Penantian


Karena pengalaman belanja online kemarin yang cukup positif, akhirnya saya tertarik untuk melakukannya lagi, ditambah lagi workload lagi rendah (in reality, cukup tinggi on paper :p) sehingga jadi sering browsing2 olshop biar keliatan sibuk di depan monitor khu khu khu. Hunting laptop yang tidak membuahkan hasil dan berujung drama di Jakarta kemarin dilanjutkan secara online, namun karena sisa budgetnya nggak mencukupi maka pilihannya antara beli bekas atau beli baru tapi speknya rendah. Saya memilih yang pertama karena nggak ada gunanya punya laptop baru yang cuma bisa dipake buat main solitare :3

kali ini nyobain olshop luar agar paypal balance bisa kepake, ternyata harganya lumayan menggiurkan dan tergoda sama laptop dgn spek lumayan yang harganya di bawah sejuta. Seperti biasa, setiap mau belanja pasti galau dan terjadi perang batin

Me : belum ada pengalaman belanja di sini nih
Me2 : kemarin di lazada jg blm pernah, akhirnya oke2 aja kan
Me : tapi ini luar negeri, susah ngurusnya kalo ada apa2
Me2 : emg kmrn di Jakarta gampang ngurusnya? sama aja toh
Me : luar negeri pasti lama nyampenya
Me2 : udah sebulan ga ada PC, apalah artinya nunggu sebulan lagi daripada ditunda2 terus ujung2nya ga beli2
Me : barang bekas ini, kalo kondisinya jelek gimana
Me2 : di bawah sejuta ini
Me : nyari2 lagi dulu aja ya
Me2 : di bawah sejuta ini
Me : ntar kena pajak segala
Me2 : di bawah sejuta ini

In the end, cheap price beats all logic and reasoning. Setelah nanya ini itu ala ibu2 tentang kondisi dagangan dengan penjualnya, akhirnya kamis sore transaksi dilakukan. Jumat siang dikasih tracking code dan mulai galau lagi. “Did I make the right decision?” adalah topik utama hari itu.

Masa2 penantianpun dimulai, bagai pasangan LDR yang rajin ngecek hape apakah ada message baru masuk, tiap hari saya rajin ngecek tracking code sampe dimana posisi barangnya sekarang. Makin galau lagi melihat tulisan “The shipment item has been dropped off after lastest drop-off time ” hari itu. Senin sore akhirnya statusnya berubah jadi “The shipment item is under transportation” dan sebagai distraction, saya browsing2 biar ga mikirin kiriman terus. keyword yang digunakan seputar import tax, bad review mengenai kiriman nyasar, barang rusak dalam pengiriman, hingga beli TV dapetnya batu. Bukan pengaruh positif buat otak tapi cukup sukses buat melewati hari 😐

Seminggu kemudian statusnya berubah jadi “The shipment item has left the country of the sender “. Finally!!! walaupun aslinya mikir “After all this time?!!”, kirain selama ini sudah dalam perjalanan ke Indonesia, bukan dibawa muter2 keliling negeri gitu. Antusias mengetahui barang sudah dalam perjalanan dan mengira palingan seminggu lagi nyampe, frekuensi ngecek tracking code tiap harinya makin intens tapi statusnya tetep aja “The shipment item is under transportation”. 1 bulan berlalu, statusnya masih begitu, cukup sudah pikirku, habis kesabaranku!!! contact sellernya minta dia nanyain kenapa statusnya udah sebulan masih kaya gitu, dah nyampe mana barangnya? kejebak macet di samudra pasifik? tenggelam di bermuda? kapalnya diserang bajak laut? pesawatnya dirudal kim jong un?

Besoknya dapet info kalo barangnya udah nyampe Indonesia jadi trackingnya lewat PT Pos, ternyata bisa dicek statusnya di situs Pos Indonesia. Baru tahu kalo ada situsnya, malah aslinya sudah melupakan keberadaan PT Pos sejak hilangnya kotak2 oranye yang ada di sepanjang jalan dan mengira JNE sudah menggantikan tugas Pos sebagai jasa pengiriman :p. Tercatat barang sudah berada di Jakarta. Sip, berdasarkan pengalaman terakhir sih kalo udah nyampe Jakarta harusnya 3 hari udah nyampe. Salah besar!!! 11 hari kemudian baru statusnya berubah jadi “Arrival at delivery/Transit Office” which is masih di kota lain!!! OMG, apakan ini ngirimnya diangkut sama rombongan burung dara kok bisa selama itu?!! dan seminggu setelah itu baru statusnya berubah lagi jadi “Pemeriksaan / Customs inspection”…… jadi selama seminggu itu barang ngapain kok baru diperiksa sekarang? seandainya kiriman itu berisi bom pasti udah keburu meledak duluan -_-

3 hari kemudian akhirnya statusnya jadi “Attempted to deliver” yang berdasarkan pengalaman pribadi, jaraknya cuma 5 jam perjalanan pake bus.

seminggu berlalu…..

dua minggu berlalu ….

tiga minggu berlalu ….

WTF!! , nggak bener ini. dikirim pake sepeda aja pasti udah nyampe ini!!! dan akhirnya kontak Customer Service buat nanya2 dan setelah dicek katanya masih ditahan bea cukai karena ada dokumen yang belum lengkap. Dokumen apakah itu? NPWP sama bukti pembayaran katanya dan disuruh datang langsung ke kantor pos (kota lain). pertanyaan lanjutan ga bisa via email aja ato diselesaikan di kantor pos lokal sini menghasilkan jawaban yang sama : “silahkan ditanyakan langsung ke kantor pos (kota lain)”

Biar semuanya segera terselesaikan, akhirnya saya memutuskan ambil cuti cuma buat ke kantor pos (di kota lain), sebelumnya tidak lupa cek status barang di situs bea cukai untuk memastikan tidak ada pajak impor atau biaya2 lain yang perlu dibayar. print semua dokumen yang dibutuhkan mulai dari listing penjualan di ebay, bukti bayar paypal, sampai fotokopi NPWP dan KTP, nggak lucu kalo ada sesuatu yang tiba2 diperlukan dan harus jauh2 lagi balik (lucu sih kayanya, tapi nyebelin juga).

Setelah kesana dan menunjukan semua dokumen yang dibawa, ternyata alasan penahanan karena di dokumen excel mereka (bagian custom di kantor pos) tertulis nilai barangnya sebesar 500. Untungnya saya membawa semua bukti yang membuktikan nilai barang tersebut di bawah $100, dan setelah mereka cek di sistem online mereka ternyata nilai barangnya 500 SEK (bukan USD, nggak tau SEK itu kepanjangannya apa). Beneran ga kena pajak apapun dan cukup bayar 20rb buat biaya pembebasan, bahkan NPWP juga nggak diminta. Lumayan gondok juga sih secara ongkos kemari sendiri lebih dari 20rb, tapi yang penting akhirnya sekarang laptopnya sudah diterima dengan baik …… setelah menunggu 2 bulan lamanya

Kopdar Jakarta


Melanjutkan cerita terakhir, akhirnya diputuskan untuk berangkat ke kantor Jakarta untuk menyelesaikan semua urusan yang belum rampung. Tidak seperti ketika berangkat ke Jogja kemarin, pelopornya berasal dari departemen lain yang artinya saya tidak dilibatkan dalam proses penentuan tanggal keberangkatan dan pencarian hotel, artinya tinggal ngikut aja. Asumsi saya sih jika ke kantor pusatnya Senin, berarti berangkat hari minggu, senin full day di kantor pusat, terus selasa pagi pulang. Artinya kesempatan kopdarnya minggu sore atau senin malam, mepet sih karena saya ada rencana nyari laptop ke MangDu juga, tapi masih bisalah.

Ternyata…. Senin dapat info jika berangkatnya selasa siang dan baliknya rabu sore!! yang artinya rabu pagi udah harus checkout hotel trus ngantor sambil bawa koper!! Senin itu seharian kerjaan saya cuma nyusun agenda jalan2 dan nyari rute dari Cawang (lokasi hotelnya) ke tempat jalan2 inceran (Mangdu sama Ambas) sambil bertanya2 mikir apa orang macam apa yang bikin travel request kaya gini. Delay keberangkatan makin mengacaukan jadwal yang sudah direncanakan, tapi jadi sempet ngobrol2 sama rekan 1 departemen yang kebetulan juga berencana belanja elektronik (yang berangkat 3 org, 2 dari IT yang bakal sibuk dan 1 bos departemen lain yang tugasnya literally pegang duit dan ngeliatin kami kerja). Lumayanlah bisa sharing transport ntar karena kami cuma bisa claim uang makan doang, akomodasi dihandle si bos.

Bergegas ke Cawang segera setelah landing di Jakarta sekitar jam 5 sore, rencananya setelah checkin dan nyimpen barang2 di kamar langsung pergi ke ambas atau mangdu (liat mana yg lebih deket ntar), ternyata….. setelah berlama2 sama resepsionis hotel, bukannya ngasih kunci kamar, si bos malah

Bos : ga ada kamar kosong, cuma tinggal suite room aja
Me : lho, bukannya udah dibook kemarin sblm berangkat?
Bos : Nggak booking kemarin, kirain tinggal book disini langsung
X : terus gimana, ambil suite room jadinya?
Bos : ya nggak lah, di luar budget itu. ayo cari hotel lain aja
We : …….

Berangkatlah kami nyari hotel lagi sambil ngasih tau kalo kami ada rencana ke Mangga Dua jadi nyari hotel deket2 sana aja, si bos setuju (horee). Sesampainya disana, ternyata masih ada kamar (hore lagi, semua berjalan sesuai rencana), hingga si bos melihat kamarnya dan berkomentar “Nggak ah, kita ke hotel lain aja, kamarnya kecil” (nggak jadi hore -_- ). Muter2 lagi nyari hotel, kali ini si bos pengennya daerah Kelapa Gading biar deket sama kantor pusat, biar besok nggak perlu berangkat pagi2 katanya. Berhubung sudah jam pulang kantor, kena macetlah kita dan baru nyampe hotel menjelang jam 8 malam. Sesampainya disana, lagi2 kamar standarnya sudah full booked, tapi herannya kali ini diambil sama si bos

X : lho, melebihi budget juga kan ini?
Bos : biarin, udah capek saya
Me : (terlalu capek untuk berkata2)

Rencana kopdar hari itu gagal karena lokasi yang nggak jelas, kebanyakan muter2 di jalan sampe malem -_-.

Besoknya walaupun masih ngambek karena semua rencana yang sudah disiapin sebelumnya gagal berantakan, saya tetap menjalankan pekerjaan secara profesional. And as usual, we have another plot twist :p. Tapi dalam episode kali ini, plot twistnya cukup positif karena sorenya tiba2 si bos berkata “Flightnya saya extend besok siang aja biar kalian bisa jalan2”. Bener2 mood changer, hepi, excited, langsung ngasih tau kabar gembira ini ke semua, agak overexcited malah kayanya

Me : pak, kita balik sekarang aja yuk
Bos : masih jam 3 ini
Me : ntar kena macet lagi kaya kemarin
Bos : santai aja, kan flightnya besok
Me : keburu tutup ntar tokonya, percumalah bapak extend besok kalo kemaleam
Bos : iya iya, ayolah saya anter ke Mangga Dua

Aslinya sih pengen berangkat sendiri aja biar bebas muter2, nitip tas ke si bos biar dia nyari hotel trus tinggal ngabarin dimana. Tapi ya udahlah kalo dia mau nganterin, lumayan ngirit ongkos taxi (secara belum survey transport jadi ga tau harus naik apa kesana selain taxi).Sempet bingung juga karena ternyata ada 3 mall di Mangga Dua dan yang ditanya di wasap juga ga tau yang mana, akhirnya kita turun di ITC. Ternyata si bos macam anak kecil, tiap beberapa langkah dia masuk ke satu toko, hampir semua benda yang kelip2 menarik perhatiannya, mulai dari jam tangan sampe fidget spinner. “Pak kita misah aja ya, ntar kalo udah mau pulang call aja” selagi si bos lagi sibuk mainan spinner dan langsung cabut tanpa nunggu jawaban :p

Nanya satpam biar ga kelamaan muter2 berhubung udah jam 4 dan kabarnya jam kerja toko elektronik sini kaya jam kantor, sempet kontak2 sama oknum O yang ngebet pengen ketemuan. Saat itu saya lagi duduk manis nungguin pesenan sementara oknum O ternyata masih belum pulang kerja. Molnya nggak gede2 amat sih, tapi somehow kami kebingungan nyari jalan keluar sementara di kanan kiri sudah mulai sibuk nutup toko. Lorong2 makin gelap dan eskalator yang sudah pada mati makin menambah kepanikan selagi kami berusaha mengingat2 jalan menuju jembatan penghubung 2 mall yang kami lalui untuk menuju kemari. Untungnya ketemu landmark yang familiar, satpam yang tadi!!! sehingga kami bisa kembali ke sisi mall yang satunya, somehow disini masih ramai dan terang. Lanjut cetingan sama oknum O untuk ketemuan

O : lagi dmn skrg?
Me : lantai 1 *celingukan nyari sesuatu yg bisa jadi patokan*

Terlihat spanduk (ato apa itu namanya, kain panjang yang menjulur dari lantai atas) AW, cukup catchy kayanya buat patokan, jadi spontan ngasih petunjuk arah “deket AW”.

O : udah di depan AW skrg
Me : *ngeliat kanan kiri tapi ga ada tanda2 oknum O* coba ke ekskalator (biar lebih spesifik, ini satu2nya eskalator di depan spanduk AW)

Ternyata…. setelah melihat lebih luas, ternyata spanduk AW ini ada dimana2!!! dan nggak keliatan ada AW di lantai 1, cuma tulisannya doang yang nempel di tembok!!!

Me : kamu di AW lantai berapa?
O : lantai bawah, deket pizza hut
Me : (perasaan ini udah lantai paling bawah, nggak keliatan ada AW)

nyoba naik 1 lantai, kali aja penamaan lantainya beda gitu, lantai bawah itu 1 lantai di atas lantai paling bawah :|, logika yang agak maksa emang, tapi setelah naik 1 lantai ternyata langsung keliatan AW Beneran :lol:, tapi nggak ada PH. Disana cuma ada 1 mbak2 yang dari belakang kayanya bukan oknum O, apa samperin aja ya trus kasi surprise “tebak sapa ini hayoo!!” sambil nutup mata dari belakang? tapi kalo salah orang bisa digiring security trus jadi headline koran lampu merah ntar. Di tengah2 kegalauan, hape bunyi

Me : halo, kamu lagi dmn? (berharap pencarian ini bisa segera berakhir)
Bos : deket pintu keluar, tempat yang tadi. ayo balik!!
Me : (kaget, nggak ngira itu si bos) eh, udah mau balik pak?
Bos : iyalah, belum nyari hotel juga, ntar kemaleman
Me : booking online aja pak
Bos : saya juga laper, udah cepetan kemari, apa mau ditinggal?!!

Perlu diingat, road trip kali ini saya nggak dibekali uang transport atau akomodasi apapun. Ditambah hape yang udah lowbat, nggak ngerti jalan dan keseharian yang penuh drama, kayanya endingnya bakal jelek kalo sampe harus kejar2an nyari lokasi si bos yang masih belum jelas, terpaksa ngabarin oknum O agar bergegas sembari ngasih poto2 lokasi buat petunjuk dan mempermudah proses pencarian. Untungnya di deket pintu keluar, ada pedagang keliling yang berusaha ngerayu si Bos untuk membeli patung kuda dagangannya, cetingan dengan oknum O makin intens, ketegangannya udah intens banget macam di pilem2 action.

Oknum O dapat arahan dan menuju kemari, pedagang kuda gagal merayu bos, kami bergerak menuju taksi terdekat, pedagang kuda masih ngejar sampe taxi, oknum O ngecall

O : udah nyampe ini, kamu dimana?
Me : udah di dalem taxi ini?
O : eh, serius?
Me : beneran, tepat di depan pintu keluar ini
O : (nggak jelas ngomong apa karena terdistraksi suara pintu nutup dan si bos bawa masuk 2 patung kuda gede)

Yang pasti saat mau ngelanjutin telp, kali aja bakal ada adegan dramatis oknum O lari mengejar taxi di depan ITC dan gw yang berusaha menghentikan taksi tapi dihalangi si bos sementara oknum O berusaha meraih tangan yang menggapai2 dari jendela taksi yang berjalan lambat karena terjebak macet….. sayangnya itu semua tidak terjadi karena baterenya udah ngedrop dan postingan ini harus berakhir prematur

Dilema HP (part 2)


Postingan sebelumnya kepublish secara prematur karena ga sadar neken publish padahal niatnya save draft :|, ada yang ngasih tau sih (sebut saja opat, bukan nama sebenarnya) tapi karena udah terlanjur ya biarlah (padahal males aja) daripada membusuk sebagai draft dan ujung2nya dihapus seperti calon2 postingan lainnya, setidaknya ada harapan diterusin lah kalo udah terlanjur diposting gitu. so here we are…..

Hari minggu, saya jalan2 lagi seperti hari sebelumnya, kali ini dengan niatan cari laptop karena diputuskan ganti hape bukan sesuatu yang urgent dan laptop statusnya lebih penting sebagai media sosialisasi dan hiburan di rumah. Seperti sabtu kemarin, saya nggak bawa charger karena nggak ada time constraint dan cukup mengandalkan matahari sebagai penunjuk waktu (pulang kalo udah gelap, makan kalo laper) dan saya biasa nyuekin chat WA dan SMS kalo lagi di luar :p. Namun hari itu Murphy melancarkan aksinya,Β Anything that can go wrong will go wrong. hape pun berdering mengusik siang yang indah ini.

Baca lebih lanjut

Dilema HP


Jika ditanya benda apa yang masuk kategori ‘cant live without it’ atau simpelnya barang penting yang selalu saya bawa kemana aja, mungkin jawaban saya adalah hape. Bagi saya ini bukan hanya sebagai alat komunikasi, namun mempunyai berbagai fungsi penting dalam kehidupan sehari2 :

  1. Jam
    entah kenapa, saya nggak bisa pake jam tangan. baik yang berbahan kulit maupun logam selalu bikin tangan saya merah dan gatel2. Dan di kamar saya juga nggak ada jam karena saya tidak melihat ini sebagai sebuah kebutuhan (ya karena bisa liat di hape itu) dan males maku tembok juga sih :p
  2. Kalender
    ini malah sesuatu yang lebih nggak penting lagi buat saya. Yang saya tahu dalam keseharian cuma ini hari apa, tanggalnya nggak tau. Karena inilah biasanya saya nggak aware sama public holiday dan ngertinya dari kasak-kusuk sekitar yang ngomongin mau ngapain ketika ada hari libur (sementara aktivitas saya sih nggak jauh berbeda mau ada public holiday ataupun tidak). Tidak jarang pula tahu hari libur ketika paginya nunggu jemputan yang tak kunjung datang 😐
  3. Alarm
    Mungkin ini fungsi yang paling penting, ada alarm aja kadang nggak bangun 😐
  4. Teropong
    Mata saya minus, dan dengan kacamatapun masih ada limitasi seberapa jauh dan seberapa kecil tulisan yang bisa saya baca. Sementara saya nggak suka berada di posisi depan, terlalu mencolok dan susah kabur. Dengan adanya hape, saya bisa menggunakan kamera untuk menzoom tulisan jauh yang tidak kelihatan :p
  5. Escape Mechanism
    terjebak di meeting yang membosankan? diajak ngobrol tapi lagi males ngeladenin? voila, tinggal pura2 terima telp dan pergi muhahaha
  6. Solitary Mode
    wajib hadir di suatu acara tapi nggak pengen dideketin orang? sibuk sama gadget (browsing, chatting, etc) merupakan salah satu cara efektif biar nggak digangguin orang, sekedar swipe2 nggak jelas atau ngelamun sambil memandang layar hape juga bisa dilakukan (bahkan ketika hapemu mati). Masih tetep ada yang deketin? cek nomor 5 :p

Fungsi umum seperti telp, chatting, medsos, dan game sepertinya nggak perlu dibahas secara itu sudah merupakan fungsi utama sebuah handphone saat ini. Setelah hampir 5 tahun digunakan, hape saya mulai bermasalah. remeh sih benernya, cuma tombol power yang non responsif jadi kalo mau nyalain harus dipencet sekuat tenaga dan seiring waktu, jumlah tenaga yang dibutuhkan semakin meningkat hingga akhirnya tombol powernya jadi seperti menyatu dengan body hapenya :|. Hal ini menimbulkan masalah berikutnya, tombol powernya jadi terlalu responsif hingga ketika nggak ngapa2inpun langsung keluar notifikasi buat restart seolah tombol powernya diteken lama, dan ini lebih bikin frustasi ketimbang tombol yang nggak responsif >_<

Akhirnya saya bongkar itu hape dan saya copot tombol powernya, sepotong lakban menggantikan posisi tombol tersebut biar nggak kemasukan debu. Konsekuensinya, begitu layarnya mati harus dicolok power biar bisa stand by lagi (either tancep USB atau dicas). idle screen yang cukup lama juga ternyata cukup menguras batere walaupun brightnessnya udah diset low. Bikin repot juga kalo lagi di jalan, harus nyari colokan atau nunggu ada yg call dulu baru bisa pake hape. Sepertinya sudah saatnya mencari pengganti setelah sekian lama bersama.

Mulai browsing2 calon hape pengganti, ternyata promo2 di olshop cukup menggoda. Namun karena belum pernah belanja barang kaya gini secara online jadi rada parno sama shippingnya (cuma pernah beli barang yang tahan banting, jadi biar selama pengiriman dilempar2 nggak masalah), lagian tempat tinggal saat ini di daerah antah-berantah yang alamatnya nggak punya nomor (atau mungkin punya cuma nggak dipasang aja, macam mall gitu kayanya ga ada nomornya) bikin makin galau mau beli online atau cari di toko fisik aja, dan karena hape yang sekarang masih bisa digunakan, jadinya selow aja.

Rabu pagi, sinar mentari menembus jendela kamar mebangunkanku dari tidur yang nyenyak……. eh sinar mentari? tidur nyenyak?!! jam berapa ini?!!! terlompat panik menyadari ini udah jam 8.30!! Dalam keadaan normal sih, saya bakal tidur lagi dengan santai dan ngantor after lunch, tapi hari itu saya ada meeting jam 9. Untungnya pagi itu ada “red carpet incident” di kantor sehingga meetingnya tertunda hingga saya tiba. Tapi hal ini cukup mengkhawatirkan sih karena saya nggak pernah sekalipun nyuekin alarm jika ada agenda yang mengharuskan saya bangun pagi.

Besoknya, baru bangung jam 10 lewat!!!! tapi untungnya kamis itu public holiday :). Tapi tetep aja nggak wajar ini terjadi 2 hari berturut2, dan setelah dicek ternyata schedule alarm harian yang terset menghilang secara misterius *x-file theme playing*. Situasi yang makin serius membuat saya ke kota pada hari Sabtu untuk beli hape yang sudah diincer….. namun ternyata harganya lebih mahal 500rb!!! bahkan setelah muterin hampir semua toko yang ada dan nawar mentok, masih lebih mahal 300rb >_<. sesuatu banget mengingat beda harganya sudah termasuk ongkir kalo beli online…… jadi galau lagi deh sama bisikan “pending dulu deh, cuma masalah alarm doang, bisa diset ulang, nggak tiap hari harus bangun pagi juga kan”

Kopdar Jogja


Karena sidang kenaikan kelas yang bisa dibilang nggak terlalu ceria kemarin, saya nggak berharap banyak waktu terima rapot dan lempeng2 aja walaupun nggak naik kelas lagi, satu2nya keluhan yang saya sampaikan hanyalah selama 3 tahun ini saya belum pernah sekalipun training apapun sebagai bagian dari career development plan. keluhan ini direspon dengan diplomatis “budgetnya terbatas, diprioritaskan ke yang membutuhkan dulu”. Karena aslinya saya memang nggak terlalu butuh training dan lebih pengen jalan2 aja, saya terima saja jawaban itu walaupun deep down pengen bilang “pret!!!”

Ketika datang kerjaan baru, saya memanfaatkan momen ini buat nolak assignment dengan alasan “saya nggak bisa pak, kasih ke orang lain yang udah pernah ditraining ini aja” dengan harapan pergi training ato ga perlu ngerjain. Singkat cerita, akhirnya saya bisa jalan2 ke jogja :). hingga hari H, saya menghabiskan waktu di kantor buat nyari lokasi hotel yang strategis buat makan, jalan2, dan mengatur jadwal yang efektif sekaligus merencanakan jumpa fans dengan jogjaers.

mengetahui hal ini, ternyata jakartaers juga pengen ikutan sehingga akhirnya saya memutuskan untuk memisahkan diri dari rombongan dan mampir ke Jakarta sebelum kembali ke hutan :). Karena perubahan rencana yang cukup dadakan dan cuma sempat dipublikasikan di hari terakhir, diperparah dengan charger yang ketinggalan di kereta membuat event jumpa fans jakarta bertemakan “Tag Game” dimana saya akan keluyuran di 1 tempat saja selama waktu yang ditentukan, menunggu untuk ditemukan :p

Tak disangka, dengan kondisi seperti itu ternyata masih ada yang berhasil memenangkan game ini dan mendapatkan hadiah makan bareng (awalnya mau nonton bareng, tapi waktunya tidak mencukupi)

Bagi yang gagal di hari itu, saya menjanjikan jumpa fans berikutnya yang awalnya saya perkirakan baru bisa terwujud menjelang akhir tahun atau malah di tahun 2018…… Namun alam semesta sepertinya punya rencana lain karena pada suatu malam, ketika lagi asik main game online tiba2 si bos telp/

Boss : besok pagi kamu nggak usah dateng ke kantor
Me : (dipecat? ga konsen, masih fokus di game) mmm?
Boss : langsung ke hotel [salah satu hotel] aja
Me : ngapain?
Boss : ada meeting sama orang [salah satu instansi]
Me : kok nggak di kantor aja, kan kita ada meeting room?
Boss : sama orang [salah satu instansi] ini
Me : (lagi war, lost focus lagi) memangnya kenapa? kan bisa ke kantor aja?

Saya nggak nyadar jeda waktu pertanyaan terakhir berapa lama, ternyata udah end call dan saya ngomong sendiri di pertanyaan terakhir. Besoknya ketika nyampe di hotel, saya juga baru nyadar kalo nggak tau meetingnya di ruangan mana dan harus ketemu sapa, dan udah lupa juga sama nama instansinya :|. Untungnya pagi itu pake seragam kantor, jadi ada yang mengenali dan diarahkan ke tempat yang seharusnya yang ternyata agendanya bukanlah meeting tapi semacam demo dan presentasi. Yang terjadi setelah itu lebih mirip sidang TA dimana presenternya terlihat kebingungan menjawab pertanyaan2 dan berusaha menghubungi “orang pusat” tanpa hasil.

Karena hingga akhir minggu masih belum mendapatkan hasil yang memuaskan, akhirnya diputuskan untuk mendatangi kantor pusatnya langsung di Jakarta yang artinya bisa sekalian jumpa fans Jakarta. Sayangnya karena status saya cuma diboyong sebagai tukang tanya2 dan budgetnya dari departemen lain, saya nggak mendapatkan informasi lengkap mengenai jadwal keberangkatan, tempat nginep, dan informasi lain untuk merencanakan proper meet up seperti di Jogja kemarin. and this lead to a drama,….. a lot of drama (bersambung)

Cat Lessons


Melanjutkan kisah sebelumnya tentang bagaimana gw akhirnya mengadopsi (lebih tepatnya semacam buka daycare, bukan adopsi sih secara masih induknya yg ngasih makan) triplets. Tidak seperti kuro & shiro yang terlantar di postingan kemarin, triplets tidak ditelantarkan sama induknya. Si Gembul (salah satu anggota geng lunch cats, ternyata itu bukan obesitas biasa) cuma tidak bijak dalam memilih lokasi untuk merawat anak2nya (pojokan tempat para pekerja bangunan biasa lempar2 pecahan kayu, batu, dan genteng) dan sering keluyuran meninggalkan anaknya tanpa pengawasan sementara disini ada banyak satwa liar macam ular, biawak, dan babi hutan berkeliaran hingga akhirnya gw memutuskan untuk memindahkan mereka ke tempat yang lebih aman, di kamar gw sendiri dan under supervision.

Gw menempatkan ketiganya di kotak sepatu beralaskan pakaian bekas, sebagian besar waktunya digunakan untuk merayap hingga mendapati objek empuk terdekat (bisa bantal, bola karet, ato sodaranya sendiri) dan tidur.

triplets di kotak sepatu

Siangnya, geng lunch cats ngantri di depan pintu seperti biasa menunggu makanan sisa dan gw tunjukin triplets di kotak sepatu ke si Gembul sambil ngasih tau berharap dia ngerti bahasa indonesia. Dia (dan 2 temennya) ngeliatin isi kotak sepatu itu dengan bingung, lalu si gembul melihat pojokan yang jaraknya cuma beberapa meter dari kamar gw (deket bgt, gw pungut gara2 denger tangisan mereka yang mungkin kepanasan) lalu pergi kesana.

Lesson 1 : mata kucing kayanya ga bagus (atau dia cuma lelet dan mau konfirmasi itu memang anaknya)

Anehnya, temen2nya juga ikut dia ke pojokan dan kembali lagi (entah mau nemenin doang, ikutan konfirmasi, ato cuma ngikutin doang ngira ada makanan disana) dan mengendus2 triplets, temennya juga mau ikutan ngendus, tapi si gembul tiba2 mendesis galak dan mengusir temen2nya (gw ikutan kaget waktu dia tiba2 mendesis dan mengusir mundur kucing2 lain) kemudian menjilati anaknya (mereka jadi bangun terus ribut nguik2 sambil saling dorong)

Lesson 2 : kucing protektif sama anaknya dari kucing lain

Biar gampang dan ga kehalang kardus, gw pindahin triplets ke lantai dan mereka langsung merayap dengan mata terpejam ke si gembul dan minum susu dengan beringas (saling dorong, saling panjat, dan pindah2 lokasi dengan agresif. maybe this is why cat have 6 tits) dan si gembul selonjoran santai tapi tetap menatap galak ke arah temen2nya dan mendesis tiap mereka bergerak mendekat. Begitu gw menuangkan makanan ke tempatnya, dia langsung bangun menghampiri sambil NYERET anak2nya (copot 1 di tengah jalan sementara 2 lagi somehow masih nempel), trus pas temen2nya mau ikutan makan juga tiba2 dia meraung ganas, nyakar, dan ngejar pas temennya lari ketakutan sampe 2 ekor anaknya yang lagi bergelantungan kelempar (shocking scene, lebih mendebarkan dari film horor)

Lesson 3 : makanan itu no 1 buat mama kitty, lebih protektif sama makanan ketimbang sama anaknya

pelajaran yg gw petik dari kejadian ini, jangan kasih makan si gembul dulu sebelum dia selesai menyusui anak2nya soalnya ada kemungkinan dia langsung pergi dengan santainya abis makan :|. Di siang hari gw biasanya buka pintu kamar biar nggak gerah jadi si gembul bebas keluar masuk ngurusin anaknya yg emang gw tempatin di deket pintu. Kadang dia sampe ketiduran waktu ngasih makan triplets, tapi seringnya sih dia minggat waktu triplets selesai makan.


si gembul mode sayang anak

Malam hari gw tutup pintu kamar biar ga banyak nyamuk, jadi si gembul ngeong2 kalo mau masuk. Hal ini lumayan nyebelin soalnya abis dibukain pintu dan anak2nya lagi tidur, dia ngeong2 lagi minta keluar, dan ga sampe 15 menit ngeong2 lagi minta masuk!!! Salah satu yang entah kenapa bikin si gembul betah di kamar dan nggak keluar masuk adalah “The Voice” atau apapun yang ada solo singernya, kadang ikutan “auuu auuu” juga sambil menatap layar televisi. Triplets juga akhirnya gw pindahin ke kardus TV karena si gembul ngotot mau ikutan masuk ke kotak sepatu 😐 muat sih anehnya cuma gw nggak yakin triplets bisa napas di bawah si gembul.awalnya gw malah teriak kaget pas si gembul tiba2 lompat masuk ke kotak sepatu, dan merasa lega setelah ngusir si gembul dan melihat anak2nya masih idup setelah didudukin gitu.

Lesson 4 : badan kucing itu macam jeli, bisa menyesuaikan diri sama tempatnya. distribusi bobotnya masih dipertanyakan

Problem utama dalam merawat triplets adalah induknya sering menghilang entah kemana, jadi gw bingung juga nyariin kalo anak2nya rewel minta makan walaupun biasanya hal ini nggak berlangsung lama. setelah saling panjat dan mencoba mengunyah kuping sodara2nya, mereka kembali tidur. tapi kayanya ini bukan healthy behaviour, jadi gw berusaha mencari cara agar mereka nggak kurang gizi. sedotan dan pipet terbukti tidak efektif dan cuma bikin mereka basah sama batuk2 aja. Saat itu gw teringat sama Garfield the next door cat dan muncul pemikiran radikal berdasarkan beberapa fakta
– triplets masih belum bisa buka mata, jadi harusnya mereka nggak bisa liat apa
– by default merayap dan mengunyah objek terdekat kalo mau makan, baik itu kaki gw ataupun muka sodara2nya
– Garfield juga punya anak 3, sementara colokannya ada 6

Jadi pertanyaannya, “apakah kucing itu punya fitur plug n play?” sehingga triplets bisa numpang makan ke colokan yang lagi nganggur.

Dan jawabannya adalah……..

Lesson 5 : kucing itu punya fitur plug n play

masih nggak jelas colokannya universal atau nggak, mungkin buat yang punya piaraan lain seperti bayi hamster atau marmut bisa dicoba colokin ke kucing terdekat 😐

e-KTP


Postingan ini nggak ada hubungannya dengan polemik e-KTP yang lagi marak sekarang, murni opini tentang KTP secara general, baik e-KTP maupun predesesornya

Sebelum era e-KTP

pertama kali punya KTP dulu itu…… jujur saja saya udah nggak ingat gimana prosesnya, tapi sepertinya merupakan sesuatu yg spesial sebagai simbol kedewasaan, bisa bikin SIM, bisa nyoblos, bisa buka rekening sendiri (eh sebelum punya KTP juga bisa buka rekening pake kartu pelajar sih). Tapi selanjutnya ketika saya mulai merantau dan hidup nomaden, benda satu ini menjadi sesuatu yang merepotkan dan memunculkan pertanyaan2 random seperti

1. Masa berlaku
masa berlaku KTP dulu itu 4 tahun, kenapa harus ada masa berlakunya? apakah setelah 4 Tahun itu jika tidak diperpanjang maka kita bukan penduduk Indonesia lagi? Kartu Mahasiswa aja nggak ada masa berlakunya dan ketika kita lulus maka kartu mahasiswa tersebut harus dikembalikan sebagai salah satu syarat kelulusan. Harusnya KTP gitu juga dong ya, nggak pake masa berlaku dan harus dikembalikan ketika kita pindah warga negara.

Kalo SIM masih bisa dimengerti sih, sifatnya sebagai surat ijin harus diperbarui dan jika expired maka tidak boleh berkendara di jalanan. Lha kalo KTP expired gimana? nggak jelas kegunaan dan konsekuensinya. Kenyataan bahwa saya bisa tetap hidup normal dengan KTP expired selama 8 tahun lebih membuktikan hal ini, nggak pernah merasakan yang namanya razia KTP.

2. Lokasi pembuatan
OK lah, saya terima saja bahwa KTP itu wajib diperbaharui walaupun nggak jelas tujuannya. Namun kenapa juga harus repot diperbaharui di tempat asal jika seharusnya ID card ini berlaku seIndonesia. Hal ini sangat menyusahkan perantau, apalagi yang beda pulau seperti yang saya alami dulu. Untuk buat baru bisalah dengan alasan biar bisa divalidasi keabsahannya, harus di kota asal dengan konfirmasi RT RW sampai kecamatan tempat tinggal. Tapi untuk update masa berlaku doang harusnya nggak perlu serepot itu kan, i mean jauh2 dari Bali ke Sulawesi (berat di ongkos, lama di jalan) cuma buat perpanjang KTP doang itu sesuatu banget >_<

3. Area berlaku
Awalnya saya kira KTP ini berlaku seIndonesia, ketika kuliah di Jawa juga buka rekening bank bisa menggunakan KTP dari mana saja. Namun di Bali ternyata nggak seperti itu, kekuatan KIPEM itu mengalahkan KTP. Nggak salah deh joke Bali itu beda dengan Indonesia dimana bule itu lebih ngerti yang namanya Bali ketimbang Indonesia. Saya menghabiskan waktu 5 tahun di Bali dengan KTP yang expired hanya dengan mengandalkan KIPEM untuk bepergian, baik lewat udara (waktu checkin di airport cukup nunjukin KIPEM) maupun laut (buat yang pernah naik bis Jawa-Bali, pasti pernah merasakan pengecekan abis nyebrang)

4. Legalitas
Bagaimana cara mengecek legalitas sebuah KTP sebelum era KTP Online? kayanya nggak bisa ya? karena waktu mendapati 3 masalah sebelumnya saat mau perpanjang KTP, saya akhirnya mencoba “jalur lain” untuk membuat KTP dimana cuma dibutuhkan biodata dan pasfoto (yep, bahkan nggak perlu dateng ke kantornya buat foto), dalam waktu 1 minggu sudah jadi itu KTP. beberapa datanya ngaco sih (ngasal aja kayanya ngasih agama, nggak sesuai apa yg ditulis. alamatnya juga ga tau fiktif atau nyata). Tapi KTP ini diterima di bandara, bank, dan bahkan bisa buat bikin passport lho. So akhirnya saya jadi punya 2 KTP dengan nomor yang berbeda sebelum era e-KTP.

era e-KTP

ketika mendengar tentang e-KTP, saya cukup tertarik secara KTP saya sudah expired sejak 2013 dan status saya sebagai warga negara Indonesia bisa dibilang nggak jelas. saya masih bisa keluyuran antar pulau di Indonesia tapi nggak bisa ke luar negeri karena bikin paspor butuh KTP. karena sebutannya “online”, saya kira itu artinya bisa bikin dimana saja selama bisa nunjukin KK, KTP lama, dan mungkin keterangan tinggal dari tempat kira berada saat ini. ternyata itu SALAH!!!, tetap harus dibuat di kota asal juga (padahal ini yang bikin males perpanjang KTP) >_<

berhubung waktu itu salah satu motif pengen bikin KTP selain karena embel2 "online" yang ternyata bukan berarti beneran bisa dibikin dimana saja selama ada koneksi ke server pusatnya, juga biar bisa perpanjang paspor semisal ada kesempatan jalan2 gratis dadakan. Akhirnya seperti sebelumnya, i turn to the dark side saya mencoba jalur lain yang oleh orang sini disebut “KTP tembak”. Ternyata masih bisa dilakukan selama data kita belum terdaftar di KTP online, tapi harganya jadi jauh lebih mahal. doi minta 600 rb untuk KTP dan KK dimana 1 KK minimal 2 orang. jadi kalo kita mau bikin 1 KTP tembak, maka ntar KKnya digabungin sama nama orang lain yang juga bikin KTP tembak (entah hubungan keluarganya dibikin apa itu, i cant even imagine). Saya nggak sreg dengan penggabungan KK ini (dan juga sama harganya sih, dulu bikin KTP tembak cuma 150rb soalnya), membatalkan niat perpanjang paspor (yeah, i can lose my interest and abandon my plan easily) dan merencanakan sesuatu yg lebih besar …….. (bersambung)

flash news : tanggal 9-13 saya bakal berada di jogja dalam rangka book tour, jadi yang mau ngasih donasi, minta tanda tangan, ngajak talk show, ato sekedar ketemuan aja bisa japri langsung πŸ™‚