Balada TKI


Setelah harapan bisa menikmari rendang kembali akhirnya sirna minggu lalu karena ternyata gw masih harus disini hingga akhir bulan depan, ternyata masih ada 1 kejutan lagi yg menanti gw disini. Ternyata akomodasinya telat diextend, dan itu berarti gw tetep harus keluar dari tempat tinggal disini walaupun ga jadi pulang!!!!.

Setelah diusut ternyata terjadi miskomunikasi antara juragan dengan bapak kos, kandang yg telah dibooking 2 bulan itu menurut perkiraan juragan bisa dipake mulai 1 Agustus – 30 September sedangkan buat bapak kos, yg namanya 2 bulan itu adalah 2×4 minggu terhitung sejak 1 Agustus yang artinya penghuninya harus cabut tanggal 25 >_<. Hunting tempat barupun dilakukan secara kilat biar para TKI ini tidak jadi gelandangan dan dideportasi secara tidak hormat :p

pada hari H, akhirnya gw terpaksa jadi gelandangan selama beberapa jam karena belum ada kabar mengenai tempat baru sedangkan jam 10 udah harus cabut dari tempat lama. Nunggu kabar di dalam rumahpun ga bisa soalnya mau dibersihin, padahal di luar sudah menanti mendung tebal dan hawa2 mau hujan >_<. Tempat baru kami lebih dekat dgn kota yg artinya bisa lebih enak kalo mau jalan2 di hari Sabtu dan Minggu. Namun hal itu juga berarti lebih jauh dari kantor yg artinya harus bangun lebih pagi, jalan lebih jauh, dan effort lebih banyak buat ngantor di hari Senin, Selasa, Rabu,Kamis, dan Jumat >_<

dan akhirnya hari ini, terbangun di pagi hari sama suara truk sampah dan hujan deras di luar, menggigil kedinginan karena ga ada penghangat di kamar baru dan jalan menuju stasiun dengan payung yg kondisinya agak mengenaskan (hujan deras+angin kencang disini adalah kombinasi ganas yg bisa menghancurkan payung anda, lebih disarankan pake baju astronot daripada pake payung kalo lagi ujan). Tiba di stasiun dan melihat keretanya mau dateng, yes lagi hoki ga perlu nunggu kereta lama2. Menuju mesin tiket buat beli tiket (ya iyalah namanya juga mesin tiket, masa beli nasi kuning) dan ternyata lagi rusak >_<. Akhirnya hanya bisa memandang sedih kereta yg akhirnya berangkat itu dan bergegas nyebrang ke mesin tiket satunya. Setelah tiket di tangan, siap nyebrang lagi ke platform sebelah menanti kereta berikutnya datang 15 menit kemudian, lha kok tau2 pagernya nutup. Yaelah ternyata keretanya udah mau dateng!!!!! tak rela rasanya hati ini jika sekali lagi ditinggal olehmu, wahai kereta.

Rasanya pengen lompat langsung ke platform seberang sana, tapi ada tulisan “If the train doesn’t catch you, the camera will”. oknum H (bukan nama sebenarnya) yg ada di TKP waktu itu menyimpulkan : kayanya hari ini lagi apes, jangan2 pas nyampe ntar tau2 ujan deres. Sebagai orang yg selalu think positip, gw langsung ceria setelah tiba di stasiun tujuan dan melihat matahari bersinar cerah dan berkata “nggak apes ternyata, tuh buktinya nggak ujan” dan seketika itu juga turun hujan 😐

nb : ini bukan curcol, cuma ngasih info hari ini

22 thoughts on “Balada TKI

    • ya ini kan gw bakalan amal 400rb buat pertanian terong yg membutuhkan suntikan dana, lu bawa cewe sana gantiin gw naik kapal pesiar feb. eh lupa, ga punya pacar ya? yaudin, ngedil aja kalo gitu wkwk

  1. lika-liku hidup di perantauan kali, ya, tam…

    *sebenarnya pengin nanya…itu ‘melanglang buana’nya sambil bawa barang2 ?
    bergelenjotan begitu ?

    >>>> sabar, ya, tam…. tabahkan hatimu.. kuatkan badanmu… πŸ˜€

  2. Ping-balik: Opname « Intersection of Yesterday and Tomorrow

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s