Dilema HP (part 2)


Postingan sebelumnya kepublish secara prematur karena ga sadar neken publish padahal niatnya save draft :|, ada yang ngasih tau sih (sebut saja opat, bukan nama sebenarnya) tapi karena udah terlanjur ya biarlah (padahal males aja) daripada membusuk sebagai draft dan ujung2nya dihapus seperti calon2 postingan lainnya, setidaknya ada harapan diterusin lah kalo udah terlanjur diposting gitu. so here we are…..

Hari minggu, saya jalan2 lagi seperti hari sebelumnya, kali ini dengan niatan cari laptop karena diputuskan ganti hape bukan sesuatu yang urgent dan laptop statusnya lebih penting sebagai media sosialisasi dan hiburan di rumah. Seperti sabtu kemarin, saya nggak bawa charger karena nggak ada time constraint dan cukup mengandalkan matahari sebagai penunjuk waktu (pulang kalo udah gelap, makan kalo laper) dan saya biasa nyuekin chat WA dan SMS kalo lagi di luar :p. Namun hari itu Murphy melancarkan aksinya, Anything that can go wrong will go wrong. hape pun berdering mengusik siang yang indah ini.

X : Pak, ada masalah di [someplace far far away], bisa tolong dibantu?
Me : saya lagi di luar, hubungi yang oncall (aka cowo panggilan) aja

simpel kan? nggak!!!, baru jalan berapa langkah udah bunyi lagi

X : sudah coba dihubungi tapi nggak diangkat pak
Me : ya hubungi managernya lah, saya lagi di luar ini *mulai senewen*

kali ini cukup lama nggak ada panggilan balik dan saya mulai nyamperin beberapa toko menduga apapun masalahnya tadi itu udah diselesaikan, hingga…..

CP : halo, katanya ada problem di [lalaland], masalahnya apa ya?
Me : nggak tau, tanya usernya aja
CP : suaranya nggak jelas dia, bisa bantu cek nggak?
Me : lagi di luar ini, samperin aja usernya biar jelas
CP : ok ok, tau nggak kira2 masalahnya apa?
Me : (lu kira gua dukun??!!!)…. ga tau, coba cek aja lah

dalam kondisi normal sih saya yakin dengan sedikit usaha dan niat, pasti dia bisa mengatasi apapun masalahnya, but that day….. If that guy has any way of making a mistake, he will. Kondisinya malah makin parah dan gw terpaksa ngeguide via telp dengan berbekal kiriman foto2 dari WA untuk troubleshoot. Udah ngasih instruksi tertulis via WA yang menurut saya seharusnya lebih mudah dipahami daripada via telp yang suaranya nggak jelas secara saya lagi dalam perjalanan di bis, tapi mungkin disana lagi panik kali ya jadi nggak bisa mencerna instruksi tertulis dengan kepala dingin dan lebih memilih mendengarkan suara saya yang meneduhkah hati ini (self proclaim, debatable), namun akibatnya….

Me : jadi coba kamu bla bla bla (ngasih instruksi)
CP : ok udah, trus gimana?
Me : abis gitu bla bla bla (lanjut ngoceh lagi)
CP : ….. *hening, ga ada jawaban*
Me : halo, halo?
CP : …… *masih hening*

ya, mungkin sudah bisa menduga apa yang terjadi… baterenya abis dan beberapa menit terakhir saya ngomong sendiri :|. Nyampe rumah langsung ngecas hape dan berusaha nyalain sampe jempol perih tapi nggak berhasil. pasrah (dan kecapekan), akhirnya tidur dan berharap bisa bangun pagi :(. Pas bangun besoknya, sinar mentari pagi sudah masuk kamar jadi saya memutuskan tidur lagi karena toh sudah kesiangan (plus masih ngantuk juga sih)…. namun tiba2 terdengar suara pintu kamar sebelah terbuka (yang artinya orang sebelah belum/masih baru mau berangkat)!!!! langsung buru2 berangkat dengan persiapan kilat (cuci muka kilat, pake kaos + kamuflase jaket) sebelum ditinggal jemputan. Pagi itu juga langsung browsing2 olshop (karena kalo beli di toko fisik harus nunggu seminggu lagi, ga beda ama shipping beli online). Yang bikin galau itu estimasi waktu tibanya jumat-senin, jadi ragu mau ngisi alamat pengiriman pake alamat kantor atau rumah.

Tapi karena situasinya sudah urgent banget akhirnya memutuskan pake alamat kantor dengan asumsi kalo dikirim sabtu, minggu, atau di luar jam kerja masih ada satpam kantor yang bisa nerima sementara kalo pake alamat rumah, cuma ada kucing dan berdasarkan pengamatan selama ini sih, mereka nggak bisa nerima barang (terbukti dengan kiriman galon yang biasa dicakar atau disenggol2 :|. Order sudah dilakukan, masalahnya tinggal melalui minggu ini tanpa penunjuk waktu dan hanya mengandalkan insting buat ngantor

Day 2, entah karena tidur cepet atau kekhawatiran berlebih. bangun sekitar jam 6 (tapi anehnya udah lumayan terang di luar), tau itu jam 6 karena pas nyampe halte masih nggak ada orang dan akhirnya memutuskan sarapan di kantin terdekat (di sana ada jam). Walaupun aslinya masih ngantuk dan pingin tidur lagi, mending kepagian daripada terlambat kan?

Day 3, lagi2 bangun dengan sedikit panik karena sinar mentari yang menembus jendela kamar (bangun kaya gini itu melelahkan, i can’t live like this anymore -_-) dan bertanya2 jam berapa ini?!!! Suara shower dari kamar sebelah benar2 menenangkan jiwa >_<. Kejutan menyenangkan ketika nyampe kantor, ternyata kiriman hape barunya udah nyampe (yay). Langsung unboxing trus nyopot sim card dari hape lama yang sengaja ditinggal di kantor buat berusaha dinyalain di waktu senggang (anggep aja olah raga mencet2 tombol power). Dan setelah nancepin baterenya kembali….. tiba2 dia nyala sendiri!!!! (i don’t even push the button!!!)

Iklan

2 thoughts on “Dilema HP (part 2)

    • so far nda ada, hapenya dah nyampe dgn selamat tanpa masalah.

      tar klo ada unexpected event macam hapenya kecelakaan trus amnesia,seri langka yg jadi inceran raja arab trus jadi konflik internasional, ato menjalin hubungan terlarang dengan hape lain baru mungkin dibuat part 3.

      saat ini sih palingan cuma cerita pendek nyobain fitur2 baru doang

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s