Kerja itu …..


Di tengah maraknya status work related akhir2 ini, ternyata mengundang pertanyaan “Kerja itu kaya gimana sih?”  dari adek2 teman2 yang masih pengangguran kuliah. Pertanyaan yg sesuatu banget ya? lumayan bikin bingung gimana ngejawabnya. Gampangannya, kerja itu ibarat Game

jadi bekerja itu seperti main game, sebuah aktivitas yg harusnya dilakukan tanpa terbebani, ibarat menjalankan hobi tapi dibayar :D. Lha terus gimana dengan orang2 yg merasa tersiksa waktu kerja, tiap hari rasanya pengen cepet2 weekend aja? itu tandanya ybs salah milih game. Ibaratnya dia sukanya main game tembak2an tapi dapetnya tetris. Atau bisa jadi difficulty levelnya ga cocok, baru juga main langsung ngejalanin mission dengan difficulty level impossible , jelas stress lah ngadepin gerombolan monster level tinggi padahal senjatanya baru sendok :D. Karena itu pilihlah game yg sesuai dengan kesukaan dan kemampuanmu biar ngegamenya menyenangkan :p.

Lanjoot, kumpulan task dari bos itu sama kaya quest di game. Ngejalanin Quest di game itu asik, banyak menemukan hal2 baru dalam perjalanan. Kadang dapet drop item yg langka, level jadi naik dan bisa unlock skill2 baru yang kadang bermanfaat dan kadang ga guna (dalam dunia nyata hal ini disebut kemampuan pengalaman, dari yg awalnya cuma nurut nerima kerjaan jadi bisa nego ama ngeles2 dikit klo dikasih kerjaan yg nda acik).

pembahasan berikutnya adalah jam 5 (atau waktu yg lain tergantung tempat kerja,intinya jam pulang) yang begitu dinantikan sejuta umat, dimanapun dia bekerja. Kalo kerja emang sedemikian menyenangkan, kenapa orang2 pada ngeliatin jam kalo sore nungguin jam pulang? Di dunia game, ini disebut save point. Biarpun quest itu asik, tapi cukup melelahkan jadi save point itu ga boleh dilewatkan (kecuali kalo questnya bener2 asik ato lagi tanggung, kadang bisa juga lewat2 dikit). Weekend malah lebih dinanti lagi, dalam dunia game RPG ini namanya Town. Sebuah tempat yg lebih dinanti dari save point, dimana kita bisa beristirahat di Inn setelah susah payah leveling di world map, kadang bisa nyobain mini game juga disini (dalam kenyataan, mini game itu seperti nonton bioskop, jalan2, snorkeling, atau kegiatan2 santai lainnya).

Next, gajian adalah hal yg paling menggembirakan di bulan itu (kecuali buat yg menggaji), merupakan sebuah achievement, kaya unlock medal setelah memenuhi kriteria tertentu. Semua orang pasti sumringah pas gajian, bagaikan foursquarer yg dapet badge baru. Pangkat juga mirip2, ini bagaikan class dalam dunia RPG. ada kebanggaan tersendiri bagi seorang novice yg udah bisa change class jadi Holy Knight, bagaikan pegawai kontrak junior yg dipromosikan jadi manager (eh kebalik ya pengandaiannya?)

Trus kenapa orang yg keliatan udah seneng sama kerjaan, pangkat udah tinggi, bisa resign dan pindah kerja ke tempat lain? Ya orang main game yg disukai dan karakternya udah level tinggi dengan equipment langka kalo liat game baru yg lebih menarik, grafis lebih menawan, gameplay mirip2 malah punya fitur lebih banyak juga bisa tergoda meninggalkan gamenya dan beralih main game baru kan?

Jadi apa masih ada yg bingung(ato malah tambah bingung) seperti apa dunia kerja itu setelah membaca analogi di atas?

Iklan

38 thoughts on “Kerja itu …..

  1. (Terbayang ketika main game karena disuruh main sama orang lain – mainnya sepak bolaaa terus, atau ketika quest yang terlalu banyak lawan musuh level gitu-gitu aja di dungeon, atau main lamaaaa nggak nemu save game, atau mini game yang wajib dimainkan untuk mendapatkan sesuatu, atau class yang nggak guna tapi dapetinnya susah – heaven/hell knight anyone?)

    Suka

    • main sama orang lain yg beda selera? usir aaja. eh tapi klo dia yg punya consolenya susah juga ya, kudu nurut mau main apa.

      ya solusinya harus punya console sendiri biar bebas mau main apa, dilema lain sih kayanya semua gamer lain juga mengalami ya 😀

      Suka

  2. saya tambahin ah..
    game over:
    pegawai = got fired!!
    pengusaha = pailit!!

    credit:
    pegawai = usia produktif kerja.. kalo uda tuwir alias “please insert coin” udah ga ada kantoran yang nerima 😦
    pengusaha = gada bank yang minjemin modal 😥

    serem banget yang ini, jep 😕

    Suka

    • ya bisa juga dianalogikan ke nonton DVD, cari kerja itu bagai cari DVD pilem kesukaan, remaja pecinta film action pasti ketiduran nonton film ‘belajar berhitung dari 1 – sejuta bersama Dora’ dan cewe imut yg penakut kalo disuruh nonton film horror ‘Tuyul VS Kolor Ijo’ bisa mati kaku (ato mati ketawa ya?, gitu deh pokoknya)

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s