hectic holiday


H-1

Bandara di Kampung yg udah punya nama

Mudik kali ini sebenarnya sedikit di luar rencana secara pihak2 yg sebelumnya diajak untuk melewatkan liburan bersama keburu ganti tujuan liburan karena harusnya gw ga jadi mudik (tampak ribet ya, dan percayalah aslinya memang ribet). Jadi event tak terduga dimana pada akhirnya gw dapet tiket mudik di satu sisi bikin rencana mudik sebelumnya jadi bisa terlaksana, tapi di sisi lain harus bikin plan liburan dadakan(thats really sucks) karena personilnya tinggal gw sendiri.

Hari terakhir menjelang mudik masih ada interview deket TPA dan ada peer code review, untung laptop pinjeman masih di tangan jadi ga perlu pusing2 cari PC di TPA. sorenya dikabarin jeng Admin kalo kemungkinan besar jadwal pesawatnya bakal berubah >_<. Mau minta mentahan aja biar bisa atur rencana liburan sendiri dengan tenang tapi tanggapan dari pak bos tak kunjung datang, akhirnya terpaksa pake tiket meragukan ini dan berharap ga ada apa2.

The Day

Tetangga kos tampak kaget pas liat gw gotong2 koper bilang mau mudik, blm juga seminggu di kos (ya kehidupan cowo panggilang emang keras mbak :|). Gara2 keseringan dicegat di imigrasi, sblm masuk ruang tunggu bandara kmrn, gw jadi buru2 ngabisin minum biar ga dicekal, lupa kalo penerbangan domestik gak perlu kaya gitu >_<. Perjalanan menuju bandara Sultan Hasanuddin cukup menegangkan, pesawatnya goyang2 menembus awan tebal dan mendungnya cukup menyeramkan bikin perasaan jadi ga enak (episode2 air crash investigation terputar kembali di kepala). Pesawat pun mendarat dengan selamat diiringi ciri khas penerbangan domestik yg lama tak terlihat : pada sibuk nyalain hape padahal ban pesawat baru saja menjejak bumi ck ck.

Bergegas ngambil bagasi dan ternyata kondisinya masih bagus, bahkan oleh2 layanganpun tetep ok bentuknya. Perasaan nggak enak ini terbukti salah. Hingga gw berjalan keluar terminal kedatangan menuju terminal keberangkatan dan mendengar pesawat gw berikutnya diberangkatkan!!!!. OH EM JI, ternyata bener perkiraan jeng admin kmrn (perlu minta diramalin nih kapan2). Daripada repot nyari hotel lagi dan bermalam di Makassar, terpaksa ambil tiket Batavia (sedikit lebih mahal dari Merpati sih tapi kalo diitung2 tambah transport sama hotel semalem ya jatuh2nya sama lah, lagian kasian kan panitia penyambutan yg sudah siap di kampung :hammer:)

Setelah sekian lama berkelana, ternyata kondisi kampung cukup berubah lho

– Pesawatnya udah bagus, bukan pesawat baling2 lagi. terakhir pulang kampung naik pesawat berasa naik bajaj, masuknya harus nunduk biar kepala nggak kejedot. Getarannya berasa naik bajaj, ngepasin minum ke bibir aja susah. Namun semua itu telah berubah sejak kerajaan api menyerang, pesawatnya udah bagus. sayangnya jadi ga dapet makan lagi :p

– Bandaranya udah punya nama, sempet ganti pula. Terakhir kali mudik, bandaranya masih disebut bandara luwuk, dan beberapa waktu sesudahnya denger2 dikasih nama Bandara Bubung. Dan sekarang namanya Bandara Syukuran Aminuddin Amir (mengambil nama raja Banggai), tapi di beberapa maskapai online masih menggunakan nama bandara Bubung, males ngganti kali ya :p

Conveyer Belt searah

Baggage Claimnya skrg udah punya conveyer belt lho, jadi nggak ditumpuk di samping pesawat trus ngambil2 sendiri kaya orang rebutan sembako. Tapi nggak kaya bandara2 lain yg barang2nya bakal muter terus di conveyer belt kalo nggak ada yg ngambil, disini conveyer beltnya searah, jadi klo sampe bawah ga ada yg ngambil bakalan jatoh kebanting ke lantai >_<. So hindari menyimpan barang pecah belah di Bagasi kalo main2 kemari pake pesawat, dijamin ancur.

my lair

– dari tadi ngomongin bandara mulu, kali ini ganti topik ke rumah. Rumah gw skrg udah ganti (lagi), masih bisa ngenalin dari motor dan barang2 gaje di depannya sih tapi ini adalah kali pertama gw melihat rumah yg baru (yeah, udah teramat sangat lama sekali gw menginjakkan kaki kembali di pulau ini). Jadi keputusan ngasih tau orang rumah klo gw mau mudik dan tidak sok2 ngasih surprise adalah langkah tepat, dengan keahlian nyasar gw dan lokasi rumah baru yg nyempil ini bisa dipastikan gw bakal ilang entah kemana kalo mau sok ngasih surprise visit 😐

– Karena udah sering pindah2 dari dulu, kehilangan kamar bukanlah hal yg terlalu mengejutkan buat gw. Yg bikin kaget adalah pas masuk kamar dan melihat foto2  cowo tak dikenal di tembok kamar, bukan foto gw pastinya secara gw jauh lebih keren dari tampang2 tersebut. dan melihat tulisan yg ada di foto2 tersebut, OMG ternyata ade gw fans SMASH *berbusa*

Dan akhirnya setelah puas di Sulawesi, melanjutkan liburan ke pulau Jawa. Surabayaers yg pengen kopdar, seperti biasa contact aja atau tinggalkan pesan dimari 😀

26 thoughts on “hectic holiday

  1. Kehilangan kamar dan fotomu diganti foto anggota Smes, kasian banget sih kamu 😆 *tepuk pundak*

    Kamu masih juga gamau nengokin aku di sini? Aku kan mengharapkan kedatanganoleh-olehmu 😦

  2. Wuih, ceritanya pengelana nih ya, Mas. Hehe….
    Pacar saya juga lagi berkelana nih, sekarang di Makassar. Mudah2an akhir tahun dia mudik ke Jawa, jadi bisa ketemu deh, hehe…. *malah curhat

  3. holly… tulisan kamu seperti biasa, mengocok otak, LOL sayang nggak ada tombol LIKE kayaq yang di fesbuk

    Pesawat pun mendarat dengan selamat diiringi ciri khas penerbangan domestik yg lama tak terlihat : pada sibuk nyalain hape padahal ban pesawat baru saja menjejak bumi ck ck

    LOLOLOL

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s