Tetangga kos menggemaskan


Belakangan ini serasa kembali jadi anak sekolahan lantaran ‘tempat kerja’ yg baru masuknya jam 7 (untung nggak disuruh pake seragam sekalian >_<), masa2 dimana gw butuh memaksimalkan jam tidur kaya gini malah dapet tetangga baru yg ngegemesin. Bukan ngegemesin dalam artian imut tapi ngegemesin dimana gw pengen dobrak kamarnya, nyincang penghunyinya, dibalur tepung bumbu, digoreng kering, dan disajikan hangat dengan irisan lemon (harap maklum, saat ini penulis lagi nungguin ngebuild sambil kelaperan).

 

Kriteria tetangga kos ‘menggemaskan’ menurut gw antara lain :

1. Pasutri dgn 1 kunci

Tipe seperti ini sebenarnya nggak masalah selama mereka adalah pasangan harmonis yg selalu bersama dan tak terpisahkan dalam artian sebenarnya. Tapi jika sang suami sering pulang malam (apalagi pagi) dan ngetok pintu secara kontinu sambil manggil2 ‘ma…. ma…… ma….’ dgn setia gitu akan terasa sangat mengganggu buat tetangga muda imut baik hati yg baru aja merem setelah ngeberesin kerjaan dgn susah payah (baca : saya sendiri).

Saran : Apa susahnya sih bikin kunci duplikat biar ga perlu repot2 ngebangunin istri, apalagi ngebangunin tetangga. Lagian manggil2 setengah berbisik di tengah malam itu terdengar menyeramkan

2. Tukang Dugem dgn Bass Murahan

sebenarnya sih gw nggak gitu masalah sama lagu house music walaupun menurut gw bunyinya monoton, mirip2, dan masuk kategori musik cuci otak (eh masalah dong brarti ya hehehe). Asli gw oke2 aja sama tetangga yg mau dugeman di kamar selama volumenya masih acceptable dan nggak di jam2 kuntilanak ronda.Yg nyebelin dari kategori satu ini adalah dentuman bassnya, bikin dinding (dan penghuni di balik dinding itu tentunya) bergetar >_<, terutama kalo kamarnya tepat di depan dugemers

Saran : bakar bass murahan itu!!!!

3. Artis Sinetron wannabe

Tipe yg satu ini biasanya berwujud ababil anak muda yg sering pacaran lewat hape, ketawa cekikikan ga jelas dan bergelantungan manja di motor depan kamarnya. Jangan tanya gw ngapain dia gelantungan di depan kamar, kok nggak tilpun2an di dalem kamar aja. Bisa jadi dalem kamar ga ada sinyal, ato si doi kangen gelantungan di pohon kaya di habitatnya dulu. Yang kaya gini sih aslinya nggak terlalu mengganggu (malah bisa jadi hiburan ndengerin yg kaya gini pas lagi bosen), yang jadi masalah adalah pas lagi berantem biasanya berisik banget!!! Tengah malem neriakin hape sambil terisa dengan ingus meler itu annoying banget (oke ingus meler itu cuma karangan gw aja, tapi tanpa inguspun tetep nyebelin kan?)

Saran : kalo emang lagi marahan ya ga usah diangkat toh mbak hapenya, apa enaknya berantem lewat tilpun gitu, mending ketemu langsung biar bisa nabok, getok, bacok!!!

4. Party Planner

Masa2 natal dan tahun baru gini identik dengan terompet, kembang api, dan menyambut pergantian tahun dengan keliling kota. Kos2an siย  Party Planner biasanya merupakan tempat berkumpul teman2 ababilnya sebelum mereka berangkat keliling kota. Sayangnya mereka2 ini biasanya nggak sabaran dan keburu ngabisin stok petasannya sambil toet2 dgn beringas. Biasanya sih begitu mendekati jam 12 malam, mereka2 ini udah ga ada energi buat berangkat keliling kota dan ujung2nya lanjut taun baruan di kos2an sambil toet2 lagi kaya bocah epilepsi yang baru pertama kali liat terompet >_<.

Saran : doakan agar2 makhluk2 kaya gini punya rejeki cukup taun depan buat sewa villa di puncak gunung biar bisa ribut2, main mercon, ato main bom sekalian di tempat yg jauh dari pemukiman (at least pemukiman orang yg pendengarannya masih normal)

5. Tuna Rungu yg koleksi weker

Pasang alarm biar nggak telat bangun pagi adalah hal yg wajar. Yg nggak wajar adalah kalo tuh alarm bunyi jam 5 pagi selama lebih dari 10 menit dan gak dimatiin, parahnya lagi 30 menit kemudian alarm kedua(soalnya suaranya beda) ikutan bunyi dgn durasi yg lama juga disusul alarm ketiga sejam kemudian!!!. Gw curiga penghuninya adalah seorang tuna rungu ato emang udah mati di dalem kamar. Sisi positifnya sih gw dan para tetangga jadi bisa bangun kepagian pagi, sisi negatifnya….. ah sudahlah *menghela nafas panjang*

So, apakah kalian punya tetangga menyebalkan kaya gitu? atau mungkin punya varian lain yg lebih “menggemaskan”?

23 thoughts on “Tetangga kos menggemaskan

  1. epic banget kosan nya, penuh warna *eh*

    tetangga juga ada yang tengah malem suka gedor2 pintu sambil teriak2 manggil nama istrinya, gw kira berantem tuh pasangan taunya gak punya kunci

  2. Hahaha…. lucuu…. Sabar, ya ngadepin tetangga yg nggemesin itu…. ๐Ÿ™‚

    Syukurlah tetangga2 di pondokan saya cukup menyenangkan dan bisa saling menjaga sikap. Ya, kami nggak saling mengganggu sehingga bisa hidup damai dan nyaman. Semoga bisa berlangsung seperti ini terus, hehe…. ๐Ÿ™‚

  3. Saran untuk semua masalah: go get your own house in the suburb! don’t ask about money or stuff…. plus bebas bising bunyi kendaraan liwat lagi. \m/

  4. itu kosannya yang campur ya, lebih penuh warna ๐Ÿ˜†
    di saya cewek semua, dan seringnya ada drama orang berantem sampe lempar kursi di teras depan kamar ๐Ÿ˜†

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s