Once upon a time


Pada suatu sore, saat mau beranjak ke pantry buat ngintip apa takjil hari ini, tiba2 telp berdering setelah seharian terdiam

Me : Halo
X : Pak, tolong kembalikan akses saya biar bisa revisi data
Me : eh, akses apa? perasaan saya nggak cabut akses ibu
X : tapi ini saya mau edit data tiba2 nggak bisa, kemarin2 bisa lho pak
Me : ok saya cek dulu bu

konfirmasi ke rekan2 yang lain sapa tau ada yang dapet request cabut akses dan ternyata ga ada yang merasa melakukan, sesuai dugaan mereka malah nggak tau gimana cara melakukannya. bongkar2 email kali aja itu request lama tapi tetep ga ketemu. Mau nanya2 juga nggak tau nomer ekstension si ibu karena cuma biasa terima telp. Panjang umur, ga lama doi telp lagi

X : gimana pak?
Me : ga ada yang ubah2 akses kok bu
X : lha terus kenapa kok tiba2 saya ga bisa revisi data?
Me : biasanya ibu bisa revisi ya? harusnya tetep bisa sih kalo ga ada yang ganti2 aksesnya
X : iya biasanya bisa, saya sering kok edit data
Me : kapan terakhir kali ibu edit data?
X : baru2 ini aja, kemarin2 masih bisa eh sekarang tiba2 nggak bisa
Me : *penasaran + excited akhirnya ada yg bisa dikerjain* coba saya cek dulu, data apa yang mau diubah?
X : *ngasih info*

Ngecek error log kali aja programnya bermasalah, cek detail datanya sana sini sapa tau ada yg corrupt atau kurang datanya tetep aja nggak ketemu. Akhirnya setengah menyerah dan ga enak ama si ibu yang udah nunggu lama2. Saya kasih advice ultimate seorang app support. “coba restart, kalo masih nggak bisa coba di komputer lain”

25 menit berlalu tanpa kabar, sepertinya solusinya berhasil. sebuah hal klenik yang berlaku untuk semua computer-related issue di muka bumi, hal misterius dimana restart bisa memecahkan segala macam persoalan. hingga telepon laknat itu berdering lagi

X : udah saya coba restart dan ganti PC masih nggak bisa juga pak?
Me : …… *kaget, bingung, gak terima ada tiket dengan status unresolved mencemari history*
X : halo, gimana pak, saya harus gimana?
Me : biar saya coba dulu, user-pass ibu apa? (padahal gw sendiri yang berulang kali menekankan ke user biar nggak sharing password)
X : *ngasih tau dengan lugunya, padahal support call itu direkam*

setelah saya coba sendiri, ternyata BISA!!! nggak ada masalah apa2. benar2 misterius!!!

Me : bu, ini saya coba bisa lho bu
X : kok saya coba nggak bisa?
Me : yakin tadi ibu coba nggak bisa? ini saya bisa soalnya
X : yakin lah pak, ada yang cabut akses saya itu pasti. bapak bisa save soalnya punya akses, tolong balikin akses saya biar bisa revisi pak
Me : lha kan ini saya coba pake login ibu
X : trus kok saya coba nggak bisa?
Me : *jadi penasaran* posisi dimana bu, coba saya kesana

akhirnya saya meluncur ke TKP untuk melihat langsung kasus klenik ini walau itu artinya nggak pulang cepet dan harus merelakan snack (bisa aja sih balik lagi buat ngambil tajil, tapi ga perlu segitunya lah, saya bukan cowo yang seperti itu huh).

Me : nah coba Ibu revisi lagi datanya biar saya lihat apa error messagenya
X : nggak ada error apa2 sih pak, tapi nggak berubah aja datanya *sambil nunjukin datanya*
Me : oke, ini datanya. coba klik edit
X : udah, lalu saya ganti datanya.
Me : iya, lalu setelah itu klik save
X : ………, eh harus klik save ya?
Me : ya iyalah, emang biasanya ibu nggak save gitu abis revisi data?
X : em, nggak inget pak, jarang soalnya saya revisi data
Me : kapan emang terakhir ibu pake ini?
X : lupa pak, udah lama nggak akses ini *sambil senyum2 tanpa dosa*
Me : ………

Iklan

5 thoughts on “Once upon a time

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s