12-12-12


december12

Hari ini kita sudah melewati tanggal 12-12-12, angka cantik yang biasanya bakal digunakan banyak orang sebagai hari spesial entah kawinan, tunangan, jadian, atau mungkin lahiran. Tapi kenapa Mayan Civilization memilih tanggal ini sebagai end of the day? ya suka2 mereka sih benernya ya, lagian belum tentu juga mereka beneran yg ngomong gitu dan bukan konspirasi (terpengaruh berita2 konspirasi). Benarkah hari ini adalah akhir dunia? apakah di tempat mereka timezonenya sama kaya Indonesia dan udah lewat tanggal 12 juga? Terlepas dari itu semua, kali ini gw mau ngomongin sesuatu yang lain.

Saat ini, di luar lagi hujan deras (entah merupakan salah satu gejala kiamat apa bukan :|),dan gw jadi teringat pengalaman gw di Bali ketika hujan deras kaya gini juga. Waktu itu gw dalam perjalanan pulang dari salah satu mall baru di Bali. Seperti biasa, cuaca di Bali sangat susah untuk ditebak. Langit tampak begitu cerah namun tiba2 turun hujan dengan derasnya, dan apesnya lagi waktu itu gw ga bawa payung, cuma bawa helm. Gw langsung berlindung di bawah pohon rindang terdekat, masih ada bulir2 air hujan yg lolos dari rindangnya dedaunan tapi rambut gw tetep terlindung berkat helm (jangan tanya kenapa gw bawa helm waktu itu).

Nah, ternyata waktu itu ada cewe di sebelah gw. kita berlindung di bawah 1 pohon macam di pilem2 drama korea, ga joged muterin pohon kaya di pilem2 india tentunya. Awalnya gw ga gitu merhatiin, tapi si cewe ternyata ngeliatin gw terus. ga pernah liat cowo cakep apa ya. Tapi setelah gw perhatiin, ngeliatinnya kok agak aneh, bukan menatap kagum ato terpesona gitu. Dan ketika secara tak sengaja pandangan kami bertemu (ciyeh)….. si doi malah ambil 1 langkah menjauh!!!. Ah rupanya doi ingin memberikan porsi berteduhnya ke gw karena ga tega liat cowo kece kaya gw kehujanan (anggep aja gitu). Ya karena gw udah bosen juga berteduh, akhirnya gw memutuskan menerobos hujan lewat pantai yg banyak pohon2nya biar nggak basah2 amat. Dan disana terjadi second encounter.

Kali ini bukan mbak2 lagi, tapi mas2. Penampilannya sih kaya beach boys yg biasa berkeliaran di Pantai Kuta jualan aksesoris ke bule2 gitu, tapi yg ini tidak terlihat membawa dagangan apapun. Pertama sih gw ga gitu curiga secara model2 kaya gitu banyak berkeliaran di daerah sini, tapi yg satu ini kok menerobos hujan menghampiri gw. Dan tiba2 nanya “mas2,saya ada barang baru nih”. we te ef, ini dia contoh perilaku yang nggak bener, masa punya barang baru aja cerita2 ke semua orang gitu, udah gitu informasinya nggak jelas pula barang apa yang dimaksud. Yang kaya gini jangan ditiru ya kawans.Tapi kita ambil sisi baiknya aja, mas2 ini termasuk ramah dan mau berbagi informasi pada siapa saja.

Karena feeling ga enak, gw langsung kabur ke jalan besar. basah basah deh daripada ntar gw kenapa2. Nggak sampe 10 menit gw udah basah kuyup kaya orang kehujanan, eh emang iya ya. Sampe di Kuta Square, terlihat banyak bule yg hujan2an. Yang satu ini bukan kehujanan soalnya terlihat jelas bule2 ini lari2 di tengah hujan sambil ketawa2 dan sesekali nendang2 air nyipratin temen2nya. Pas gw lewat, mereka malah ngacungin jempol ke gw dan bilang “cool” (brarti gw beneran keren ya, bule aja mengakuinya), beberapa malah ngajakin gw ikutan maen aer ck ck ck. Perjalanan panjang berikutnya tidak ada event spesial, hanya lari kecil di tengah hujan (udah basah kaya gini sih jalan ato lari ga ada bedanya, mau lewat pinggir ato sekalian di tengah jalan juga sama2 basah).

Keluar dari Kuta Square, gw ketemu orang aneh berikutnya. Lagi asik jalan (nggak asik sih benernya, basah gini). Tiba2 ada mbak2 yg manggil, gw nengok ke belakang dan gw ga merasa kenal sama si pemanggil (tapi bisa jadi kenal kan secara tau sendiri memori gw kaya gimana :p). Entah kenapa waktu itu gw balik badan menghampiri, kali aja si mbak mau ngasih quest ato uang jajan gitu ya :hammer:. Umumnya, yang terjadi setelah ini adalah “mas, ini dompetnya jatuh” ato sebodor2nya “eh nggak, saya manggil pacar saya yg lagi jalan di belakang mas kok”. Eh lha kok ternyata si mbak malah bilang “Massage?”. OMG, betapa mulianya dikau mbak, orang udah jalan jauh dipanggil balik buat ditawarin massage, mbok ya dikasih payung gitu kek >_<.

Akhirnya gw mampir bentar ke centro, bukan berteduh sih cuma istirahat bentar. buat yg nggak tau Bali, jarak yg gw tempuh ini udah lumayan jauh (brp kilometernya bisa dicek di gugel map). Cukup banyak orang yang berteduh nunggu ujan reda di sogo sini tapi kayanya gw cukup unik sih sebagai satu2nya yang basah kuyup dan ngos2an. Reaksi orang2 ini cukup beragam, ada yg cuek2, bisik2 sambil nunjuk2, malah ada 1 keluarga bule yg poto2 bareng gw (dikira artis kali ya). Tapi yang cukup menarik perhatian gw adalah salah satu karyawati yang tampak concern nanya ke temen2nya ada saputangan ato handuk apa nggak buat dikasih ke gw. Oke memang kali ngeliat situasi yang ada saat itu, gw tampak kaya aktor bayaran yg dihire salah satu reality show untuk mencari simpati massa dan orang pertama yang nolongin gw bakal dapet seratus juta rupiah cring cring cring!!!. Nggak lah, kalo ngeliat orangnya sih kayanya dia beneran tulus kok.

Ngerasa nggak enak disitu lama2, gw lanjut jalan lagi (dikit lagi sampe kos, cemungudh!!). Dan akhirnya gw masuk ke event terakhir. Tiba2 saja ada mobil menghampiri gw. Karena udah lelah dengan berbagai event yg ada sebelumnya, gw tetep cuek jalan aja. Jendela kaca depan terbuka dan terlihat seorang bule. “Ah paling juga mau nanya jalan”, gitu gw pikir waktu itu sambil tetep jalan. Ternyata salah, cowo bule itu malah nanya gw mau kemana. Kombinasi ramah dan nggak sopan, gw jawab mau ke Pepito (salah satu supermarket di daerah Kuta) sambil tetep jalan, dan secara tak terduga si bule menawarkan nganterin gw naik mobilnya. Gw liat di dalem mobil ada beberapa bule lagi, kayanya mereka baru pulang (ato malah mau pergi) pesta secara salah satu cewe bule di dalem tampak megang botol bir. Sebuah tawaran yang tak terduga, dan yang cukup nggak biasa waktu itu adalah gw mengiyakan tawaran itu (padahal biasanya gw nggak pernah mau lho kalo diajak sama orang nggak dikenal, ciyus).

Buat yang ngarep bakal terjadi sesuatu yang seru dan menegangkan setelah ini, maaf ya, gw diturunkan di tempat tujuan tak lama setelah itu dan nggak diculik. Moral of the story : masih banyak orang baik di dunia ini,Mulai dari mbak2 yang merelakan tempat berteduhnya, mas2 yang berbagi kabar gembira tentang barang barunya, bule error yang ngajak main air, mbak2 yang nawarin massage, dan semua orang yang gw temui waktu itu hingga yang terakhir bule2 yang berbaik hati nganterin gw walaupun gw bikin mobilnya kotor dan basah (paling mobil rental juga sih jadi ga ngepek buat mereka mau kotor apa nggak wkwk) jadi belum waktunya kiamat. Tapi semisal menurut kalender Maya, ini masih belum tanggal 12 dan kiamat akan terjadi minggu depan juga, see you all in heaven 😀

ps : buat keluarga cemara yang moto gw waktu itu, kalo bisa baca postingan ini, minta potonya dong :p

Iklan

17 thoughts on “12-12-12

    • 21-12-2012 nggak cantik bu, masih mending tgl 20 :D.
      perasaan 21 Des 2012 itu cuma tanggal terakhir di kalender maya ya bu, nggak berarti kiamat. kali aja pas ngeprint sampe sono tintanya abis ato pabrik kalendernya bangkrut gitu ya wkwk.

      waktu itu pake celana non resleting bu, apa gara2 gw pake helm ya? kan biar kepalanya nda basah, ntar pusing2

      Suka

  1. kamu positif thinking sekali… lanjutkan… xDD

    itu bagian ngeiyain tawaran numpang ke orang nggak dikenalnya pernah kejadian juga, nggak tau kenapa diiyain… cewek sih, dan untung emang niat baik, diturunin di tempat tujuan xDD rasanya sempet diposting juga di blog *kemudian iklan*

    Suka

  2. Ping-balik: Kado Imlek Spesial « Intersection of Yesterday and Tomorrow

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s