Tayangan Anak, Kekerasan, Mistis, dan Seks


Baru saja baca berita konyol tentang tayangan anak yang menurut KPI mengandung unsur kekerasan, salah satunya adalah SPONGEBOB!!!, bahkan salah satu animasi legendaris kena sanksi yaitu Tom & Jerry :)). Entah ini berita beneran ato becandaan aja secara detik kadang emang suka ngasal kalo nulis berita, tapi masih banyak pihak yang menyalahkan film animasi,game serta komik yang ‘mengandung unsur kekerasan’ ini mengakibatkan anak2 mereka jadi ‘brutal’ dan mungkin berpotensi jadi penjahat. Hal ini cukup membuat saya bingung kenapa Ortu kaya gini ngasih anaknya main Angry Bird yang juga mengandung kekerasan (ngelempar burung ke babi sampe bonyok2 gitu), lebih bingung kenapa tuh anak TK jaman sekarang udah main iPad sih benernya wkwk (maklum dulu waktu TK ga melek teknologi, paling banter main lego, kenal gimbot pas SD).

Pandangan yang menganggap game, animasi, dan komik adalah “barang anak2” sebenarnya sudah keliru sih, banyak dari hal2 ini yang di negara asalnya memang dikategorikan konsumsi remaja (bahkan ada yang dewasa), cuma para Orang Tua di Indonesia saja yang sepertinya tidak (atau tidak mau) peduli dan tetap membiarkan anak2nya walaupun banyak dari benda2 ini yang secara jelas memberikan logo 18+ atau R di kemasannya (and you still blame the products? shame on you, Ignorant Parents). Lagian menonton anime Shounen yang ada adegan tarung2nya juga harusnya nggak otomatis bikin anak anda jadi suka berantem dong, sama seperti nonton CSI nggak otomatis bikin anda jadi investigator handal atau ngasih anak anda main Sim City dan taun depan tuh bocah udah bisa bangun rumah sendiri. Cobalah perhatikan lingkungan tempat anak anda tumbuh sekarang (paling nggak keadaan rumah tangga anda sendiri), apakah anda sebagai Orang Tua suka berantem? Kalo si anak nakal dipukul/sentil/jewer/apalah? pembantu ada salah dipukul/tendang/setrika/cambuk? Atau mungkin si anak ga boleh nonton Naruto karena ada berantemnya tapi si Bapak suka nonton WWF sambil teriak2 “hadjaaar!!!, getok palanya pake meja!!!” dan si Ibu kalo nonton sinetron suka berapi2 sambil komentar “duh si A jahat banget deh, harusnya yang kaya gitu ditabrak mobil aja”. Kalo semua di atas jawabannya adalah iya…… yeah rite, buah hati anda suka “ringan tangan” itu gara2 Spongebob, anda sungguh orang tua yang cerdas hehehe

Selain itu, sebagai orang tua seharusnya anda meyakini bahwa anak anda itu punya yang namanya OTAK dan mereka tidak akan meniru tingkah laku Jerry yang nabokin wajan ke muka Tom, ato pas main kejar2an sama temennya mencoba menghentikan dengan menjatuhkan batu besar sebagaimana aksi Coyote dan Road Runner. Well, setidaknya seingat saya tayangan Looney Toons taun 90an yang saya tonton waktu kecil dulu tidak ada disclaimer “Dont try this at home” dan saya ga pernah liat ada anak2 di lingkungan saya yang mraktekin apa yang mereka tonton. Bahkan walau masih imut2 SD gitu saya cukup paham kalo “orang bisa jalan di udara dan melawan hukum gravitasi asal nggak liat ke bawah, pas nyadar trus liat bawah baru jatoh” itu cuma ada di film2 dan nggak beneran. Nggak tau lagi sih kalo intelegensia anak jaman sekarang berbeda sama anak angkatan saya dulu :p

Setidaknya, saya adalah produk nyata dari anak kecil yang tontonan, bacaan, dan mainannya diwarnai kekerasan dan kini sudah tumbuh besar dan tidak jadi seorang penjahat, bahkan pengalaman tawuran aja nol. Pukulan terbanyak yang saya lakukan hanyalah pada lemari dan itupun dibantalin dulu biar nggak berisik mengganggu tetangga (dan bikin tangan sendiri sakit tentunya). Berikut list tontonan, bacaan,dan mainan saya yang pasti kata KPI sekarang mengandung kekerasan dan pornografi :

– Doraemon : kekerasan karena Giant suka mukulin Nobita, dan pornografi karena Pintu Ajaib sering nyasar ke kamar mandi Shizuka
– Donal Bebek : pornografi karena donal ga pake celana, dan kekerasan yang mewarnai setiap lembar ceritanya
– Warkop DKI : pornografi dengan bikini di setiap filmnya yang selalu ada adegan pantai, dan tentu saja komedinya penuh kekerasan
– Si Komo : pornografi, jangankan celana, semua tokohnya gak pake baju sama sekali. di beberapa edisi ada adegan mukulnya juga
– Batman 90an : pake celana dalem di luar dan walaupun mukulnya ga terlalu keliatan karena tulisan POW BAM WHAK gede yang selalu menghalangi itu, tetep aja kekerasan kan ya

duh udah jam segini, kalo mau diterusin bisa jadi setebel buku TA sih ini. kapan2 ajalah kalo ada waktu (baca : kalo inget dan ga males), udah waktunya pulang šŸ˜€

13 thoughts on “Tayangan Anak, Kekerasan, Mistis, dan Seks

  1. Ping-balik: Anime Review : Attack on Titan | Intersection of Yesterday and Tomorrow

  2. Muhahaha ini diskusi panas jaman gw SMP. Hoho sebodo amir mau KPI bilang tu anime en kartun begini begono, gw sama temen2 gw dulu malah ketawa-ketiwi nanggepinnya. Kalo orang tua ga mau anak2nya nonton anime ato kartun yang kayak gitu ya jangan beli TV, jangan pula beliin tablet ato hape ato game console apalagi ngasih uang jajan yang cukup buat anak tiap minggu beli dvd game ato manga. Ckckck orang jualan kok disalahin, yang salah tuh yang konsumsi. šŸ˜€ šŸ˜†

    • lucunya sih para ortu biasanya nggak peduli anaknya nonton apa (bahkan biar dikasih rating 17+ sekalipun kalo dimata mereka itu kartun juga kayanya bakal dibiarin), tapi begitu ada berita gono gini langsung deh pada ribut dan nyari kambing hitam kenapa anaknya bengal dan ‘ringan tangan’.

      padahal sinetron2 yang ada sekarang juga banyak adegan kekerasan ya mulai dari tabrak mobil, racun, ato hal2 negatif macam kehidupan super glamor ato sekedar bullying. gw yang dari kecil hobi main game fighting, baca komik berantem, dan nonton kartun penuh adegan mutilasi dan kekerasan macam looney tones dan tom & jerry ga pernah tuh mempraktekan di dunia nyata ngejatuhin batu ke kepala temen, lempar garpu, setrika, dan perabot lainnya :p

      • ckckck bayangin aja kalo setiap abis nonton ato baca produk yang mengandung unsur kekerasan terus dipraktekkin, kira2 tiap hari beli perabotan berapa lusin ya? kayaknya ortu musti belajar lagi jadi anak kecil biar ga ngaco soal beginian. XDXD

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s