Penantian


Karena pengalaman belanja online kemarin yang cukup positif, akhirnya saya tertarik untuk melakukannya lagi, ditambah lagi workload lagi rendah (in reality, cukup tinggi on paper :p) sehingga jadi sering browsing2 olshop biar keliatan sibuk di depan monitor khu khu khu. Hunting laptop yang tidak membuahkan hasil dan berujung drama di Jakarta kemarin dilanjutkan secara online, namun karena sisa budgetnya nggak mencukupi maka pilihannya antara beli bekas atau beli baru tapi speknya rendah. Saya memilih yang pertama karena nggak ada gunanya punya laptop baru yang cuma bisa dipake buat main solitare :3

kali ini nyobain olshop luar agar paypal balance bisa kepake, ternyata harganya lumayan menggiurkan dan tergoda sama laptop dgn spek lumayan yang harganya di bawah sejuta. Seperti biasa, setiap mau belanja pasti galau dan terjadi perang batin

Me : belum ada pengalaman belanja di sini nih
Me2 : kemarin di lazada jg blm pernah, akhirnya oke2 aja kan
Me : tapi ini luar negeri, susah ngurusnya kalo ada apa2
Me2 : emg kmrn di Jakarta gampang ngurusnya? sama aja toh
Me : luar negeri pasti lama nyampenya
Me2 : udah sebulan ga ada PC, apalah artinya nunggu sebulan lagi daripada ditunda2 terus ujung2nya ga beli2
Me : barang bekas ini, kalo kondisinya jelek gimana
Me2 : di bawah sejuta ini
Me : nyari2 lagi dulu aja ya
Me2 : di bawah sejuta ini
Me : ntar kena pajak segala
Me2 : di bawah sejuta ini

In the end, cheap price beats all logic and reasoning. Setelah nanya ini itu ala ibu2 tentang kondisi dagangan dengan penjualnya, akhirnya kamis sore transaksi dilakukan. Jumat siang dikasih tracking code dan mulai galau lagi. “Did I make the right decision?” adalah topik utama hari itu.

Masa2 penantianpun dimulai, bagai pasangan LDR yang rajin ngecek hape apakah ada message baru masuk, tiap hari saya rajin ngecek tracking code sampe dimana posisi barangnya sekarang. Makin galau lagi melihat tulisan “The shipment item has been dropped off after lastest drop-off time ” hari itu. Senin sore akhirnya statusnya berubah jadi “The shipment item is under transportation” dan sebagai distraction, saya browsing2 biar ga mikirin kiriman terus. keyword yang digunakan seputar import tax, bad review mengenai kiriman nyasar, barang rusak dalam pengiriman, hingga beli TV dapetnya batu. Bukan pengaruh positif buat otak tapi cukup sukses buat melewati hari 😐

Seminggu kemudian statusnya berubah jadi “The shipment item has left the country of the sender “. Finally!!! walaupun aslinya mikir “After all this time?!!”, kirain selama ini sudah dalam perjalanan ke Indonesia, bukan dibawa muter2 keliling negeri gitu. Antusias mengetahui barang sudah dalam perjalanan dan mengira palingan seminggu lagi nyampe, frekuensi ngecek tracking code tiap harinya makin intens tapi statusnya tetep aja “The shipment item is under transportation”. 1 bulan berlalu, statusnya masih begitu, cukup sudah pikirku, habis kesabaranku!!! contact sellernya minta dia nanyain kenapa statusnya udah sebulan masih kaya gitu, dah nyampe mana barangnya? kejebak macet di samudra pasifik? tenggelam di bermuda? kapalnya diserang bajak laut? pesawatnya dirudal kim jong un?

Besoknya dapet info kalo barangnya udah nyampe Indonesia jadi trackingnya lewat PT Pos, ternyata bisa dicek statusnya di situs Pos Indonesia. Baru tahu kalo ada situsnya, malah aslinya sudah melupakan keberadaan PT Pos sejak hilangnya kotak2 oranye yang ada di sepanjang jalan dan mengira JNE sudah menggantikan tugas Pos sebagai jasa pengiriman :p. Tercatat barang sudah berada di Jakarta. Sip, berdasarkan pengalaman terakhir sih kalo udah nyampe Jakarta harusnya 3 hari udah nyampe. Salah besar!!! 11 hari kemudian baru statusnya berubah jadi “Arrival at delivery/Transit Office” which is masih di kota lain!!! OMG, apakan ini ngirimnya diangkut sama rombongan burung dara kok bisa selama itu?!! dan seminggu setelah itu baru statusnya berubah lagi jadi “Pemeriksaan / Customs inspection”…… jadi selama seminggu itu barang ngapain kok baru diperiksa sekarang? seandainya kiriman itu berisi bom pasti udah keburu meledak duluan -_-

3 hari kemudian akhirnya statusnya jadi “Attempted to deliver” yang berdasarkan pengalaman pribadi, jaraknya cuma 5 jam perjalanan pake bus.

seminggu berlalu…..

dua minggu berlalu ….

tiga minggu berlalu ….

WTF!! , nggak bener ini. dikirim pake sepeda aja pasti udah nyampe ini!!! dan akhirnya kontak Customer Service buat nanya2 dan setelah dicek katanya masih ditahan bea cukai karena ada dokumen yang belum lengkap. Dokumen apakah itu? NPWP sama bukti pembayaran katanya dan disuruh datang langsung ke kantor pos (kota lain). pertanyaan lanjutan ga bisa via email aja ato diselesaikan di kantor pos lokal sini menghasilkan jawaban yang sama : “silahkan ditanyakan langsung ke kantor pos (kota lain)”

Biar semuanya segera terselesaikan, akhirnya saya memutuskan ambil cuti cuma buat ke kantor pos (di kota lain), sebelumnya tidak lupa cek status barang di situs bea cukai untuk memastikan tidak ada pajak impor atau biaya2 lain yang perlu dibayar. print semua dokumen yang dibutuhkan mulai dari listing penjualan di ebay, bukti bayar paypal, sampai fotokopi NPWP dan KTP, nggak lucu kalo ada sesuatu yang tiba2 diperlukan dan harus jauh2 lagi balik (lucu sih kayanya, tapi nyebelin juga).

Setelah kesana dan menunjukan semua dokumen yang dibawa, ternyata alasan penahanan karena di dokumen excel mereka (bagian custom di kantor pos) tertulis nilai barangnya sebesar 500. Untungnya saya membawa semua bukti yang membuktikan nilai barang tersebut di bawah $100, dan setelah mereka cek di sistem online mereka ternyata nilai barangnya 500 SEK (bukan USD, nggak tau SEK itu kepanjangannya apa). Beneran ga kena pajak apapun dan cukup bayar 20rb buat biaya pembebasan, bahkan NPWP juga nggak diminta. Lumayan gondok juga sih secara ongkos kemari sendiri lebih dari 20rb, tapi yang penting akhirnya sekarang laptopnya sudah diterima dengan baik …… setelah menunggu 2 bulan lamanya

Iklan

6 thoughts on “Penantian

  1. Kemarin juga pas beli tas, dari HK ke INDO 2 hari.
    Dari Cukai ke Rumah butuh 2 minggu 😐 – talk about inefficiencies.

    Ini barang yang layout keynya antah berantah itu?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s