Wisata Cinema


Dunia perfilman Indonesia tampaknya kembali membaik, bukan karena pilem2 lokal sudah bisa bersaing di dunia internasional tapi karena pilem2 ternama sudah kembali masuk di bioskop2 tanah air diawali dengan Harry Potter. Entah apa yg terjadi hingga Harpot bisa masuk 21, apakah para pengemplang pajak itu sudah melunasi utang2nya ataukah para fans Harpot melayangkan Crustacio dan Avada Kedavra yang pada akhirnya meruntuhkan blokade pilem asing. Yang pasti, antrian kembali membanjiri loket2 21 di Indonesia.

Saya sendiri merayakan ‘kemerdekaan’ ini dengan pesta film dan sudah menikmati 3 pilem dalam 2 minggu terakhir ini :D. Cinema Frenzy ini diawali dengan HarPot yang saya yakin udah banyak yg pada nonton. Yang istimewa dari nonton kali ini adalah tiket yg ternyata bisa didapatkan sehari sebelum film ditayangkan, serasa tak percaya ketika dikabarin “ada tiket harpot buat besok nih, mau nggak?”. Entah apa Galeria21 sudah menerapkan sistem ini sejak lama secara saya jarang banget beli tiket sendiri :p. Walaupun begitu, paginya saya masih melihat antrian yg teramat sangat cukup panjang. Entah booking tiket di awal itu dibatasi jumlahnya, itu ngantri pesen tiket buat besoknya, ato mungkin mereka lagi ngantri beli pop corn 😐

Skrinsyut buat Petz :p

Wisata nonton dilanjutkan dengan Captain America yg langsung dilakukan setelah perjalanan panjang yg melelahkan, dengan kondisi kurang tidur karena terpaksa bangun pagi di hari minggu, serta sedikit teler karena ternyata red wine pesawat itu wine beneran bukannya grape juice oplosan berkedok wine yang biasa dijual di rumah makan pinggiran sok berkelas :|. Layar super lebar, 3d yg menawan, kualitas suara yg memuaskan, serta harga tiket yg mencekam sukses menahan mata ini (gak mau rugi bayar mahal tapi ga dinikmati) walaupun akhirnya langsung tepar begitu nyentuh bantal :p.

Dari segi cerita, Captain America cukup mengecewakan. Saya mengharapkan sesuatu yg lebih dari First Avenger ini seperti kesan yg didapat ketika nonton Dark Knight. Actionnya kurang, musuhnya nggak ada yg wah, bahkan jagoannya sendiri nggak terlalu keren. Kombinasi setting oldies dengan tank + senjata laser tampak aneh tapi bisa diignore lah. Dari endingnya sih sepertinya tokoh satu ini bakal nongol lagi di pilem berikutnya. Ada cameo numpang lewat seperti mbah Stark, Iron Man, ama Thor juga disini (sayangnya Gundala anak petir nggak nongol juga)

review terakhir adalah Rise of the Planet of the Apes. Awalnya ngira ini pilem tentang invasi pasukan monyet ke bumi ato rekayasa genetika monyet yg ternyata setelah jadi pinter malah berniat menguasai manusia seperti skynet di terminator(atau aperture science :p), tapi ternyata ceritanya tidak mengecewakan dan lebih mantab dari Captain America. Buat saya yg hobi komen dan melontarkan celaan2 pas nonton, cukup edikitnya komentar yg keluar (dan kayanya bisa dimaklumi), alur cerita yg mulus dan menarik, animasi dan karakter yg bagus, membuat film ini layak ditonton di Bioskop (ada Draco Malfoy juga disini ternyata haha).

Kacamata 3dnya boleh dibawa pulang

nb: Minggu depan kalo sempet bakal mereview Green Lantern sama Cowboy And Aliens, kabel data juga dah dapet jadi bisa posting poto2 juga 😀

update : poto2 udah diupload bagi yg meragukan kebenaran postingan ini :p. Itu poto kacamata 3d bukan barang colongan, beda ama di Indo yg kacamata 3dnya dipinjemin, disini kalo mau nonton bawa kacamata sendiri2 biar nggak sharing kuman :p

33 thoughts on “Wisata Cinema

  1. o? captain america uda ada?… di medan blm adaaaaaaaa 😦 ama yg apes juga blm…. cuma ada harpot ama transformers 3 aja…

    kl transformer aku da nntn hahahahah makin keren aja efekny dan kl dr segi ceritanya,.. hmm gk jauh beda ama yg 2.. masih kerenan yg 1 ceritanya 😀

  2. Saya lihat trailer Capt America: The First Avenger cukup terpana juga. Orang kurus, bisa jadi berotot keren banget. 😆

    Itu Rise of the Planet of the Apes dapet rating bagus lho di imdb, tujuh koma. Saya penasaran pengen nonton. 😀

    • gimana lagi, abis disodorin pilem2 ga mutu macam “Tali Kutang Pocong Perawan”, “Beranak dalam kubur”, ato “Kuntilanak VS Tuyul Ngesot” (ga tau judul2 itu ada beneran apa nggak) trus muncul pilem sekelas Harpot, jelas berasa lah :p

  3. saya masih2 ga percaya sama postingan ini
    seingat saya, Tama kan hobi nonton bajakan di kamar kosmu yang keramat nan berhantu itu..
    apa sekarang tiket curah juga berlaku untuk bioskop2? #penasaran :mrgreen:

  4. Captain america sih udah ketebak dari awal bakalan ga bagus.. heronya orang biasa pake tameng sih.. hhhehe…

    mudah-mudahan film layar lancar jaya masuk selalu ke cinema indonesia..

  5. captain amerika mah film nya gitu2 aja…habis dia hero lemah, masa hero pake tameng..hahahaha

    kalo transformer nggak direview nih…?
    yang 3D nya keren banget lho..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s