Part2


Sudah seminggu berlalu, saatnya melanjutkan analisa dari postingan sebelumnya karena posting nggak tuntas itu adalah ciri pengguna narkoba (eh bukan ya? auk ah, belum dibaca semua). Biar nggak jadi postingan berseri yang panjang, langsung aja

11. Semakin jarang mengikuti kegiatan keluarga
hmmm iya juga sih, dulu waktu kecil pasti ngikut aja entah itu arisan ke rumah tante ato belanja bareng kemana gitu. ya masa ditinggal sendirian di rumah berjam2, bisa didatengin kak Seto ntar :p. Sekarang mah males rasanya, ujung2nya palingan dipalakin ponakan trus terjebak di awkward position antara bosen dengerin gosip ibu2 atau bengong sama topik bapak2 yang biasanya ngomongin bola di tengah asap rokok (2 hal yang gw ga suka). Sekalinya terlibat interaksi, palingan ditanya kerja apa dan ujung2nya “bisa benerin (insert any electronic stuff here) nggak?”

12. Berubah teman dan jarang mau mengenalkan teman2nya
well, secara gw suka pindah2 jadi mau nggak mau temen2 juga pasti berubah. dari SD ke SMP aja ga ada yg sama, SMP ke SMA masih 60% sama karena masih sekompleks, kuliah 100% berubah. Dan karena jaman dulu yang namanya hape atau email belum populer, akhirnya putus kontak sudah dengan sebagian besar teman SMA ke bawah :(.

13. Teman sebayanya makin lama tampak mempunyai pengaruh negatif
buset, ini mah ciri yang susah buat diamati dan bisa bikin 95% ortu di Indonesia dengan anak remaja jadi salah mengambil kesimpulan. Bisa2 kepolisian dapet laporan penduduk kalo si Asep yang dulunya jam 5 sore udah pulang ke rumah abis main kejar2an trus jam 9 udah bobo, sekarang jam 10 masih nonton di Mall sama temen2nya jadi Asep sekarang pasti pengguna narkoba!!! ato si Neneng yang dulunya suka nemenin ibunya masak di dapur sekarang pulang dari salon dengan rambut disemir. ini pasti pengaruh buruk drama korea dan temen2 sebayanya, dan tentu saja narkoba!!


14. Mulai melalaikan tanggung jawabnya

Aduh pak, Mukidi bulan ini telat ngasih uang belanja istrinya sama uang sekolah anaknya bukan gara2 narkoba. emang belum ada duit aja. eh Mukidi itu sapa sih?

15. Lebih sering dihukum atau dimarahi
lagi ngomongin Nobita atau Shinchan nih?

16. Bila dimarahi makin2 menjadi2 dan membangkang
ini mah lagi akil balik aja kayanya :hammer:, yang bikin ciri2 ini lupa masa lalu sendiri kayanya

17. Tidak mau mempedulikan peraturan di lingkungan keluarga
aman kalo yang ini, nggak ada peraturan keluarga hehe (eh ato jangan2 ada tapi gw yang nggak peduli ya? :|)

18. Sering pulang larut malam
jaman kuliah dulu biasanya malah perginya yang larut malam, pulangnya pagi 😐

19. Sering pergi ke disco, mall, atau pesta
kasihan Jakartaers, perasaan sebagian besar tempat nongkrongnya mall deh. teater JKT48 itu masuk kategori disco/mall/pesta nggak? hayo lo wota, awas keciduk BNN 😀

20. menghabiskan uang tabungannya atau selalu kehabisan uang
karena gw punya policy sendiri mengenai penggunaan uang, kayanya ga mungkin tabungan gw bisa abis :D. eh tapi klo kehabisan uang mayan sering ding gara2 perencaan yang ga jalan sesuai harapan (beda lho ya kehabisan uang sama kehabisan tabungan :p)


21. Barang berharga miliknya atau keluarga yang dipinjam hilang dan sering tidak dilaporkan

kalo barang milik sendiri mah namanya bukan pinjam, kalo ilang juga paling cuma bisa meratap. Jadi inget pas hp ilang di musim banjir dan kemungkinan besar hanyut ke danau, kepikiran berhari2. oh koleksi foto2ku :((

22. Sering merongrong keluarga untuk minta uang dengan berbagai alasan
ah, ini era usaha keras menuhin celengan ayam biar bisa beli game console. setiap koin begitu berharga

23. Selalu meminta kebebasan yang lebih
kalimat ini kayanya terlalu abstrak dan terkesan lebay deh, tapi gw ga mau komen apa2 ah soal ini, ntar ada yang tersinggung :nomention:

24. Waktunya di rumah banyak dihabiskan di kamar atau di kamar mandi
ini mah gw banget pas jaman kuliah, kalo nggak nongkrong di kampus ya ngendon di kamar main game, baca komik, nonton film. kalo nggak gitu ya di kamar mandi ngurusin tumpukan cucian sebelum terpaksa ke kampus pake kaos oblong :p

25. Jarang mau makan atau kumpul bersama keluarga
ketemu keluarga aja palingan setaun sekali, gimana nggak jarang ngumpul ato makan bareng coba 😦

26. Sikapnya manipulatif
TATAP MATA SAYA!!!!

27. Emosi tidak stabil
gw kadang bisa mendadak sedih atau bad mood tanpa alasan yang jelas, bisa juga tiba2 jadi bahagia dan baik hati, or doing something crazy on impulse. penyabab pastinya masih belum diketahui dengan pasti, mungkin ada hubungannya sama pergerakan bulan dan posisi 9 planet (eh?)

28. Berani berbuat kekerasan dan kriminal
seperti yang sudah gw bilang di postingan sebelumnya, gw nggak suka kekerasan (atau lebih cocok dibilang too lazy to do that). Tindakan kriminal yang gw lakukan palingan nyebrang jalan sembarangan, parkir di tanda dilarang parkir, atau nyolong wifi tetangga :hammer:

29. Ada obat2an, kertas timah, dan barang aneh lainnya
kalo lagi sakit ringan trus dikasih obat sama dokter, biasanya cuma gw simpen aja dan cukup banyak minum dan tidur. Jadinya gw punya 1 kotak obat berisi aneka macam obat dan antibiotik yang beberasa diantaranya mungkin sudah kadaluwarsa (tanggal kadaluwarsanya ditulis dimana sih, kayanya ga keliatan deh). So ngapain ke dokter kalo obatnya nggak diminum? buat jaga2 aja sih sapa tau penyakit serius (lagian ke dokternya juga gratis, biar kepake lah asuransinya) soalnya dulu gw pernah ngira cuma demam biasa, terus pas ke RS ternyata udah langsung masuk UGD dan opname 😐

30. Sering makan permen karet atau menthol
sumpah bukan gara2 narkoba, gw cuma pengen ngumpulin tulisan YOSAN doang. kurang 1 huruf aja nih ga dapet2 dari dulu -_-


31. Sering memakai kacamata gelap untuk menutupi mata telernya

bukan cuma sering, tapi gw selalu pake kacamata (walau nggak gelap), jadi kalo didobel pake kacamata gelap mah lebih mengundang perhatian daripada mata teler sih (which i don’t really care actually, gw biasa jalan kaki pake helm kok. ciyus)

Huff, masih banyak ya ternyata. padahal niatnya diabisin semua hari ini tapi udah jam segini aja, saatnya cabut sebelum si boss manggil nanya macem2

16 thoughts on “Part2

    • kasian BNN lah cape2 bikin list segitu panjang kalo masyarakat ga bs menarik kesimpulan sendiri berdasarkan ciri2 tsb, makanya gw ga mau memanjakan pembaca dgn spoiler kesimpulan di awal 😄

  1. Kok kekny agak gimana gitu ya ciri2nya.. soalny org normal seperti saya atopun org lain pasti lumayan sering melakukan bbrp ciri2 diatas.. apalagi yg cadel itu, mosok dimasukin jd salah satu ciri..ciyus nih pak? Wkwkwkwkw

  2. aelah tam masih lanjut. Bayangin tam kalo sampe ada emak-emak atau pak-bapak yang nyentang-nyentang list kelakuan anaknya berdasarkan tulisan ini. Berapa banyak anak remaja yang aka disalahpahami tam? Beraapaaaaa? Padahal mereka cuma ingin dipahami dan diberi uang jajan.

    Btw, buang gih obat (terutama antibiotik) yang tgl kedaluarsanya ga jelas. Antibiotik itu diminum sampai habis, bukan disimpan. Aelah tama.
    Eh buang obatnya disobek dulu ya bungkusnya, trus tabletnya diinjak tam. Biar ga sial.
    :mrgreen:

      • Tempat kerjaku sekarang lagi heboh pasang poster Bijak Penggunaan Antibiotik.
        Selain ga asal minum obat, perhatiin tempat nyimpennya ya tam. Kayak omongan jelek lah, jangan asal disimpan dalam hati *eh*

        • siyap bu, ada di “kotak obat” dimana semua obat yg ga ada rencana diminum berbaur bersama kartu nama, perangko, dan tutup bolpen warna-warni 😐

          satu2nya obat jalan yang beneran diminum dalam 5 taun terakhir cuma pas cabut geraham aja, bener2 ga nahan sakitnya -_-. Selebihnya bisa diatasi dengan minum bagai ikan mas dan tidur bagai snorlax 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s