Murphy’s Law


Murphy Law menyatakan bahwa “Anything that can go wrong, will go wrong”, dan hal ini sering terjadi waktu update aplikasi yang biasanya diwarnai dengan kejadian tak terduga di hari H, mulai dari server yang tiba2 lemot, salah copy patch, atau HD tiba2 jebol. Untuk menghindari kejutan2 seperti ini, saya sudah menyiapkan segalanya sejak bulan November jadi tinggal copas aja di hari H (aslinya sih udah siap sejak Oktober tapi lapornya baru November karena deadline yang masih lama hehe), itupun ternyata masih nunggu “hari baik” yang diputuskan jatuh pada tanggal 6 Desember kemarin. Semua user udah dikasih info sejak tanggal 1, semuanya tampak begitu sempurna lah intinya. Tapi ternyata tetep aja ada kejadian tak terduga ……

H-1, siangnya tiba2 migrain akut disertai sakit perut menyerang jadi saya memutuskan untuk pulang cepet dan istirahat dengan harapan besoknya udah fit lagi. Kombinasi obat sakit kepala, keringetan, sama angin AC langsung ngasih efek bius begitu kepala nyentuh bantal. Begitu bangun sorenya, sakit kepalanya udah ilang (yay). Tapi begitu saya bangkit dari tempat tidur, dunia langsung terasa berputar dan langsung ambruk lagi ke kasur dan tiba2 badan jadi mengigil dan gemeteran. Berhubung nggak ada orang yang bisa diminta nganterin ke dokter dan nggak yakin saya bisa bertahan nunggu jam pulang kantor, akhirnya saya menggunakan opsi terakhir, manggil ambulance.

masih sempet poto2

Respon tim medis ternyata cukup cepat, 15 menit kira2 Ambulance sudah datang menjemput, langsung dibawa ke UGD lengkap dengan infus dan kompres air panas. Belum ada info sakitnya apa tapi bikin keder juga sama tesnya yang cukup lengkap mulai dari tes darah, EKG, rontgen, sampe USG segala (sempet ngira ada yang salah begitu dibawa ke poli kandungan). Dokternya juga cukup sabar menghadapi pertanyaan yang selalu keluar tiap sensor USGnya digerakin kesana kemari, mayan sekarang jadi paham bentuk dan posisi ginjal, lambung, hati, sama jeroan2 perut lainnya. Pertanyaan berhenti ketika layar menunjukan bagian usus dengan gumpalan berwarna putih dengan mata bulat hitam (susah dijelaskan, kira2 gitu lah yang terlihat saat itu wkwk) dan dokternya bilang “Ini harus dioperasi”. Sebenarnya banyak pertanyaan yang ada di kepala saat itu (itu apaan kok kaya alien? kok bisa ada di situ? aliennya cewe apa cowo?) tapi yang keluar dari mulut waktu itu cuma “eh?!!”

tool

nyiapil alat, lagi2 sempet foto2

Segala sesuatu yang terjadi setelah itu cukup kabur, tau2 udah ada di ruang operasi dikelilingi 5 dokter. Suntik bius di bagian tulang belakang yang terasa menyakitkan dan disuruh batuk2 biar biusnya cepet nyebar katanya (entah itu beneran apa nggak, pokoknya nurut aja). Beberapa menit kemudian mulai kerasa efek biusnya, kaki terasa kesemutan dan berat walaupun masih bisa digerak2in (dan saya gerak2in buat ngasih kode “masih belum full effect nih, jangan dipotong dulu >_<).Karena ditutup kain dan nggak keliatan, saya biasanya kaget begitu merasakan ada logam dingin menyentuh perut. Mulai heran juga kenapa efek biusnya cuma kerasa di kaki, ini mau operasi perut apa amputasi kaki sih *parno mode on*

Entah karena dokternya nggak sabar ato emang prosedurnya kaya gitu, akhirnya saya dikasih suntikan bius kedua di tangan. Nggak sesakit yang pertama dan saya cukup skeptis karena yang ini malah nggak ada efek apa2 kaya bius pertama tapi dalam sekali kedipan mata saya sudah berada di kamar, terbangun oleh aroma roti bakar serta susu coklat di meja, dan 3 jam telah berlalu begitu saja!!!! Sekitar 30 menit, datanglah seorang suster

S : nanti kalo butuh bantuan buat makan kasih tau ya
Me : udah abis sus
S : wow, sudah bisa duduk?! *ngeliat piring kosong*
Me : iya bisa kok *heran, ada yang aneh gitu?”
S : buat jalan kayanya masih susah, jadi nanti kalo mau ke kamar mandi bilang aja ya
Me : udah juga tadi jalan sendiri (lebih kerasa kaya melayang bukannya jalan soalnya ga kerasa nginjek tanah :p)
S : hah, udah bisa jalan juga? udah ilang berarti biusnya

Ternyata itu semua justru gara2 efek bius. Setelah ilang efeknya, jangankan buat duduk, buat ganti posisi tidur aja susah >_<

waras

Di atas itu foto terakhir selama opname soalnya baru nyadar kalo ga bawa charger, terpaksa hemat batere biar bisa telp jemputan buat pulang nantinya :p. Kamarnya cukup unik, tembok di depan full kaca, cocok buat foto narsis (baru ketauan waktu pulang kalo itu benernya ruangan buat senam hamil yang disulap jadi kamar karena kekurangan ruangan >_<). In the end, update aplikasinya diundur lagi sampe hari baik berikutnya sekitar pertengahan Januari 2014, semoga nggak terjadi apa2 lagi -__-

Iklan

Opname


Biar keliatan ada update, gw ikutin saran bu guru menulis pengalaman opname gw kmrn. Sebenarnya sih kejadiannya nggak begitu spesial walaupun sampe disuruh opname, bahkan kalo dipikir2 gw kayanya melewatkan banyak kejadian seru dalam kehidupan gw selama ini. Bayangin aja, Bali yang sebelumnya gw kira adalah tempat yang mendebarkan sejak kejadian bom bali sampe ada razia KTP segala di pelabuhan (walaupun gw lolos2 aja tanpa KTP), tapi 5 tahun gw di bali kejadian yg bikin gw deg2an cuma lampu mati mendadak waktu lagi kerja (deg2an takut kerjaan nggak kesave). Pas gw pergi jadi TKI, ada gempa gede yg bikin carrefour retak, pas gw balik gw taunya ada gempa gara2 pas bangun liat buku2 di lemari jatuh semua ke kasur (entah ada gempa ato gw adalah sleepreader). Ya tapi yang namanya seru dan menarik itu tergantung sudut pandang masing2 ya, jadi bisa aja pengalaman opname yg buat gw biasa2 menarik buat pembaca sekalian, let the story begin….
Read More…