Driving101 sebelum praktek NFS di jalan


Pagi ini, update berita dari status salah satu tukang poto keliling tentang kecelakaan lalu lintas yang melibatkan salah satu anak artis (buat saya nggak penting, tapi kayanya ini yang bikin jadi berita heboh). Bocah 13 tahun nyetir mobil tengah malem di jalan tol, menabrak pembatas sampai keluar jalur dan menyebabkan kecelakaan yang merenggut 6 nyawa, membuat saya bertanya2:

– Kok bisa bocah 13 taun bawa mobil sendiri
pertanyaan yang sama ketika melihat anak TK main iPad di sekolah, apakah definisi “Sayang Anak” sudah sampai ke level membelikan apapun yang diminta anak? Menurut saya sih sah-sah saja ngajarin anak bawa kendaraan sendiri sejak dini, saya sendiri diajari nyetir motor di usia yang tidak jauh berbeda. Tapi apakah itu berarti membiarkan sang anak bawa kendaraan sendiri dengan bebas?
Tapi ortu jaman sekarang kayanya malah bangga sih kalo anaknya bisa melakukan sesuatu di usia dini macam “masih SD sudah bisa bawa mobil sendiri”, atau “baru 13 tahun udah bisa bikin mati 6 orang”.

– keluar rumah tengah malam
Sebelum mempertanyakan gimana ceritanya kok bisa sampe nabrak pembatas jalan? (ngantuk karena jam segitu harusnya udah cuci kaki dan bobo, ato mau ngerem tapi kakinya nggak nyampe?). Saya lebih bertanya-tanya kok bisa si anak bisa berkeliaran di Tol jam segitu? ortunya nyadar nggak tuh si anak kelayapan tengah malam?

– Petugas tolnya ngapain??!!
cukup ngomongin ortunya, ini kejadiannya di jalan Tol yang seharusnya di gerbang tol ada penjaganya. kok bisa tuh bocah lolos masuk tol dengan mudahnya? Ah tapi ini di Indonesia sih, jangankan petugas tol. pak polisi di jalan ngeliat anak SMP berseragam naik sepeda motor bertiga ga pake helm ya cuek2 aja tuh padahal triple kill pelanggarannya. di bawah umur, otomatis harusnya belum punya SIM. naik motor bertiga. dan ga pake helm. bisa jadi motornya curian yang (bisa dijadiin pelanggaran keempat), atau anak SMP di tengah itu sebenarnya lagi diculik sama 2 temennya (bisa jadi pelanggaran kelima), atau mereka abis bunuh orang dan lagi dalam perjalanan buang barang bukti dengan kepala korban tersimpan di jok motor (pelanggaran keenam, kasus pidana berat). Bayangkan, cukup memberhentikan si motor dan interogasi ringan, ada kemungkinan sang polisi mengungkap kejahatan besar. Tapi nggak, polisinya lebih milih memberhentikan bule yang naik motor matic sendiri dengan mengenakan helm tapi nggak pake baju (true story)

Ya sebelum kita ngejudge orang lain, lebih baik kita interopeksi diri sendiri dengan melakukan hal2 kecil seperti
1. Parkir pada tempatnya
no parking

Hal remeh, tapi peraturan seperti ini sekarang seolah sudah tidak ada artinya. Gambar di atas adalah pemandangan umum yang ada dimana2. tanda “Dilarang membuang sampah disini” juga sudah banyak yang jadi TPS, memang mental masyarakan kita ini tidak takut menghadapai tantangan kok ya 😀

2. Gunakan pelindung kepala yang benar saat naik motor

pelindung kepala yang benar dan yang nggak benar

pelindung kepala yang benar dan yang nggak benar

Dan benda yang saya maksud namanya helm, bukan konde, peci, atau sorban. Kecuali sorban atau aksesoris kepala lain yang anda gunakan terbuat dari bahan yang bikin kepala anda aman terlindung saat beradu dengan aspal. Ngerti gunanya helm kan?

3. pahami fungsi pencetan2 imut di kendaraan anda
Lampu sen, digunakan sebagai penanda kalo anda mau belok biar kendaraan yang ada di belakang anda ngerti. Ada baiknya anda ngerti beda kanan dan kiri sebelum menggunakan benda ini karena banyak sekali terlihat ibu2 mengedip2kan sen kanan dan tiba2 bermanufer tajam ke kiri dengan cantiknya. Menyalakan lampu sen dan belok sepersekian detik sesudahnya adalah cara berkendara yang salah, dinyalakan 1 KM sebelum anda belok juga salah (istilah gaulnya PHP) karena pengendara motor di belakang anda yang nunggu pengen nyalip sejak 7 lampu merah sebelumnya saat ini pasti udah nggak sabar pengen ngelindes kepala anda. Dan terakhir abis belok jangan lupa dimatiin. Oh iya, pencetan imut lain bernama klakson bukanlah terompet ajaib yang bisa mengatasi kemacetan dengan seketika (iya saya tau lampunya udah ijo, tapi kalo emang macet ga bisa maju mau ngapain coba? ngarep VW kodok di depan anda bisa lompat?)

4. multi tasking di depan komputer aja, jangan di jalan
Iya saya tau anda bisa nyetir mobil tanpa tangan di kemudi sementara tangan kanan sms-an dan tangan kiri ngupil. Saya juga mengakui kemampuan anda naik motor dengan kecepatan sinkron yang harmonis dengan motor sebelah anda, ngobrol di jalan dengan santainya seolah jalanan ini milik berdua. Tapi tolong, kalo mau mati di jalan, saya bisa ngasih 101 alternatif lain yang lebih bagus kok.

 

Ada hal lain yang sekiranya perlu diketahui bocah 13 tahun sebelum latihan main NFS di jalan?

8 thoughts on “Driving101 sebelum praktek NFS di jalan

    • ya begitulah, mulai dari yang simpel2 ke diri sendiri dulu aja
      kalo udah bener baru mikirin kenapa si doel yang dulunya anak sekolahan yang rajin sembahyang dan mengaji bisa jadi anak jalanan yang keluyuran tengah malam 😀

  1. Harap maklum mereka punya duit lebih. jaman dulu waktu ane masih bocah mainnya cuma ngegowes/sepeda ayun.
    Bilang aja kalo ente iri ama dul. ente kalo nyetir sendirian juga dengan kecepatan 100 km/jam, tau apa yg ane maksud kendaraan apa?

    btw NFS itu apaan?

    • ini komen yang sangat dangkal sekali, jadi maksudnya kalo punya duit buat beli mobil, gpp gitu ngebeliin anak mobil dan ngebiarin nyetir sendiri tengah malem walaupun belum cukup umur dan sampe nabrak gitu?

      saya waktu SMA juga sudah bisa naik motor sendiri tapi ga pernah tuh bawa motor sendiri ke jalan. saya sama sekali nggak iri, cuma prihatin sama rasa sayang yang kebablasan dan hilangnya rasa tanggung jawab dan ignorance pada peraturan.

      apakah jika ente punya duit dan anak ente yang masih SD minta dibeliin pistol bakal ente beliin? trus nanti kalo dia kalah maen PS ama temennya trus temennya ditembak bakal ente bilang ” ya namanya juga anak kecil”, dan cuku ngasih santunan ke keluarga korban karena ente punya duit dan masih tetep ngebiarin anak ente bawa pistol itu kemana2?

  2. Saya tidak bermaksud pro atau membenarkan kalau ada orang tua yang memberi hadiah atau membelikan anaknya sepeda motor apalagi mobil yg belum cukup umur. Yang akan berakibat terjadinya kecelakaan apalagi sampe ada korban meninggal. Ini adalah bentuk kasih sayang yg kebablasan. setuju ama mas Tama.

    Waktu saya bilang ente iri itu cuman guyon kok, beneran.
    Dan kendaraan yg ente kemudikan dengan kecepatan 100 km/jam itu maksud saya adalah bajay. Bajay kan didepan nyetir sendirian, nggak bisa didepan ada dua orang.

    Nggak sampe segitunya kali, kalo hanya pistol mainan air sih dibelikan.
    sebelumnya saya minta maaf mas 🙂

    • ya maap juga, saya nda tau itu guyon soalnya masih banyak orang berprinsip “duit2 gue, terserah gue mau ngapain” dan kurangnya rasa empati (kaya nyalahin korban tsunami “salah sendiri tinggal deket pantai”)

      di kota saya nggak ada bajaj sih, terakhir liat bajaj pas ke jakarta taun lalu dan kayanya jalannya nggak bisa kenceng :p

  3. Hehehe, rasanya udah lama nggak baca tulisan Tama yg model gini. 😀
    Btw, yang soal lampu sen itu, masalah laten bgt.Saya sendiri aja jd curigaan aja sama org yg bawa motor di depan saya yg sen nya idup lama bgt. Itu beneran sen mau belok apa cuma lupa matiin sen. ><
    Untuk kepolisian, mestinya kalo mau nerbitin sim, ya beneran di uji dulu lah si pengurus sim mengenai tatib berkendara. IMO…. :-/

    • hehe tulisan saya modelnya beragam tergantung dominant personality saat nulis (eh)

      eniwe, benernya waktu bikin SIM ada ujian tertulis mengenai tatib berkendara dan lalin, ada juga test drivenya yang mayan susah. tapi ya gitu deh, implementasinya nol besar, tes tulisnya bisa dikerjain orang lain sementara test drivenya sendiri cuma formalitas, temen saya yang kakinya nggak nyampe waktu tes bikin SIM (biasa pake matic, sementara motor waktu test drive itu bebek) tetep dilolosin 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s