Giveaway


Gw bukan tipe orang yang terlalu peduli sama materi, contohnya awal2 gw pindah ke Bali dulu, selama 3 bulan pertama gw tinggal di sebuah kamar yang hanya berisi kasur dan guling doang dan sama sekali nggak membeli perlengkapan lain seperti meja, kursi, ataupun seprei!! bahkan baju2pun nggak dikeluarin dari travel bag biar praktis seandainya gw harus kabur dari grebekan memutuskan untuk move on ke kota lain (pindah ke Bali sendiri waktu itu adalah aksi impulsif, bisa dibilang pelarian lah :p). Pastinya setelah settle, kamar gw mulai penuh dengan hadirnya lemari, meja, PC, dan aneka barang lainnya hingga waktu mau pindahan aja kardus buku gw beratnya udah 10kg lebih >_<

Waktu mau pindah, gw posting foto barang2 di kamar mulai dari lemari, monitor, sampe galon di gugel plus (waktu itu masih ngetren) yang cukup mengejutkan banyak pihak waktu itu karena sebelumnya nggak ada tanda2 gw mau resign. jadi last day gw di kantor dihabiskan dengan membalas PM yang menanyakan harga dan kondisi barang di postingan itu, ternyata banyak yg nggak aware kalo nggak ada label harga di postingan tersebut itu intentional karena emang niatnya adalah giveaway dan bukannya jualan, sampe ada yg komen “masa yg kaya gitu dijual”. But in the end, semuanya mendapatkan owner baru dan tidak terbuang percuma. So walaupun nggak materialistis, masih ada perasaan “dibuang sayang” jauh di lubuk hati ini *hoex*

Beberapa tahun berselang, gw dapet doorprize berupa kompor dimana waktu itu gw diserbu gerombolan ibu2 yg rupanya dari awal sudah mengincar hadiah tersebut. Di satu sisi sih mereka memang benar, hadiah itu nggak bakal kepake ama gw secara gw tinggal sendirian dan jarang masak. Untuk masakpun gw biasanya cuma mengandalkan magic jar yang ternyata benar2 multifungsi, bisa buat masak nasi, mi instan, sop, sampai buat nggoreng (kalo males keluar pas wiken biasanya deep fried kentang goreng sama nugget :D), sementara kalo pake kompor harus beli LPG dan ganti tabungnya cukup repot. Namun mau dijualpun gw males tawar-menawar sama rombongan ibu2 kalap jadi gw cepet2 kabur dari acara sebelum dikerubungin dan beresiko ga bisa pulang dengan selamat
Keesokan harinya, sepertinya bapak2nya sudah mengemban amanat dari sang istri tapi cara pendekatannya teramat sangat pasif walaupun sebelum jam makan siang gw udah disamperin oleh 4 org.
Pagi2, baru nyampe kantor :

A : kompornya nggak dijual?
Me : boleh klo mau beli
A : ok nanti saya kabari (ga ada kabar lagi sampe pulang)

agak siangan dikit

B : apa kabar?
Me : baik
B : kompornya gimana?
Me : baik juga
B : *pergi*
Me : ….. (WTF was that?)

trus pas gw ke WC

C : kompornya ada rencana dijual?
Me : boleh klo mau beli
C : dijual berapa?
Me : buka harga aja
C : ok nanti saya liat2 dulu
Me : (liat2 mana? toko sebelah?)
C : *pergi*
Me : … *speechless, itu ngikutin gw ke WC buat nanya gitu doang??!!*

dan usaha yang paling maksimal sekaligus paling nyebelin, menjelang lunch break

D : mau dijual berapa kompornya?
Me : bapak buka harga deh
D : 50rb gimana?
Me : bah yg bener aja pak, tabung LPGnya aja ga boleh segitu
D : 55rb deh
Me : *ketawa doang trus gw tinggal early break, nawar becanda doang kayanya*

nggak ada follow up lagi dari 4 org itu sampe pulang, gw jg woles sih secara nggak ada urgency juga buat jual cepat.malah sejujurnya gw sendiri nggak tau berapa harga pasaran kompor, mungkin sekitar 200-300rb kali ya. 2 hari kemudian, rekan kerja yg duduk di sebelah kubikel gw pulang dari cuti

E : kabarnya pas family gathering kmrn menang doorprize
Me : iya (wow br pulang cuti pdhl, kok bisa tau)
E : ada niat dijual nggak kompornya?
Me : boleh, mau beli berapa?
E : 150rb ya, harga teman
Me : ok

case closed gw pikir,…. yang ternyata malah merupakan awal dari sesuatu yg lbh ribet karena siangnya si A dan D menghampiri…..

A : denger2 kompornya sudah dijual ya?
Me : iya tadi pagi ditawar sama pak E
A : kok buru2 amat dijual
Me : ya ngapain juga lama2?
A : ya kan bisa diemail dulu ke semua biar pada tau
Me : perasaan semua dah tau deh, wong pak E yang ga ikut fam gath aja tau kok
C : * tiba2 mendekat dan ikut nimbrung* dijual berapa emang?
Me : 15b rb
D : gitu ya, kemarin saya nawar nggak dikasih, sama si E dikasih
Me : lha situ nawarnya 50rb
C : wah parah lu
D : ya namanya juga nawar, udah dinaikin juga kok
Me : naik goceng doang!!, kirain becanda itu nawarnya
D : gitu ya ternyata
B : iya cukup tau aja deh pokoknya (yg ini duduknya di belakang gw)
Me : (dunno what that means) apa pula ini ikut2an, nawar juga nggak
B : ya biar rame aja, cukup tau lah
E : *baru balik lunch* ada apa ini kumpul2 disini?
D : nah ini dia, sudah dibeli ya kompornya
E : iya tadi pagi 150rb
D : blm serah terima barang kan? jual ke saya aja 155rb. rugi lho 150rb itu
B : 15500!!! *dari nadanya sih becanda doang ini kayanya*
Me : 150rb dibilang rugi, situ malah kmrn nawar 50 rb
E : wah nggak bisa, sudah deal kita tadi pagi
D : kan belum salaman, blm sah itu
Me : *keluar,pura2 ada panggilan di HP. dont want to be involved in this shit*

dan hingga seminggu ke depan, kompor menjadi trending topic (tapi gw nggak terlalu peduli jg sih benernya :p)
lain kali kalo dapet doorprize lagi gw jual via kaskus aja biar ga ribet

Iklan