanya si petugas pertama :p

    @shinra : kan yg diamati sblmnya udah pergi bersama segelas kopi, masa dipanggil balik buat ngajarin cara makenya :p

    @asop : simple malah, pintu otomatis ga perlu share kuman dari pintu WC (ga tau kan megang apa aja di dalem WC) 😀

    @lilis : poto2nya dimasukin 3 bulan lagi lis

    Suka

  2. tamaaaaaa *uyel-uyel* 😆
    trus hari berikutnya udah berhasil minum kopi kan bukan teh celup lagi?
    Ntar kalo pulang jangan masukin kangguru ke travel bag-nya. Mending sekalian tama gendong aja, jadi papa kangguru 😛

    Suka

  3. @tako : hari berikutnya nggak ngopi lagi, not a coffee-addict (suka mules malah abis ngopi haha). pulangnya mending bawa koala aja lebih pas di gendongan :p

    @opat : sekitar 7-8 bungkus, persediaan kalo males keluar makan

    @petz : keren mah dari dulu, masa baru tau skrg sih 😀

    Suka

  4. kalo 3 bulan mah kayaknya udah bukan wisata lagi, Tam…
    tapi udah semi menetap tuh.. he.. he…

    mie instant… ntu emang fav anak2 kost dah.. 😀

    Selamat bekerja di tempat baru, ya….^_^

    Suka

  5. 1. indomie ada segalanya kl kita pigi jauh (hemat cuiii)
    2. WC di dalam WC.. rumit amat WCnya hahahahhaha
    3. bener2 ada liat dr awal gk cara bikinnya? mana tau situ gak nampak orgny ada taruh dulu biji kopi hahahahaha.. tp skrg pasti uda bisa donkkk 😀 😀

    (next.. pindah lokasi buat baca kisah selanjutnya)

    Suka

  6. @Putri : kesannya kaya pindah kerja aja haha, ntar juga balik lagi

    @Novi : pintu luat tuh kesannya cuma buat menuju koridor ke kumpulan WC di dalemnya kaya di mall2 gitu deh. Poto mesin kopinya ada di postingan berikutnya 😀

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s