Kehidupan Anak Magang


Entah ini lagi musim liburan atau memang lagi masanya, pasca lebaran ini ada rombongan “pendatang baru” di kantor, mereka dikenal sebagai anak magang :). kali ini jumlahnya lebih dari 10 orang dari tempat yang berbeda2, padahal biasanya cuma 3-4 orang doang yang magang sehingga suasana kantor mendadak jadi penuh padahal awal2 pasca lebaran kondisinya macam kantor yang terancam bangkrut 😐

Berdasarkan pengamatan, mereka punya beberapa kesamaan

1. Bingung
Karena lagi magang, tentu saja tujuan mereka disini adalah nyari pengalaman kerja dan pastinya mereka sendiri belum tau harus ngapain. Salah HRD juga sih ngapain nerima anak magang segini banyak trus main assign ke masing2 departemen padahal abis lebaran pastinya masih sepi request dan ga ada kerjaan, akhirnya mereka ditelantarkan di pojokan. Kita bingung mau ngasih kerjaan apa, mereka bingung harus ngapain selain ngangetin kursi, dan di tengah2 kebingungan itu akhirnya mereka jadi……

2. Kepo
Namanya juga anak2, punya rasa ingin tahu yang besar. Jadi kalo liat orang lagi kerja suka nanya2 lagi ngapain (padahal dah jelas lagi kerja), ngerjain apa, etc. Jenis yang tidak terlalu agresif hanya memandang dari belakang atau dari samping, jadi awkward terutama kalo lagi browsing2 gaje. Dan begitu ada user yang telp ato datang langsung, mereka jadi

3. Over excited
Setiap ada user datang, mereka semua kompak berdiri dan menawarkan kursinya seantusias abang2 ojek pangkalan yang rebutan penumpang, walaupun ternyata si user cuma berkunjung buat say hi dan silahturahmi doang. Apalagi jika bener si user dateng buat urusan support, pada siaga di belakang dengerin si user ngomong apa, bahkan beberapa ada yang nyatet2 padahal kemungkinan besar sih nggak ngertu juga si user ini requestnya masalah apaan. Not a bad thing, tapi sepertinya ekspektasi KP mereka terlalu tinggi padahal yang namanya dunia kerja itu sebenarnya biasa2 aja, ga beda jauh ama kuliah. Dan begitu ada kerjaan ringan yang bisa diassign ke anak magang, biasanya mereka….

4. Ngumpul
Biasanya sih tugas yang diassign ke anak magang ya seputeran PC support macam install windows, ganti hard disk yang tentu saja cukup dikerjain 1 orang saja.Tapi entah karena prinsip kebersamaan ato emang kepo aja, tetep aja mereka bergerombol mengelilingi yang lagi kerja ini entah niatnya ngasih dukungan support ato apa. Install windows yang mostly cuma klik next next next dan menunggu proses instalasi berjalan juga mereka tetap antusias menatap layar monitor seperti balita nonton bagian credit setelah film berakhir (mungkin nggak semua balita sih, tapi adik saya anehnya anteng memandangi daftar nama di credit film padahal pas filmnya lagi seru juga dia cuek main sendiri).Entah bagaimana aktivitas mereka di luar kantor, yang pasti sih disini ketika lagi bengong, ambil minum, sampai ke toilet juga mereka tidak pernah sendirian ck ck

5. Low responsibility
ya mungkin karena memang cuma magang jadi rasa tanggung jawab sama kerjaan juga masih belum ada. Nggak jarang begitu jam 5 mereka langsung cabut rame2 meninggalkan PC setengah terbongkar begitu saja di meja tanpa dibereskan, setidaknya itu baut2 dimasukin laci kek biar nggak ilang >_<. Dan sering terjadi percakapan seperti

PC Support : obeng yang ada disini tadi mana?
Anak magang : nggak tau pak (padahal dia yang terakhir make)

atau

PC Support : PC yang abis dirakit kmrn mana?
Anak magang : tadi ada yang ngambil pak
PC Support : sapa yang ngambil?
Anak magang : nggak tau
PC Support : $&*(&@$@$& *sibuk telp sana sini nyariin*

dan sering juga

PC Support : ini windows yang kamu install kmrn, password adminnya kamu set apa
Anak magang : *hening sejenak* …. lupa *senyum lebar*
PC support : lha, terus gmn loginnya. saya mau install program2nya
Anak magang : ya namanya juga lupa pak, gimana dong *sad face*
PC Support : *sigh*, ya udah deh kamu install ulang lagi, catet password adminnya
Anang magang : siap *pandangan berbinar*

Untungnya saya sebagai application support hanya berperan sebagai pengamat (mentok dikepoin doang) dan ga perlu jadi babysitter hehe. Ada yang punya pengalaman sama anak magang di kantornya atau mungkin justru sekarang jadi anak magang? boleh dishare pengalamannya 😀

9 thoughts on “Kehidupan Anak Magang

  1. been there, done that, witnessing that

    asli cengar-cengir baca postingan ini

    kalo ada satu kerjaan masuk, semua ngumpul bukan apa-apa. soalnya kalo tetep mojokdotcom ntar disangka ga aware, acuh tak acuh sama kerjaan yang kemungkinan bakal di handle :mrgreen:

  2. Halah Tam. Kalo ada yang cantik juga kamu deketin kan :p

    Tempatku nggak ada anak magang. Lha wong aku yang full time aja banyak nganggurnya hahahaha *dikeplak*

  3. Over excited sangat diperlukan, hahaha. Soalnya kalau pasif, nanti malah dibilang kurang inisiatif. Jadi, akhirnya kalau ada hal-hal trivial pun semangat 45 banget buat nawarin bantuan. Kayaknya kalau disuruh motokopi atau jilid pun tetep semangat deh xD

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s