Vaksinasi (season 1)


Tak terasa sudah lebih dari setahun covid mengunjungi negara ini, dan selama itu juga hampir ga pernah kemana2 (which is fine actually, WFH rocks!!), dan beberapa waktu yang lalu muncul kabar vaksinasi yang kini sudah terbuka untuk umum. Bagi yang status vaksinasinya tidak terdaftar di peduli lindungi, ini merupakan kabar bagus, secara banyak yang pengen divaksin tapi masih nunggu giliran sementara yang sudah diprioritaskan untuk dapet vaksin malah banyak yang nggak mau.

Masalahnya waktu cari2 info tentang pendaftaran vaksin, hasilnya cukup mengecewakan. Sebagian besar tempat yang membuka registrasi online masih mewajibkan pendaftarnya menyertakan surat keterangan domisili waktu melakukan pendaftaran. Sementara lokasi yang disebutkan terbuka untuk umum di situs berita tidak menyertakan bagaimana cara daftarnya, dan kirim email ke kontak@kemkes.go.id (di situsnya disuruh kontak ke situ jika ada pertanyaan) nggak direspon. Ya sudahlah, gpp deh repot2 dikit bikin surat domisili.

Langkah awal, ke rumah pak RT yang lumayan susah ditemui. Hari minggu beberapa kali datang ke rumahnya dari siang hingga malam, ketok2 dan panggil2 ga ada respon, padahal mobilnya ada, tapi suasana rumahnya sepi ga ada tanda2 kehidupan sih (mungkin klo libur baterenya dicabut kali ya jadi not responding), akhirnya di hari ketiga sukses dapet surat RT dan besoknya datang ke kantor RW, lebih gampang karena ada kantor dan jam kerja resminya. Setelah menuju loket dan menyampaikan maksud kedatangan untuk buat surat domisili :

Admin : surat domisili mau buat apa?
Me : buat daftar vaksin mbak
Admin : vaksin di mana?
Me : di RS xxx
Admin : fotokopi KTP pemilik rumahnya mana ini?
Me : eh, pake ktp yg punya rumah juga ya mbak?
Admin : iya, memang gitu aturannya
Me : yang punya kos nggak tinggal di DKI mbak
Admin : ya aturannya gitu

Dahlah nyerah, ngandelin herd immunity dari yang lain aja. Namun untungnya setelah curcol di medsos, ada yang ngasih link registrasi online yang nggak ribet dan persyaratan yang mudah (tapi kalo di home loket.com kok nggak bisa dicari ya, harus buka dari link lengkapnya). Trus ada juga yang ngasih info lokasi lain, tapi ga ada registrasi onlinenya, harus dateng langsung dan kalo kurang beruntung kehabisan kuota hari itu harus coba lagi besok. Awalnya sih mau coba yang dateng langsung aja soalnya deket lokasinya, rencana dateng pagi2 semoga dapet kuota.

Karena punya banyak waktu luang dan gali2 informasi lebih lanjut, kok banyak yang bilang efek samping Aztrazenica ada yang demam sampe 39-40 derajat gitu. Ngeri2 sedap nih karena di kos lagi sendirian, repot juga kalo ada apa2 ntar, jadinya beralih ke yang registrasi online pake Sinovac walaupun lokasinya jauh. Kuotanya juga banyak banget, lancar jaya daftarnya dan tiketnya dikirim ke whatsapp dan email juga (thumbs up buat loket.com).

Besoknya dah berangkat 45 menit sebelumnya buat jaga2 kalo macet, eh ternyata drivernya juga ga gitu tau jalan dan diputer2in sama googla maps dan waze. Trus ternyata JExpo juga gueeede banget dan masih semi kebingungan nyari lokasinya walau sudah banyak bendera2 dan penunjuk jalan di sekitar situ (memang kitanya aja yang buta arah hehe). Masuk antrian dengan bawa tiket dan form vaksinasi, antriannya panjang tapi lancar dan teratur. Sempat mengira barcode yang ada di tiketnya bakal discan waktu mau masuk gedung, tapi ternyata tidak dicek.

Di ruang tunggu pertama, para peserta dipersilahkan duduk di kursi yang telah disediakan (udah dikasih jarak tapi kayaya masih kurang lebar) dan di depan ada abang2 yang mengarahkan teriak2 pake toa “baris 1 dan 2 berdiri!!!! maju jalan!!!” dan peserta di 2 baris terdepan bergerak memasuki ruang tunggu kedua. Tapi biar udah diatur gini masih ada yang nakal ikutan nyelonong, entah nggak denger instruksinya atau memang ga bisa bahasa Indonesia ya? Untungnya koordinatornya ga cuma ngasih instrusi aja tapi juga memperhatikan “Itu ibu yang dibaris ketiga, duduk dulu bu, 2 baris pertama aja yang maju”, dan ketika si ibu tetap saja ikutan maju (pura2 ga denger? ga peduli? atau memang goblog?!! auk ah) ada petugas lain yang sigap mendatangi si ibu dan ditembak di tempat diarahkan kembali ke kursinya. Di sini sambil nunggu bisa diisi ya form vaksinasinya (jangan lupa bawa bolpen biar ga repot cari pinjeman), ada juga petugas yang keliling2 untuk memandu yang bingung. Kirain petugasnya bakal sekalian ngecek tiket registrasinya, ternyata tidak.

Di ruang tunggu kedua, sistem antriannya bukan dari belakang ke depan lagi tapi dari kanan ke kiri (karena lokasi vaksinasinya ada di sebelah kiri). Ga ada petugas yang bawa toa lagi, jadi ngikut aja alur yang ada, kalo pada gerak pindah kursi ya ikutan pindah haha). Di ruangan kedua ini banyak petugas yang duduk di meja bagian depan sambil ngetik2 di laptop. kirain di sini bagian daftar ulang yang mintain tiket registrasinya…. ternyata bukan juga

Di ruang tunggu ketiga, sistemnya hampir sama dengan ruang tunggu kedua. namun majunya per baris dan petugasnya mengarahkan perorangan di baris pertama jika ada meja vaksinasi yang kosong. ketika semua orang di baris pertama sudah maju barulah baris berikutnya maju selangkah. langsung deh cek tekanan darah dan suntik vaksin, di luar dugaan ternyata ga sakit lho gaes (jangankan digigit semut, cuma berasa dioles kapas doang malah) dan disuruh tunggu di ruangan sebelah 15 menit in case ada efek samping. Antri terakhir buat ngumpulin form vaksinasi abis gitu bisa pulang deh. Sampe terakhir tetep ga dicek tiketnya, jadi aslinya ga daftar onlinepun bisa ikutan juga ini (ya gpp juga sih, selama yang daftar masih kebagian vaksin. makin banyak yang divaksin kan makin bagus)

Sampai H+1, masih ga kerasa efek samping apapun gaes. Tinggal tunggu bulan depan untuk season 2. Moga ada vaksinasi masal yang deket rumah :D. Oh iya bagi yang di DKI dan mau vaksin bisa daftar juga di https://loket.com/event/tnibersamawalubi walaupun ga punya KTP DKI. Special thanks buat Walubi, TNI, dan kemenkes yang sudah menyukseskan acara ini 🙂

3 komentar di “Vaksinasi (season 1)

  1. mas yang di foto kenapa pakai maskernya begitu? Abis minum eaa haus eaaa :mrgreen:
    Di sini sudah makin banyak yang buka tempat vaksin dengan syarat non KTP pun bisa. Tapi sering ga tercapai targetnya.

    Suka

    • mungkin sosialisasinya kurang kali ya, jujur kalo ga diinfo warga twitter juga ak ga tau ada vaksin non ktp di situ. halaman depan loket.com ga ada dan info yg di situs berita kebanyakan nggak ada registrasi onlinenya. email ke kemkes juga sampai detik ini ga ada balesan (nggak usah nyantumin email lah kalo emang ga ada gunanya haha)

      Suka

  2. Ping balik: Cerita Vaksin | Life is Beatiful

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s