Me and Mall : Tentang Eskalator & Lift


Mall, sepertinya merupakan salah satu “objek wisata” di daerah perkotaan yang jauh dari yang namanya pantai, gunung, dan lokasi wisata alam lainnya. Buat “turis2 desa” yang udah bosen liat sawah, gunung, dan laut, biasanya tujuan utama mereka waktu “berwisata” di kota adalah mall (bisa dikenali dari aksi foto rame2 di dalam mall). Bahkan gw yang sekolah di salah satu kota besar ,waktu wisata kelulusan SMA ke Jakarta juga yang namanya Mall Taman Anggrek masuk menjadi salah satu lokasi tujuan selain TMII dan Dufan padahal isinya juga gitu2 aja seperti mall yang lain, beda ukuran doang lah. Walaupun gw bukan salah satu penggemar mall (cuma ngemol buat belanja mingguan ato nonton aja pas lagi pengen), tapi banyak pengalaman baru yang gw dapat dari mall sejak kecil hingga sekarang. Pengalaman baru terakhir adalah pertama kalinya gw liat pintu masuk yang muter2 otomatis dan puterannya mayan cepet. Waktu itu sih pengen ngetes kalo gw masuknya mepet2 tuh pintu bakal berhenti ato tetep muter nabok gw dan bikin gw kejepit, tapi semisal nomer 2 yang terjadi kayanya bakal diliatin orang so batal deh eksperimennya (iya gw tau, katrok banget emang).

IMG_20121215_175522
Katanya sih sejak balita dulu gw suka sama mall dimana gw minta ikutan sekolah semacam play group yang ada disana. Sayangnya gw sama sekali ga punya kenangan mengenai hal ini sehingga hal ini sangat diragukan kebenarannya dan gw curiganya sih yang namanya ‘sekolah’ ini cuma tempat penitipan anak buat ibu2 yang hobi belanja dan ga pengen terganggu sama anaknya. Hal paling memorable yg gw inget dari mall adalah tangga berjalan alias eskalator, salah satu lokasi favorit gw di mall waktu SD dulu selain trek tamiya dan arena bom bom car. Kalo eskalatornya lagi sepi, gw hobi lari naik ke eskalator yang lagi turun (bisa dicoba buat yang pengen treadmill tapi ga modal buat ke fitness center), tentu saja kalo ketauan lagi ‘workout’ gini gw bakal dimarahin tapi karena sepertinya gw cukup sering main ginian sih sepertinya waktu kecil dulu gw nggak dalam strict supervision hehehe. Di mall sekarangan sih kayanya gw nggak pernah liat ada anak kecil main game ini (ga yakin dulu banyak yg main game eskalator ato cuma gw aja, kayanya dari dulu gw nggak terlalu aware sama lingkungan sekitar sih :p). Trek tamiya ama arena bom bom car juga ga pernah kelihatan sekarang, entah udah nggak populer ato anak kecil jaman sekarang lebih suka main iPad 😐

Sama temennya eskalator, si lift sih gw nggak terlalu suka. Benda kotak kecil tertutup yang bikin perut terasa aneh pas dia naik turun ini sama sekali ga menarik buat gw waktu kecil dulu dan gw heran kenapa anak2 kecil lain begitu bersemangat minta digendong cuma buat mencet tombol lift, apa serunya sih mencet tombol gitu doang? kayanya lebih seru lari naikin eskalator yang lagi turun ato seluncuran di pegangan eskalator gitu (yang ini sih cuma sekedar rasa penasaran anak kecil aja, ga pernah nyobain). Selain itu, gw dulu juga sempet ada pengalaman buruk sama yang namanya lift.

Nggak sampe segininya sih

Nggak sampe segininya sih

Seperti biasa, waktu itu gw lagi jalan2 ke mall sama ortu dan entah karena lagi musim liburan ato apa, mallnya waktu itu rame banget (gw kayanya belum sekolah waktu itu, ato baru masuk TK gitu, udah lupa2 inget). Sebagai anak kecil yang aktif dan ceria sih gw langsung lari masuk ketika pintu lift terbuka. Sayangnya…….. gw nggak nyadar kalo ortu gw nggak ikut masuk dan baru ngeh ketika pintu lift tertutup. Nah, karena nggak ngerti harus ngapain, waktu itu gw diem aja menanti pintu lift terbuka kembali biar gw bisa keluar (masih innocent, ga tau cara kerja lift. semua pencetan itu terlihat sama. Alien stuff :p). Nggak lama kemudian, DING!!!! pintu lift terbuka dan gw keluar sambil tersenyum lega :D. Tapi kok kayanya ada yang aneh, tadi di luar nggak kaya gini bentuknya, siapa orang2 ini? Toko di depan ini kok bisa berubah? Apakah gw masuk ke dalam worm hole dan keluar di dimensi waktu yang berbeda?!!! (yang terakhir itu ngarang, nggak kepikiran sampe kaya gitu). Kejadian selanjutnya sih gw nggak gitu inget gimana ceritanya, samar2 sih kayanya nangis ato mungkin diem bengong, yang pasti in the end gw bisa berkumpul lagi sama ortu gw. Ya intinya sih sejak saat itu gw jadi lebih hati2 sama yang namanya lift (tapi sama eskalator sih masih urakan hahaha)

18 thoughts on “Me and Mall : Tentang Eskalator & Lift

  1. Aku sampe sekarang juga masih norak Tam sama si pintu berputar. Tempat yang bikin aku nggak selo sekarang ini cuma butuh kepleset buat nyampe mol. Pun masih terus aja norak kalo lewat pintu itu.. ohohohoh..

    Naik lift paling seru itu pertama kali di Museum Bank Mandiri, Kota. Pintu masuk lift-nya kaca. Jadi bisa ngebayangin yang iyes iyes siapa tau ada dedek kecil pucat tiba-tiba keliatan :p

  2. Yang paling inget itu waktu tangga berjalan baru pertama ada di kota Put, tam.
    Maklum, biar namanya ibukota propinsi, jaman dulu kala, tetap aja kota tercinta Putri itu masih rada lambat perkembangan hi technnya.
    Jadi, begitu ada mall dengan eskalator, semua orang berbondong-bondong ke sana, bukan untuk belanja, tapi untuk naik eskalatornya.. he.. he.. 😀

  3. Aduh, aku malah sampe sekarang belum pernah ketemu pintu berputar, selalu kagok naik eskalator & lift yg guncangannya terasa keras. Parno aja lagi di atas eskalator/dalam lift tiba-tiba gempa. Duh..

    btw, jangan-jangan pas keluar lift kamu sebenarnya nyampe ke Narnia, Tam.. 😆

  4. Aku lumayan suka pintu berputaaaaar. Meskipun pernah karena sambil bengong, malah jadi muter keluar lagi 😛

    Eskalator juga suka. Yang kurang suka itu sama lift di gedung yang tinggi banget, kadang bikin telinga sakit soalnya 😦

    • wah sama, waktu itu saking terpesonanya sampe muter keluar lagi hahaha.
      tapi karena diliatin orang, pura2 ga jadi masuk, moto pintu berputarnya (gambar pertama di atas) trus masuk lewat pintu masuk lain =))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s