Kopdar Jakarta


Melanjutkan cerita terakhir, akhirnya diputuskan untuk berangkat ke kantor Jakarta untuk menyelesaikan semua urusan yang belum rampung. Tidak seperti ketika berangkat ke Jogja kemarin, pelopornya berasal dari departemen lain yang artinya saya tidak dilibatkan dalam proses penentuan tanggal keberangkatan dan pencarian hotel, artinya tinggal ngikut aja. Asumsi saya sih jika ke kantor pusatnya Senin, berarti berangkat hari minggu, senin full day di kantor pusat, terus selasa pagi pulang. Artinya kesempatan kopdarnya minggu sore atau senin malam, mepet sih karena saya ada rencana nyari laptop ke MangDu juga, tapi masih bisalah.

Ternyata…. Senin dapat info jika berangkatnya selasa siang dan baliknya rabu sore!! yang artinya rabu pagi udah harus checkout hotel trus ngantor sambil bawa koper!! Senin itu seharian kerjaan saya cuma nyusun agenda jalan2 dan nyari rute dari Cawang (lokasi hotelnya) ke tempat jalan2 inceran (Mangdu sama Ambas) sambil bertanya2 mikir apa orang macam apa yang bikin travel request kaya gini. Delay keberangkatan makin mengacaukan jadwal yang sudah direncanakan, tapi jadi sempet ngobrol2 sama rekan 1 departemen yang kebetulan juga berencana belanja elektronik (yang berangkat 3 org, 2 dari IT yang bakal sibuk dan 1 bos departemen lain yang tugasnya literally pegang duit dan ngeliatin kami kerja). Lumayanlah bisa sharing transport ntar karena kami cuma bisa claim uang makan doang, akomodasi dihandle si bos.

Bergegas ke Cawang segera setelah landing di Jakarta sekitar jam 5 sore, rencananya setelah checkin dan nyimpen barang2 di kamar langsung pergi ke ambas atau mangdu (liat mana yg lebih deket ntar), ternyata….. setelah berlama2 sama resepsionis hotel, bukannya ngasih kunci kamar, si bos malah

Bos : ga ada kamar kosong, cuma tinggal suite room aja
Me : lho, bukannya udah dibook kemarin sblm berangkat?
Bos : Nggak booking kemarin, kirain tinggal book disini langsung
X : terus gimana, ambil suite room jadinya?
Bos : ya nggak lah, di luar budget itu. ayo cari hotel lain aja
We : …….

Berangkatlah kami nyari hotel lagi sambil ngasih tau kalo kami ada rencana ke Mangga Dua jadi nyari hotel deket2 sana aja, si bos setuju (horee). Sesampainya disana, ternyata masih ada kamar (hore lagi, semua berjalan sesuai rencana), hingga si bos melihat kamarnya dan berkomentar “Nggak ah, kita ke hotel lain aja, kamarnya kecil” (nggak jadi hore -_- ). Muter2 lagi nyari hotel, kali ini si bos pengennya daerah Kelapa Gading biar deket sama kantor pusat, biar besok nggak perlu berangkat pagi2 katanya. Berhubung sudah jam pulang kantor, kena macetlah kita dan baru nyampe hotel menjelang jam 8 malam. Sesampainya disana, lagi2 kamar standarnya sudah full booked, tapi herannya kali ini diambil sama si bos

X : lho, melebihi budget juga kan ini?
Bos : biarin, udah capek saya
Me : (terlalu capek untuk berkata2)

Rencana kopdar hari itu gagal karena lokasi yang nggak jelas, kebanyakan muter2 di jalan sampe malem -_-.

Besoknya walaupun masih ngambek karena semua rencana yang sudah disiapin sebelumnya gagal berantakan, saya tetap menjalankan pekerjaan secara profesional. And as usual, we have another plot twist :p. Tapi dalam episode kali ini, plot twistnya cukup positif karena sorenya tiba2 si bos berkata “Flightnya saya extend besok siang aja biar kalian bisa jalan2”. Bener2 mood changer, hepi, excited, langsung ngasih tau kabar gembira ini ke semua, agak overexcited malah kayanya

Me : pak, kita balik sekarang aja yuk
Bos : masih jam 3 ini
Me : ntar kena macet lagi kaya kemarin
Bos : santai aja, kan flightnya besok
Me : keburu tutup ntar tokonya, percumalah bapak extend besok kalo kemaleam
Bos : iya iya, ayolah saya anter ke Mangga Dua

Aslinya sih pengen berangkat sendiri aja biar bebas muter2, nitip tas ke si bos biar dia nyari hotel trus tinggal ngabarin dimana. Tapi ya udahlah kalo dia mau nganterin, lumayan ngirit ongkos taxi (secara belum survey transport jadi ga tau harus naik apa kesana selain taxi).Sempet bingung juga karena ternyata ada 3 mall di Mangga Dua dan yang ditanya di wasap juga ga tau yang mana, akhirnya kita turun di ITC. Ternyata si bos macam anak kecil, tiap beberapa langkah dia masuk ke satu toko, hampir semua benda yang kelip2 menarik perhatiannya, mulai dari jam tangan sampe fidget spinner. “Pak kita misah aja ya, ntar kalo udah mau pulang call aja” selagi si bos lagi sibuk mainan spinner dan langsung cabut tanpa nunggu jawaban :p

Nanya satpam biar ga kelamaan muter2 berhubung udah jam 4 dan kabarnya jam kerja toko elektronik sini kaya jam kantor, sempet kontak2 sama oknum O yang ngebet pengen ketemuan. Saat itu saya lagi duduk manis nungguin pesenan sementara oknum O ternyata masih belum pulang kerja. Molnya nggak gede2 amat sih, tapi somehow kami kebingungan nyari jalan keluar sementara di kanan kiri sudah mulai sibuk nutup toko. Lorong2 makin gelap dan eskalator yang sudah pada mati makin menambah kepanikan selagi kami berusaha mengingat2 jalan menuju jembatan penghubung 2 mall yang kami lalui untuk menuju kemari. Untungnya ketemu landmark yang familiar, satpam yang tadi!!! sehingga kami bisa kembali ke sisi mall yang satunya, somehow disini masih ramai dan terang. Lanjut cetingan sama oknum O untuk ketemuan

O : lagi dmn skrg?
Me : lantai 1 *celingukan nyari sesuatu yg bisa jadi patokan*

Terlihat spanduk (ato apa itu namanya, kain panjang yang menjulur dari lantai atas) AW, cukup catchy kayanya buat patokan, jadi spontan ngasih petunjuk arah “deket AW”.

O : udah di depan AW skrg
Me : *ngeliat kanan kiri tapi ga ada tanda2 oknum O* coba ke ekskalator (biar lebih spesifik, ini satu2nya eskalator di depan spanduk AW)

Ternyata…. setelah melihat lebih luas, ternyata spanduk AW ini ada dimana2!!! dan nggak keliatan ada AW di lantai 1, cuma tulisannya doang yang nempel di tembok!!!

Me : kamu di AW lantai berapa?
O : lantai bawah, deket pizza hut
Me : (perasaan ini udah lantai paling bawah, nggak keliatan ada AW)

nyoba naik 1 lantai, kali aja penamaan lantainya beda gitu, lantai bawah itu 1 lantai di atas lantai paling bawah :|, logika yang agak maksa emang, tapi setelah naik 1 lantai ternyata langsung keliatan AW Beneran :lol:, tapi nggak ada PH. Disana cuma ada 1 mbak2 yang dari belakang kayanya bukan oknum O, apa samperin aja ya trus kasi surprise “tebak sapa ini hayoo!!” sambil nutup mata dari belakang? tapi kalo salah orang bisa digiring security trus jadi headline koran lampu merah ntar. Di tengah2 kegalauan, hape bunyi

Me : halo, kamu lagi dmn? (berharap pencarian ini bisa segera berakhir)
Bos : deket pintu keluar, tempat yang tadi. ayo balik!!
Me : (kaget, nggak ngira itu si bos) eh, udah mau balik pak?
Bos : iyalah, belum nyari hotel juga, ntar kemaleman
Me : booking online aja pak
Bos : saya juga laper, udah cepetan kemari, apa mau ditinggal?!!

Perlu diingat, road trip kali ini saya nggak dibekali uang transport atau akomodasi apapun. Ditambah hape yang udah lowbat, nggak ngerti jalan dan keseharian yang penuh drama, kayanya endingnya bakal jelek kalo sampe harus kejar2an nyari lokasi si bos yang masih belum jelas, terpaksa ngabarin oknum O agar bergegas sembari ngasih poto2 lokasi buat petunjuk dan mempermudah proses pencarian. Untungnya di deket pintu keluar, ada pedagang keliling yang berusaha ngerayu si Bos untuk membeli patung kuda dagangannya, cetingan dengan oknum O makin intens, ketegangannya udah intens banget macam di pilem2 action.

Oknum O dapat arahan dan menuju kemari, pedagang kuda gagal merayu bos, kami bergerak menuju taksi terdekat, pedagang kuda masih ngejar sampe taxi, oknum O ngecall

O : udah nyampe ini, kamu dimana?
Me : udah di dalem taxi ini?
O : eh, serius?
Me : beneran, tepat di depan pintu keluar ini
O : (nggak jelas ngomong apa karena terdistraksi suara pintu nutup dan si bos bawa masuk 2 patung kuda gede)

Yang pasti saat mau ngelanjutin telp, kali aja bakal ada adegan dramatis oknum O lari mengejar taxi di depan ITC dan gw yang berusaha menghentikan taksi tapi dihalangi si bos sementara oknum O berusaha meraih tangan yang menggapai2 dari jendela taksi yang berjalan lambat karena terjebak macet….. sayangnya itu semua tidak terjadi karena baterenya udah ngedrop dan postingan ini harus berakhir prematur

Iklan

9 thoughts on “Kopdar Jakarta

  1. Ping-balik: Penantian – Intersection of Yesterday and Tomorrow

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s