Lebaran 2013


Sebelum pernak-pernik lebarang berubah semua jadi aksesoris merah putih tujuhbelasan, saya ingin mengucapkan Selamat hari raya Idul Fitri bagi semua blogger dan reader yang merayakan. Mohon maaf lahir dan batin πŸ˜€
Jika ada tulisan saya yang menyinggung, itu adalah sebuah kesengajaan dan berasal dari lubuk hati terdalam (masa nggak sengaja nulis, stupid excuse itu) πŸ˜€

Ini adalah lebaran pertama saya di tempat baru, dan seperti biasanya, saya nggak ikutan tradisi mudik di waktu lebaran karena males bermacet2 di jalan dan harga tiket meningkat drastis di musim lebaran. Jika biasanya saya ikutan puasa untuk menghormati rekan2 kerja yang lain (benernya sih males keluar cari lunch sendiri, nebeng is the best :D), tahun ini saya nggak ikutan puasa karena semua rekan kerja di ruangan tempat saya bekerja nggak ada yang puasa (total cuma 8 orang sih :p). Selain itu ternyata warung2 disini tetap buka seperti biasa selama bulan puasa, jadi nggak ada bedanya dengan hari biasa dan malah bisa dibilang hari2 bekerja selama bulan puasa ini jadi jauh lebih indah karena :

1. Request turun drastis
Walaupun di hari biasa juga nggak gitu banyak, biasanya seharian cuma ada 3-4 request beneran ke nomer extension ini.Sebagian besar request adalah false alarm yang bisa disolve dengan jurus “bentar saya cek dulu” atau teknik hening beberapa menit diikuti dengan “tolong dicoba lagi”, jika ybs call lagi karena masih nggak bisa baru beneran dicek hehe. Di bulan puasa ini jumlah request beneran nyaris mendekati nol, dengan kata lain nggak ada yg call balik (jumlah false alarmnya aja turun drastis) :D, entah karena lagi puasa jadi lebih sabar dan teliti dalam bekerja, atau saking lapernya jadi pasrah walaupun masih nggak bisa tapi males call lagi dan memutuskan dipending sampe lebaran :poye

2. Asupan meningkat
jika biasanya mulut ini kerjanya ngomong, di bulan puasa ini lebih banyak ngunyah. Coffee break di pantry makin lama karena bosen di depan layar dan lebih memilih menikmati pemandangan luar ditemani secangkir kopi susu :D. Sorenya juga ada tajil, pengalaman kuliner yang menarik secara cukup banyak jajanan yang saya nggak tau namanya (eat first, think later). Semoga kadar gula masih nggak melebihi batas normal waktu medcheck bulan depan ntar :pray:

tajil

3. Kebebasan berekspresi
Walaupun biasanya juga saya menghabiskan sebagian waktu kerja dengan browsing2 nggak jelas, tapi saya masih cukup tahu diri untuk nggak melakukan tindakan ekstrim macam nonton pilem ato main game full screen di jam kerja (kalo vidclip ato aktivitas game ringan 10 menitan gpp lah). nah H-7 lebaran kemarin, saya nyaris sendiri di kantor (kanan kiri belakang hanya berisi kubikel2 kosong). Mau ngaso di pantry juga dah bosen dan akhirnya daripada bengong maka sayapun menghabiskan 4 Serial dalam seminggu sambil donlot Serial baru (in the end nggak terlalu ngefek sama space HD sih >_<)
unsure

Nah masalah mulai muncul menjelang lebaran, hari jumat sudah nggak ada warung buka dan karena situasi selama bulan puasa yang nggak seperti bulan puasa, saya benar2 lengah dan kurang persiapan. Kardus ransum darurat hanya menyisakan 2 bungkus mi instan yang langsung ludes buat makan siang >_<. Akhirnya bawa pulang jatah susu sekardus dari kantor buat jaga2 biar nggak mati kelaparan selama lebaran (tidak lupa ta’jil triple buat dinner hari itu, daripada mubazir toh dah banyak yang mudik hehe). Sabtunya, sesuai dugaan nggak ada satupun warung yang buka, taxi nggak ada yang lewat seharian, driver yang biasa dipanggil buat nganter2 juga mudik. Minum susu seharian hanya efektif buat bayi, nggak bikin kenyang, cuma bikin kembung. Di momen2 seperti itu muncul berkah lebaran, dapet kiriman lontong sama opor dari penjaga kos sebelah walaupun bukan penghuninya (malah sering numpang donlot secara biadab kalo inet di tempat sendiri lagi lelet :p). Kayanya asik juga ya punya kosan yang ada penjaganya gitu πŸ˜€

oye

Surviving lebaran with McRonalds and Sentucky Fried Chicken, moga kolestrol nggak naik. Saatnya puasa junk food sebulan nih untuk menyeimbangkan kondisi dompet tubuh

7 thoughts on “Lebaran 2013

  1. lebaran memang menyisakan persoalan pelik buat urusan mengisi perut bila dapur sendiri belum aktif πŸ˜† saya musti muter-muter ga karuan hanya demi nyari warung yang masih buka kala itu

  2. πŸ˜†
    Menjelang lebaran dan beberapa hari setelah lebaran load kerja saya malah meningkat, sampe-sampe ga sempat cek stok, apalagi nonton serial. Ehh.. sekarang malah gandrung Running Man *curcol*

    Di sini memang susah nyari warung makan yang buka, dan restoran fastfood penuhnya ampun-ampunan apalagi pas makan siang sampe malam. Kalo di Padang dulu lebih susah lagi. Kaepce-nya siang-siang ikutan tutup. Akhirnya pas ga puasa mengandalkan mie gelas, biskuit dan kopi. Untung eike tipe penimbun makanan sejati.

    btw, opornya enak ga tam? Kebbanjiran parsel kue kering juga?

    • wah udah lama ga liat aksi jae suk, jadi kangen pengen nonton RM lagi (alesan, pengen liat ji hyo aja aslinya)

      opornya enak (entah beneran enak ato karena lagi laper aja:p). ga ada parsel tapi pas balikin piring diajak ngobrol di depan toples2 nastar, kacang, melinjo, dan sepiring bolu. mayan lah πŸ˜€

  3. Biar kata lebaran udah lewat dan kue2nya pada habis semua, masih dalam bulan syawal saya mau mengucapkan Selamat Idul Fitri 1434 H.. Mohon Maaf Lahir dan Batin

    Mestinya ente itu beli mi instan 1-2 kardus untuk stok lebaran, makan mie terus biar rambut keriting/kribo πŸ˜›

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s