Kebodohan di Pagi Hari


Mungkin karena sudah mulai berumur atau pada dasarnya emang males aja, saya nggak suka menggunakan tangga. Naik 1 lantai lewat tangga aja udah merasa capek, turun masih nggak masalah sih tapi tetep males juga. Mungkin jika ada kebakaran dan lift tidak bisa digunakan, saya bakalan lompat dan meluncur dengan ombak manusia kaya di konser2 metal gitu. Bikin tiang seluncur macam di markas pemadam kebakaran juga kayanya asik (jadi ngelantur). Intinya saya biasanya lebih suka pake lift di kantor biarpun cuma selantai.

Pagi ini, seperti biasa saya memasuki lift dengan segelas kopi di tangan, mencet tombol kemudian bersandar sambil merem. Aslinya saya nggak begitu suka lift juga dan biasa mendistraksi diri dengan memejamkan mata atau fokus ngeliatin yang lain (entah tombol lift atau bacaan apapun yang ada di lift) untuk meredam perasaan aneh di perut waktu lift sedang bergerak. Masih pagi juga jadi saya butuh sering2 berada di “mode stand by” buat ngumpulin nyawa sampe melek 100%, itulah alasan saya bikin kopi. cuma buat dihirup aromanya aja karena saya juga bukan seorang penikmat kopi (ngelantur lagi)

Back to the story, saya bersandar dan menunggu lift mengantarku ke lantai tujuan. Anehnya kali ini saya tidak merasakan sensasi aneh itu, whateverlah justru bagus kalo gitu (masih pagi biasanya males mikir, mau ada gempa juga whatever pasti). Tapi setelah menunggu cukup lama kok nggak ada suara “ding” pintu lift kebuka ya?……

Baca lebih lanjut

Iklan

Me and Mall : Tentang Eskalator & Lift


Mall, sepertinya merupakan salah satu “objek wisata” di daerah perkotaan yang jauh dari yang namanya pantai, gunung, dan lokasi wisata alam lainnya. Buat “turis2 desa” yang udah bosen liat sawah, gunung, dan laut, biasanya tujuan utama mereka waktu “berwisata” di kota adalah mall (bisa dikenali dari aksi foto rame2 di dalam mall). Bahkan gw yang sekolah di salah satu kota besar ,waktu wisata kelulusan SMA ke Jakarta juga yang namanya Mall Taman Anggrek masuk menjadi salah satu lokasi tujuan selain TMII dan Dufan padahal isinya juga gitu2 aja seperti mall yang lain, beda ukuran doang lah. Walaupun gw bukan salah satu penggemar mall (cuma ngemol buat belanja mingguan ato nonton aja pas lagi pengen), tapi banyak pengalaman baru yang gw dapat dari mall sejak kecil hingga sekarang. Pengalaman baru terakhir adalah pertama kalinya gw liat pintu masuk yang muter2 otomatis dan puterannya mayan cepet. Waktu itu sih pengen ngetes kalo gw masuknya mepet2 tuh pintu bakal berhenti ato tetep muter nabok gw dan bikin gw kejepit, tapi semisal nomer 2 yang terjadi kayanya bakal diliatin orang so batal deh eksperimennya (iya gw tau, katrok banget emang).

IMG_20121215_175522
Katanya sih sejak balita dulu gw suka sama mall dimana gw minta ikutan sekolah semacam play group yang ada disana. Sayangnya gw sama sekali ga punya kenangan mengenai hal ini sehingga hal ini sangat diragukan kebenarannya dan gw curiganya sih yang namanya ‘sekolah’ ini cuma tempat penitipan anak buat ibu2 yang hobi belanja dan ga pengen terganggu sama anaknya. Hal paling memorable yg gw inget dari mall adalah tangga berjalan alias eskalator, salah satu lokasi favorit gw di mall waktu SD dulu selain trek tamiya dan arena bom bom car. Kalo eskalatornya lagi sepi, gw hobi lari naik ke eskalator yang lagi turun (bisa dicoba buat yang pengen treadmill tapi ga modal buat ke fitness center), tentu saja kalo ketauan lagi ‘workout’ gini gw bakal dimarahin tapi karena sepertinya gw cukup sering main ginian sih sepertinya waktu kecil dulu gw nggak dalam strict supervision hehehe. Di mall sekarangan sih kayanya gw nggak pernah liat ada anak kecil main game ini (ga yakin dulu banyak yg main game eskalator ato cuma gw aja, kayanya dari dulu gw nggak terlalu aware sama lingkungan sekitar sih :p). Trek tamiya ama arena bom bom car juga ga pernah kelihatan sekarang, entah udah nggak populer ato anak kecil jaman sekarang lebih suka main iPad 😐

Sama temennya eskalator, si lift sih gw nggak terlalu suka. Benda kotak kecil tertutup yang bikin perut terasa aneh pas dia naik turun ini sama sekali ga menarik buat gw waktu kecil dulu dan gw heran kenapa anak2 kecil lain begitu bersemangat minta digendong cuma buat mencet tombol lift, apa serunya sih mencet tombol gitu doang? kayanya lebih seru lari naikin eskalator yang lagi turun ato seluncuran di pegangan eskalator gitu (yang ini sih cuma sekedar rasa penasaran anak kecil aja, ga pernah nyobain). Selain itu, gw dulu juga sempet ada pengalaman buruk sama yang namanya lift.

Nggak sampe segininya sih

Nggak sampe segininya sih

Dicut biar keliatan panjang, aslinya sih 1 paragraf doang wkwk