review : CAT Bus


Fokus utama saya setiap mengunjungi tempat baru adalah sarana transportasinya, hal yg sangat penting tentunya bagi yg niat jalan2. Sama seperti di Singapore, MRT adalah sarana transportasi yg populer disini, tapi ada beberapa perbedaan pada MRT sini yg membuatnya tampak lebih bisa diterapkan di Indonesia :

– bebas makan minum di stasiun

nggak seketat stasiun MRT singapore yg mengenakan denda $50 buat yg kedapetan makan minum di stasiun, disini kayanya bebas2 aja makan sambil nunggu kereta (waktu tunggu antar keretanya memang sedikit lbh lama dari singapore sih, jeda 15 menit tiap kereta). Konsepnya lebih cocok buat Indonesia kan, tukang pop mie sama nasi bungkus masih bisa tetep jualan. Ga perlu repot2 pasang banyak kamera pengawas kaya di Singapore yg tentunya bakal ilang dicolong sblm seminggu beroperasi di Indonesia :p

– sistem tiket perZone

beda dengan Singapore dimana harga tiket ditentukan berdasarkan jarak darimana kemana, di Perth tarif MRTnya berdasarkan zone dan bisa digunakan kemana saja dalam waktu 2 jam dalam zone itu. Jadi misalnya kita beli tiket zone 9 (panjang maksimal zone disini), maka dalam waktu 2 jam, 1 tiket itu bisa digunakan naik turun MRT dimana aja. Praktis buat yg pengen jajan dulu di tengah jalan ato inget ada yg ketinggalan, ga perlu beli tiket lagi :D. Cocok buat orang Indonesia yg suka praktis dan ga pengen repot beli tiket lagi, konsepnya mirip2 mikrolet di pulau Jawa πŸ˜€

– cek tiket manual

jika di singapore ada mesin tag tiket untuk keluar masuk stasiun (ga bakalan bisa keluar kalo turun di stasiun yg nggak sesuai) yg tentu saja cukup mahal untuk dibikin di Indonesia (biaya pengadaan, uang pelicin, ongkos pasang, maintenance, dll) dan setelah dipasang juga kayanya ga sampe sebulan udah rusak :p. Maka pengecekan manual seperti yg dilakukan di Perth ini kayanya lebih cocok diterapkan :D. Melihat iklan dan kenyataan selama sini sih penduduk lokal sini jujur2 dan taat peraturan lho, pengecekan tiket juga jarang banget keliatan jadi harusnya bisa2 aja naik MRT gratis disini kalo lagi beruntung :p. tapi klo apes ada pengecekan dan kedapetan ga beli tiket, dendanya mayan gede dan namanya bakal direcord :p. Tapi buat orang Indonesia yg suka tantangan (naik kereta di atap biar gratis yg taruhannya nyawa), tentunya ga ada apa2nya ini kan πŸ˜€

Dan topik utama hari ini adalah sarana transportasi favorit saya disini, CAT bus atau biasa disebut bis kucing :D. CAT disini adalah singkatan dari City Area Transit dan bentuknya nggak kaya gambar di atas :p. Masing2 daerah disini punya kucing sendiri2, di Perth sendiri ada 3 jenis CAT bus, merah, kuning, dan biru. masing2 dengan rutenya sendiri

Kendaraan satu ini benar2 aset berharga untuk memajukan pariwisata, fitur2 pentingnya

1. GRATIS

betul sekali sodara2, kita bisa keliling kota mengunjungi objek wisata yg dilewati si kucing ini dengan GRATIS. Tentu saja kita nggak bebas naik turun dimana aja kaya bis damri 😐

2.Β  Ontime

CAT bus muncul tiap 15 menit dan hampir di tiap halte ada penunjuk waktu yg menandakan berapa menit lagi kucing berikutnya tiba, brosur rute 3 CAT bisa didapatkan dengan gratis di dalam. Ketepatan waktu ini menurut saya adalah hal utama yg dibutuhkan angkutan umum di Indonesia yang sering ngetem nunggu penumpang penuh >_<

3. Nyaman

Harga biasanya nggak bohong, tapi biarpun gratis, angkutan satu ini tetap mengutamakan kualitas. pelayanan yang ramah, kapasitas yg cukup besar (muat 50 orang lebih tanpa perlu berdesak2an), dan yang cukup mengagumkan ternyata bis ini punya fitur khusus yg didesain untuk penumpang dengan kursi roda. Jadi ketika ada penumpang dgn kursi roda/ ibu2 dgn stroller, bis ini bisa miring ke kiri dan di tangganya keluar papan jadi stroller/wheelchair bisa keluar masuk dengan mudah :D.

Jika sarana transportasi semacam ini diterapkan di Indonesia, terutama Bali sebagai kota pariwisata yg miskin angkutan umum, pasti bakal banyak pengguna kendaraan yg beralih ke angkutan umum yang tentunya bisa mengurangi kemacetan :D.

nb : denger2 di Bali skrg sudah ada bis Sarbagita, blm pernah nyobain soalnya dah keburu jadi TKI sblm Sarbagita launching. tar balik langsung nyobain ah. yg udah ngerasain, kasih testimoni dong πŸ˜€

13 thoughts on “review : CAT Bus

  1. Waktu pertama dikasitau CAT Bus, aku kebayangnya emang Neko Basu kayak di gambar pertama lho, hahahaha. Tapi rupanya emang ada gambar kucingnya sih ya, jadi nggak salah-salah amat kalau langsung terasosiasi sama kucing πŸ˜€

    Anyway, bus Sarbagita itu gratis juga?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s