Kado Imlek Spesial


Hari Minggu kemarin gw jalan2 ke kota naik delman istimewa, niatan awalnya sih mau wisata angkot, naik angkot dari ujung ke ujung dan turun klo terlihat ada yg menarik gitu (cara termurah keliling kota kalo nggak ada tujuan hehe). Namun karena tiba2 turun hujan, akhirnya gw memutuskan untuk turun di depan sebuah mall pinggiran sambil menunggu hujan reda (ngendon di terminal angkot pas hujan itu nggak asik). Mall kecil 5 lantai yang hampir setengahnya didominasi Matahari ini kayanya bisa diputerin dalam waktu sejam-dua jam, cukup lah harusnya buat nunggu hujan reda (kalo masih belum reda ya tinggal beli payung di dalem :D). Yang cukup bikin penasaran waktu itu adalah di ujung eskalator lantai 1 tampak ada 2 orang cewe dengan dandanan menor, yang satu tampak memegang sesuatu di belakang, cengengesan sambil malu2 sementara yang satunya lagi bisik2 sambil dorong2 dari belakang. Gw yang sempet was2 jangan2 mbak2 itu bawa sajam, bom, atau mungkin didorong2 mbak2 satunya untuk lompat dari lantai 1 bisa bernafas lega ketika gw tiba dengan selamat di lantai 1 dan mereka masih dorong2an dan terdengar mbak2 di belakang ngomong “ayo, ayo”. Baru beberapa langkah pergi, terdengar suara GUBRAK!! di belakang

Entah didorong ato gimana ceritanya, si mbak’e ceritanya udah nabrak mas2 yang ada di belakang gw trus ngasih bingkisan kecil berwarna pink. cuit cuit prikitiw, apakah ini salah satu edisi “Katakan Cinta” dan ada kamera tersembunyi di sekitar sini? Entahlah karena gw tetep nyelonong pergi jadi nggak tau kelanjutan kisahnya gimana :p. Belum 10 menit di area mall yang lain gw melihat kejadian serupa, Seorang bapak2 disamperin mbak2 eksentrik (baju kembang2, rok mini pink terang, dan sepatu hak tinggi) yg tiba2 nyodorin bingkisan serupa. Wah bulan februari bikin cewe jadi agresif gini ya, nembak di tempat umum kaya gini. Tapi kok bapak2nya tampak kaget dan bingung kaya ga kenal gitu ya? jangan2 ini yang disebut nembak pada pandangan pertama (opo ae). Hal ini kemudian gw twit dan fesbukin saat itu juga (nganggur banget ya :p).

Biar nggak dikira hoax, gw berniat mengabadikan momen2 mbak2 ini pas lagi in action. Ambil posisi di lantai 4 dimana terlihat jelas beberapa spot lantai2 di bawah ada mbak2 yang stand by di pojokan megang bingkisan tersembunyi di tangannya, siap gw jepret begitu doi beraksi. Lagi asik ngatur2 zoom biar dapet fokus yang oke tau2 ada yg nepok pundak gw dari belakang, kaget dan nengok ke belakang ternyata ada mbak2 dengan kostum terong(baju ungu terang) di belakang gw. Aseli kaget soalnya sblmnya udah scanning area dan nggak kelihatan ada salah satu dari mereka di sekitar sini, bisa mendekat tanpa menunjukkan hawa keberadaan gini sih gw curiga mbak2 yang satu ini adalah Ninja dengan skill kamuflase yang cukup tinggi. Sama seperti rekannya yg lain, gw juga disodorin bingkisan serupa (kali ini warna ungu, kayanya sesuai ama warna kostumnya) yang disebutnya sebagai “kado imlek”. Gw yg masih nggak yakin dengan motif aksi ini menolak dengan halus, biar nggak terlalu mencurigakan, gw pura2 melanjutkan aktivitas gw ngatur2 fokus kamera (pura2nya mau moto mall gitu.Berhadapan sama Ninja gini, gw merasa bakal susah kabur, tar dilempar shuriken). Sang ninja ternyata tidak menyerah dengan penolakan itu dan mencoba sekali lagi “Lho gpp ko, ini kado imlek gratis”.

IMG_20130209_155420

Karena ada yg komen klo gw ga boleh berprasangka buruk, sapa tau memang mau ngasih hadiah dalam rangka imlek tanpa ada maksud tersembunyi, lagian gw sendiri juga pernah bilang masih banyak orang baik di dunia ini jadi kita harus think positive, maka pada akhirnya gw ambil rute “accept the gift” (dikira main game visual novel apa ya). Dalam hati sih masih meragukan ketulusan dan yakin ada modus2 tertentu secara dari pengamatan gw yg dikasih cuma cowo2 yg lagi jalan sendirian, ga pernah narget pengunjung cewe atau cowo yang lagi nggak sendirian ( entah sama keluarganya, sama cewenya, atau sama cowonya :hammer: ). Abis ngasih bingkisan kecil yg dari ukuran dan keempukannya sih sepertinya berisi tisu, gw diajak ke “kantornya” untuk ngisi survey. Gw memasuki “kantornya” (ruangan kecil di lantai 3) dengan jari2 stand by di tombol send facebook dengan pesan “Tolong, gw diculik!!!” seandainya terjadi sesuatu :|. Di dalam ruangan, setelah duduk, gw langsung dikerubungi 3 mbak2 lagi yang akan kita sebut sebagai A (kayanya seniornya, duduk di depan gw sambil bawa form isian), B (si Ninja yg bawa gw kemari, berdiri di sebelah kanan gw), C (kayanya paling muda dan paling SKSD, jongkok di sebelah kiri gw), dan D (posisi di belakang sambil sesekali mijitin pundak gw, ga ketebak umurnya soalnya cuma keliatan tangannya wkwk).

A : *sibuk sendiri sama formnya sambil nyari2 bolpen, tampak gak siap*
B : *SKSD dan mulai nanya2 nama, asal, status, dll dsb. Cuma nama yg gw jawab beneran soalnya sempet lirik formnya ada no KTP, bakal ketauan ntar klo ngasih nama palsu*
A : ini kami cuma mau mendata pak, biar nggak ada pengunjung yang dapet hadiah 2 kali. Bisa pinjam KTPnya sebentar pak?
gw : Program ini yg mengadakan siapa ya mbak? pihak mall atau produk apa gitu? *sambil ngasih KTP gw yg alamatnya palsu. FYI, gw bawa 3 KTP dengan alamat beda2 hehe*
A : oh ini program kado imlek dari sponsor kami, Matahari pak *ngasih KTP gw ke si D untuk di”proses”*. Masnya di rumah suka masak?
gw : nggak, paling cuma masak mi
A : kalo masnya suka masak, kebetulan kami ada produk baru nih mas
gw : ………… *bukannya gw dah bilang nggak*

Selama KTP gw di”proses”, si A mulai mempromosikan berbagai macam produk mulai dari kompor listrik portable hingga penjernih air ke gw sambil disertai demo singkat (beneran masak air di depan gw lho wkwk). Gw sih sok2 merhatiin aja sambil mengiyakan klo kompor yang ga pake gas dan berteknologi touchscreen itu adalah sesuatu yg inovatif berhubung ada air panas yang lagi dimasak di depan gw, klo gw bilang biasa aja atau produk sampah ntar bisa disiram air panas muka gw :p. Sementara itu Si C malah asik mempromosikan diri sebagai mahasiswi semester 5 jurusan Fisika asal Solo dari Universitas X padahal temennya lagi serius demo produk dagangan (gak tau diri banget ya wkwk). Gw sendiri malah lebih asik ngeladenin pertanyaan si C dan ngaku2 sebagai mahasiswa semester 7 jurusan Teknik dari Universitas Y asal Surabaya yang saat ini lagi jalan2 abis selesai skripsi jadi ga gitu merhatiin produk penjernih airnya punya kelebihan apa aja wkwk (ya setidaknya gw tau bisa menjernihkan air lah :p).

Tak lama kemudian si D kembali sambil ngasih KTP gw dan bilang klo gw adalah salah satu dari 25 pengunjung pertama yg berhak atas undian hadiah langsung. Ok, something smell fishy here (bukan si D bau ikan lho ya). Udah mulai curiga sama modus2 kaya gini jadi nggak kaget ketika gw disuruh milih satu dari beberapa amplop tertutup dan ternyata gw menang voucher 1 juta rupiah (mbak2nya tampak kegirangan dan ngasih selamat, sayangnya beberapa dari mereka akting hepinya jelek banget jadi keliatan kalo event itu direkayasa dan meningkatkan kewaspadaan gw).

C : Wah selamat ya mas, traktir kita makan2 dong. Vouchernya bisa diduitin nggak?
A : Nggak bisa, ini ada tulisannya *nunjukin tulisan di voucher*
C : Jadi harus dipake buat beli produk?
A : Ya nggak lah, kalo masnya nggak mau pake juga gpp.
B : Eh ini di bawah kok ada tulisan bonus, apaan ya? *nunjuk stiker di bawah tulisan bonus dan ternyata ada tulisannya kompor listrik*
C : Huaaa, jadi ini udah dapet voucher, masih dapet bonus kompor? *akting lonjak2 gembira part 2*
B : Eh bentar, ini kompor kan baru dijual bulan depan. Masa iya jadi hadiah langsung, sebelum2nya nggak ada lho yang dapet bonus kaya gini
A : taktanya bos dulu ya

Selama kejadian itu gw tetep duduk manis bagai nonton srimulat, si B ama si C masih berisik kegirangan bikin gw ga bisa denger si A ngomong apaan di telp sama “bos”nya. Berhubung gw masih belum bisa baca gerakan bibir, gw cuma bisa nangkep putus2 omongan si A waktu desibel si B ama C sedang dalam titik paling rendah.

A : Iya pak, di vouchernya ada tulisan bonus gitu. *pasang tampang serius*
A : Iya, orangnya masih ada di sini. Iya, bisa,… ok sebentar pak….. ini mas, bos saya mau ngomong *ngasih hape ke gw*
gw : *bengong, gw kira itu pura2 telp wkwk*

Si bos cuma menjelaskan kalo bonusnya gratis, ngasih selamat, trus minta ngomong sama karyawannya lagi. Asli suara si bos sama sekali nggak kaya bos2, ga ada aura wibawa dan ketegasan, gw jadi inget polisi yang biasa muncul di pilem2 Warkop yang biasa muncul akhir2 waktu malingnya sudah diringkus sambil ngomong “Ini penjahat yang sudah lama kami cari2”. Gw curiga yang berperan jadi bos ini orang yang sama wkwk.

A : Jadi ini ternyata bonus yang diberikan oleh sponsor kami ini mas*sambil nunjukin logo Visa, Mastercard, dan beberapa bank lokal*
gw : ???? (kayanya tadi sponsornya matahari, kok sekarang jadi bank?)
A : ini bisa mas bawa pulang langsung setelah menggunakan voucher ini untuk membeli salah satu produk kami
gw : ….. (masih kalem, udah menduga bakal kaya gini)
A : gimana mas, mas bisa beli penjernih air seharga 3 juta ini pake voucher. Jadi cuma bayar 2 juta bisa dapet kompor seharga 6 juta juga. untung 7 juta kan mas?
gw : nggak deh mbak, saya ga minat beli apa2 *minion2nya yang lain mulai resah*
A : Lho syarat pengambilan hadiahnya ini harus menggunakan vouchernya mas
gw : ya ga usah kalo gitu, saya males juga pulang bawa2 barang gitu
A :  ya kan bisa dikirim mas, gampang itu
gw : 2 juta itu banyak mbak, masa saya harus keluar uang segitu buat dapet barang yang saya ga perlu
A : ooo, itu kan cuma contoh mas. mas bisa beli produk lain yang murah, ini misalnya satu set produk kecantikan yang harganya cuma 1.300.000
B : bisa bikin kulit jadi mulus dan putih lho (eh minion lain akhirnya ngebantuin jualan)
C : eh masnya kan udah putih (yg ini masih tetep ga guna, bukan tipe sales)
gw : ….. (seriously? nawarin kompor ama make up ke gw? gak sekalian rok mini?!!)
A : gimana mas? *tatapan penuh harap*
gw : *menghela nafas dan mulai berdiri* Nggak mbak, makasih, saya rela kok nggak dapet hadiah
A : cuma 300 ribu aja nggak mau mas? kan secara logika untung besar dapet produk seharga 6 juta
gw : errr…. *awalnya mau ngasih kuliah singkat soal logika, tapi ga jadi dan mulai beranjak pergi*
A : trus vouchernya gimana mas? cuma bisa dipake hari ini lho
gw : vouchernya buat mbak aja *keluar*

si A terbengong2, si B berusaha agar gw ga pergi (tapi kurang niat sih, pegang2 doang, nggak nggandolin kaki ato apa biar rada sinetron gitu), si C tolah toleh, dan si D anehnya dadah2 wkwkwk.

Demikian pengalaman gw di Tahun Baru Imlek kemarin. Selamat menyambut tahun ular air, yang shio ular harap rajin mandi. Buat yang punya pengalaman serupa (baik yang akhirnya beli atau yang lolos entah dengan cara halus kaya gw atau cara hardcore berantem ama mbaknya ataupun bakar toko, mari dishare) 😀

Iklan

20 thoughts on “Kado Imlek Spesial

  1. ah itu masih aja pake cara gituan yg jualan alat2 mehel, dimana2 ada aja ya

    entah kapan itu pernah digituin jg *digituin? 😐 ” tp ya malesin dramanya kelamaan hehehe tp ya lumayanlah dapet sabun utk nyuci motor gratis 😆

    Suka

  2. Pernah! di Mangga Dua Square… masih inget action lonjak2 kegirangannya waktu amplop tertutupnya ngga bilang “Anda Belum Beruntung” -_-

    Udah gitu di kakiku dipasang alat pijit yang pakai setrum listrik itu, jadi takutnya dihipnotis ama Mbak2nya…

    Tapi aku udah langsung curiga ini fraud, karena dia minta data sensitif, fotokopi KTP ama minta foto berdua. *data -data itu bisa dipakai untuk mewakili diriku urus penarikan dari kartu kredit di Bank.

    Hati-hati!!!

    Suka

    • exactly, saya juga merasa mbak2 itu salah sasaran. Produk yang mereka jual target marketnya harusnya ibu2, dijual ke cowo single innocent kharismatik baik hati dan bersahaja seperti diriku ini mah chancenya kecil 😀

      Suka

  3. Di salah satu plaza di Padang, saya juga pernah mengalami hal serupa, sekitar tahun 2010-an. Dapet hadiah kecil and voucer, trus ditawari produk bla bla bla… Curiga tingkat tinggi. Untungnya waktu itu ndak lagi jalan sendiri.

    Suka

  4. Wkwk.. Ngakak aku. Tapi modus kayak gini emang banyak sih.
    Dulu ibu aku pernah hampir ditawarin promosi2 kayak gitu di mall, tapi untungnya dia ga mau. Salesnya rese lagi, maksa gitu. Ckck..

    Suka

  5. wkwkwk… kekny dulu aku jg prnh dpt begituan di mall.. tp cuma sampe pas srh ambe undian n dpt kompor juga trs karena cuma aku aja yg di tarek ke dalam dan temen di luar terakhir pura2 telp aku jd bisa pk alsan “uda dulu ye.. bos ku da tggu aku di seberang” hahahahah

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s