Hari Pendidikan Nasional dan Demo


Kemarin, 2 Mei 2013, adalah hari pendidikan nasional. Mungkin banyak orang (atau cuma saya) yang tidak ingat sama hari yang satu ini kalo nggak baca berita. Waktu SD dulu aja sering ketuker antara hari pendidikan nasional 2 Mei dengan hari kebangkitan nasional 20 Mei (yang ini apalagi, kayanya cuma anak SD yang masih inget). Lalu apa yang dilakukan di hari pendidikan nasional?

1. Upacara

yang ini mungkin dilakukan di beberapa sekolah. Upacara bendera trus abis gitu pulang, anak sekolahan mana yang nggak seneng :D.

2. Beraktivitas seperti biasa

hampir kebanyakan orang termasuk anak sekolahan sepertinya dapet yang ini, pegawai kantoran tetep kerja, sopir angkot tetep ngetem. Nothing special lah, biasanya pada gak nyadar aja sih kalo 2 mei ini hari pendidikan nasional.

3. Demo

Mungkin nggak mau kalah sama para buruh yang demo pada tanggal 1 mei kemarin, besoknya mahasiswa ikutan demo seperti yang satu ini. Saya penasaran aja sih kenapa para agent of change ini demo dengan aksi standar blokir jalan dan bakar ban segala padahal asepnya bisa bikin polusi udara, mengganggu orang2 sekitar, pokoknya gak ada bagus2nya deh. Lebih menyedihkan lagi karena sampe terjadi bentrok dengan aparat kepolisian dan tuntutan demonya menurut saya agak2 gimana gitu :p.

Icon Pendidikan Nasional

Icon Pendidikan Nasional

Pendapat pribadi saya terhadap 2 tuntutan pada aksi demo menurut berita ini :

Pendidikan Gratis Sepenuhnya

well, walaupun terdengar mulia tapi saya nggak sepenuhnya setuju sama ide yang satu ini. Di negara maju aja ada yang namanya student loan agar setiap warga berkesempatan menuntut ilmu setinggi mungkin, tapi ini nggak gratis cuy. Kalo udah pinter, lulus, dan kerja ya sejatinya yang namanya student loan ini harus dibayar. Cukup fair sih menurut saya, ada timbal baliknya dong, di dunia ini nggak ada yang gratis bung, pipis aja bayar gopek :p.

Di Indonesia sendiri juga banyak beasiswa kan? Hal ini seharusnya bisa dimanfaatkan oleh para mahasiswa yang kurang mampu dan para mahasiswa berprestasi. Tentu saja ini ada syaratnya, surat keterangan tidak mampu dan prestasi akademik yang bagus tentunya. Cukup masuk akal kan dikasih beasiswa maka harus menunjukan prestasi dan membuktikan dia layak dapat kesempatan itu. Percuma aja dikasih beasiswa tapi sering bolos kuliah, ujian nggak ngerti apa2, kerjaannya kalo nggak pacaran, abuse internet kampus, ato demo (eaaaaa).

Dan yang terakhir kenapa saya nggak sreg kalo sepenuhnya digratisin…… kuliah bayar mahal2 aja banyak yang nggak niat kuliah, apalagi digratisin!!! Sesuatu yang kita dapatkan dengan susah payah membuat kita bisa lebih menghargainya. Motivasi saya sendiri agar cepet lulus waktu kuliah dulu ya biar nggak keluar duit banyak2. Coba kalo gratisan, palingan juga saya lama2in biar bisa manfaatin fasilitas kampus (internet kenceng dan gratis, cari easy money jadi asdos, cari uang jajan lewat beasiswa, tempat tinggal gratis di HIMA ato lab, ato sekedar ngecengin junior).

Penghapusan sistem drop out di kampus

Wah yang ini mah lebih gila lagi menurut saya. Drop out itu ada alasannya bung, nggak mungkin kan situ di DO gara2 alasan konyol macam ngegembosin ban motor rektor atau nyolek istri dekan :p. Alasan DO sih biasanya karena sang mahasiswa melakukan tindakan kriminal (jadi bandar sabu misalnya) yang kayanya pantes di DO >:). Atau masa studinya sudah melebihi batas maksimal (biasanya lebih dari 14 semester). Untuk yang terakhir ini patut dipertanyakan kenapa udah 7 taun kuliah masih nggak lulus2. Kebanyakan sih karena anaknya nggak niat kuliah aja sih (lebih sering di kantin daripada di ruang kuliah misalnya :p), dan kebanyakan sih kuliahnya ditelantarkan karena keasikan kerja (sebagian besar mahasiswa yang kerja sambilan dan ngerasain enaknya pegang uang sendiri biasanya jadi keasikan dan ujung2nya males kuliah, termasuk saya sendiri :p).

jadi combo kuliah gratis dan nggak ada DO akan menghasilkan kampus yang penuh dengan mahasiswa yang dibiayai oleh negara. Menurut saya sih lebih baik menambah jumlah penerima beasiswa untuk mahasiswa kurang mampu, tentu saja harus mempertanggungjawabkan dengan kuliah sebaik2nya dan melaporkan hasil akademisnya tiap semester demi kelangsungan beasiswa ini. Student Loan dimana semua orang punya kesempatan sama untuk mendapatkan pendidikan dan pekerjaan dimana setelah itu bayar balik pinjamannya (biar nggak dapet gratisan trus kabur, masa mau enaknya doang :D), atau mungkin program Alumni dimana Alumni yang sudah sukses akan membantu membiayai kuliah mahasiswa lain, dan nantinya setelah mahasiswa yang dibiayai ini lulus dan jadi sukses juga, akan mengikuti jejak pendahulunya dengan turut membantu mahasiswa lain yang kurang mampu (macam MLM gitu lah kira2, sekalian menjaga hubungan almamater) :D.

Demikian opini saya, jika ada yang kurang setuju mari dibicarakan dimari, jangan blokir jalan dan bakar ban di depan rumah saya 🙂

21 thoughts on “Hari Pendidikan Nasional dan Demo

  1. Di bulan mei ada dua hari nasional untuk Indonesia yaitu hari pendidikan nasional dan hari kebangkitan nasional.
    Ada satu hari dibulan mei yang dilupakan tapi tiap tahun diperingati yaitu hari buruh. Kalo nggak salah demo buruh ini yang melengserkan presiden Soeharto tahun mei 1998 hingga pecah kerusuhan. Sangat setujuh dengan postingan ini. 🙂

    • hari buruh 1 Mei itu bukan hari nasional, tapi internasional :p. Ntar gimana ya nasibnya setelah jadi hari libur nasional. I mean kalo suruh milih masuk kerja ato demo kayanya lebih banyak yang milih demo, tapi ntar klo milih antara demo ato liburan ya kayanya mending liburan ya nyantai2 di rumah sama keluarga ato jalan2 ketimbang ikut long march panas2 :p

  2. Sebenarnya.. pengin sekali ada pendidikan gratis… Setidaknya sampai SMU…
    Walaupun mungkin ini masih agak sulit, ya…
    Tapi memang, pemberian beasiswa bisa memaju daya kompetisi mahasiswa… Untuk menjadi pribadi yang lebih baik dan mengeksplore diri secara lebih…
    Khawatirnya kalau kita tidak punya sifat kompetitif.. SDM kita yang melimpah ini nantinya menjadi kurang profesional… IMHO, sih.. ^_^

    • bisa aja sih benernya gratis tapi takutnya tidak membentuk mental yang baik (mentang2 gratis jadi nggak niat sekolahnya, nothing to lose) dan menurut saja sendiri, subsidi, dana bantuan, dan hal2 gratis lainnya bisa membuat manusia melupakan semangat “berusaha untuk mendapatkan sesuatu” dan lebih ke “just ask (minta,protes, demo, ngancem, ngemis,melas) and it shall be given”.

      Gimana bangsa ini bisa maju kalo orangnya gitu semua, tul nggak? not everything will be given to you in a silver plate, isn’t it 😀

      • Iya.. itu bener…
        Kita juga harus belajar bekerja keras bukan hanya menghargai biaya yang kita keluarkan untuk sekolah tapi juga untuk membentuk ‘jiwa tahan banting’ ke depannya.. ^_^

        • betul sekali, mendapat sesuatu dengan usaha dan jerih payah sendiri itu nilainya lebih ketimbang dikasih sama orang lain :D.

          kan kalo atas usaha sendiri brarti bisa diulangi lagi terus menerus biar dapet lebih, practice makes perfect. Kalo dikasih orang trus ngarep dikasih lagi terus menerus biar dapet lebih mah, nggak tau diri -_-

  3. Ko, sekarang mah susah kali mau ngenet gratis. Kampus gw pelit tuh, wifi jarang bisa konek ke laptop gw dan kebanyakan kasus malah jadi korban NET.cut anak IT. Yasutralah akhirnya yang dulu walopun kuliah masih mulai dua minggu lagi gw udah rajin bener ke kampus, sekarang boro-boro. Jangankan biayanya gratis, wifinya pun kayaknya mau dibuang tuh predikat gratisnya huhu.. #curcol. Gw ga suka demo, orang ngajak demo gw malah molor di rumah. 😛 Orang yang kerja tuh malah sasaran empuk, tugas gw yang bikinin tarifnya 2 kali lipat hoho… Jadi anak kuliah yang penting bisnis mana yg menunjang biaya tiap hari, ga bisa kerja ya ngerjain orang #upss hahaha.. >:D

    • kampus gw dulu malah nggak ada wifi, biar ada juga gw ga punya laptop sih jadi ga masalah juga ga ada gyahaha. tapi gw dulu rajin ngampus semester awal doang sih ngejar sks, semester akhir dah jarang ngampus hehe, ngambil matkul yg nilainya dari tugas ama ujian dan dikit jumlah pertemuannya aja biar bisa sambil kerja :p

      banyak sih gw liat di kaskus yg ngemis2 minta dikerjain tugas (sayangnya cuma ngemis doang, males keluar duit jadi cukup kasih hint aja males ngebikinin). Level TA aja mainnya, berani bayar kalo ini mereka 😀

  4. Pendidikan gratis dan DO dihapuskan???
    *ehem* jadi, seyah idem banget deh sama argumen yang Om Tama berikan. Untuk menambahkan, sejauh yang saya lihat ide memberi pendidikan gratis itu banyak efek negatipnya dibanding positif.
    Sekolah itu butuh biaya operasional, dari mana biaya itu di dapatkan kalau tidak ada uang masuk?
    Tuntutan masyarakat, sekolah dengan fasilitas bagus, untuk menyediakan fasilitas bagus, butuh dana. Kalau sekolah gratis, dana dapat dari mana?
    Dari pemerintah? Pemerintah itu dananya dari mana? Dari masyarakat juga kan? Sementara pemerintah itu tidak hanya untuk pendidikan, masih banyak sektor lain yang butuh perhatian dana pemerintah, rumah sakit misalnya. Jauh lebih baik dana itu digunakan untuk menolong orang sakit, dari pada dihamburkan untuk sekolah gratis yang mana benyak dari siswa nya yang ngak niat-niat banget sekolah.

    Sekali lagi idem banget deh sama argumen di atas, Students loan itu mestinya juga mulai ada di sistem pendidikan Indonesia. 😛

    • well, concern utama saya sih bukan soal biaya. Untuk biaya operasional dan gaji guru sih harusnya bisa dengan alokasi dana program pendidikan gratis ini dari pemerintah. Pendidikan gratis kalo dimanfaatkan dengan baik, tepat guna dan tepat sasaran sih saya oke2 aja, sayangnya saya ragu akan hal ini seperti yang saya jelaskan di postingan ini :p

      yang gratis2 dan nothing to lose itu bikin manusia merasa ini hal yang…. meh, nggak usah jauh2 lah, saya sendiri semisal ada kursus atau workshop gratis kemungkinan besar akan daftar tanpa ekspektasi yang tinggi. Semisal ternyata materinya ngebosenin ato nggak nyantol di otak ya tinggal pulang aja (at least dapet snack sama sertifikat/merchandise gitu biasanya), hari H tiba2 males berangkat juga tinggal nggak dateng tanpa penyesalan.

      beda jika kursusnya berbayar (apalagi mahal), pasti saya akan pikir2 apakah kursus itu benar2 saya butuhkan, setimpalkah hasilnya dengan uang yang saya keluarkan. Materi terasa ngebosenin pasti akan berusaha sekuat tenaga tetap fokus biar nggak rugi, nggak nyantol di otak pasti gw kejar terus trainernya dan dicecar pertanyaan sampe gw ngerti. hari H tiba2 males? bah, hujan badaipun pasti gw bela2in berangkat. Terlihat jelas kan beda gratisan sama bayar dalam membentuk motivasi seseorang 😀

  5. Wkwk.. Kalo gw maennya di tugas presentasi. Rata2 temen2 gw selalu punya problem klo mau bikin skrip presentasi, katanya bingung mau ngomong apa jadi akhirnya gw bikinin. Dikiranya susah padahal mah ga gitu2 amad, tapi gw minta bayarnya lumayan hohoho.. Emang enak kalo ga banyak yang fluent englishnya jadi gw langsung kejar setoran aja muhahaha *evillaugh* 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s