Opname


Biar keliatan ada update, gw ikutin saran bu guru menulis pengalaman opname gw kmrn. Sebenarnya sih kejadiannya nggak begitu spesial walaupun sampe disuruh opname, bahkan kalo dipikir2 gw kayanya melewatkan banyak kejadian seru dalam kehidupan gw selama ini. Bayangin aja, Bali yang sebelumnya gw kira adalah tempat yang mendebarkan sejak kejadian bom bali sampe ada razia KTP segala di pelabuhan (walaupun gw lolos2 aja tanpa KTP), tapi 5 tahun gw di bali kejadian yg bikin gw deg2an cuma lampu mati mendadak waktu lagi kerja (deg2an takut kerjaan nggak kesave). Pas gw pergi jadi TKI, ada gempa gede yg bikin carrefour retak, pas gw balik gw taunya ada gempa gara2 pas bangun liat buku2 di lemari jatuh semua ke kasur (entah ada gempa ato gw adalah sleepreader). Ya tapi yang namanya seru dan menarik itu tergantung sudut pandang masing2 ya, jadi bisa aja pengalaman opname yg buat gw biasa2 menarik buat pembaca sekalian, let the story begin….

Jadi akhirnya gw memutuskan untuk mengakhiri masa lajang solo player gw dgn menerima tawaran kerja dari salah satu perusahaan (akhirnya jadi anak kantoran lagi). Pagi itu gw berangkat ke bandara tanpa sarapan jadi siangnya gw memutuskan makan di bandara sambil nunggu pesawat transit tiba. Menghindari junk food yang porsinya dikit dengan harga selangit, gw akhirnya lunch di salah satu franchise terbesar di Indonesia yang cabangnya tersebar di banyak negara : nasi padang. Bukan pilihan bijak sih secara harganya ternyata mahal juga (bandara, tempat dimana air mineral 2 ribu bisa jadi 5 ribu). Setelah menempuh perjalanan panjang yg bikin badan remuk (cuma tidur 3 jam gara2 keasikan ngegame dan packing kilat), malemnya gw tiba2 tertarik nyobain mi aceh yang ternyata pedesnya sebanding ama maicih level 9. Seakan itu belum cukup, keesokan harinya gw sarapan dengan ngemil keripik pedas ditemani kopi panas. Semuanya masih baik2 saja ketika gw keliling2 ngurus dokumen dan ngisi2 form, hingga gw diajak meeting jam 10 pagi, reaksi eksoterm di perut mulai terasa ketika gw duduk manis di ruang meeting. Segala kata di meeting itu cuma setengahnya aja masuk kuping bercampur dengan suara kruyuk2 dari perut (nggak bunyi beneran sih, cuma kaya kedenger aja). Rencana awalnya sih gw pengen ijin sakit pas lunch break tapi karena katanya gw terlihat pucat, jam 11 gw udah disuruh pulang pake taksi, dan nyampe kamar gw langsung terkapar di tempat tidur.

Kebangun sekitar jam 8 gara2 ada telp nanyain kondisi gw, dan gw baru ngerasa kalo kondisi gw saat itu nggak begitu normal. Perut udah nggak gitu sakit, tapi badan rasanya kedinginan padahal AC nggak nyala dan nyatanya gw keringetan. Malam itu gw dibawa ke dokter kantor. Salah satu keuntungan pergi dianterin bos, gw bisa langsung masuk ke ruang periksa tanpa harus ngantri hehe. Setelah menjawab berbagai pertanyaan tentang kondisi gw yg merasa kedinginan, nggak demam, perut gpp, muntah juga nggak, gw dikasih tau kalo kondisi kedinginan padahal aslinya kepanasan itu adalah gejala mau demam dan gw dikasih kompres air panas di perut yang nggak tau buat apa dan dikasih obat yg gw juga ga tau obat apa wkk (klo lagi sakit mah ga bs mikir jernih emang, dikasih obat ya telen aja wkk). Tidak lama kemudian gw tiba2 pengen muntah, langsung ngasih kode ke suster terdekat dan dengan wajah polos tanpa dosa, si suster mendekat sambil nanya “Kenapa? mau muntah ya?”. Niatnya sih gw bilang “iya” tapi yang terjadi saat gw mau buka mulut adalah ………. (bisa dibayangkan sendiri apa yang terjadi ya wkwkwk).

Ajaibnya setelah gw nodai (dgn muntahan) kaya gitu, reaksi si suster cuma “yah, obatnya jadi keluar lagi. sebentar ya saya ambilkan lagi obatnya”. Salut deh, jadi suster emang butuh kesabaran tinggi untuk menghadapi kejadian2 kaya gitu. Abis dikasih obat lagi dan dipasangin infus biar nggak kekurangan cairan katanya. Aslinya sih abis muntah gw udah ngerasa sehat tapi buat jaga2 gw dipindahin dari ruang periksa ke tempat rawat inap dimana gw sempet poto2 dan upload fesbuk (boleh sakit tapi harus tetep exist dong ya wkwk) ama chatting2 bentar sebelum tidur :p. Paginya (entah jam berapa, kayanya dini hari), gw dibangunin buat dibawa ke RS pake ambulance. Setengah ngantuk setengah kaget sambil mikir “WTF ambulance? emang gw sakit apa ini?!!”, gw cuma bisa terpaku dan pasrah diangkat masuk ke ambulance dan diiket!! (yeah, thats right, tempat tidur di dalam ambulance dilengkapi semacam sabuk pengaman di dada dan kaki). Entah semua sopir ambulance kaya gitu ato kebetulan aja gw dapet yang mantan sopir bis antar propinsi, yg pasti nyetirnya metal banget kaya nerobos semua lampu merah. Tapi anehnya dengan segala goncangan yang ada, gw ternyata masih bisa tertidur dalam perjalanan (entah efek obat ato emang ngantuk aja :p) dan begitu bangun gw udah nyampe di UGD.

Masalah mulai muncul waktu mau ngurus kamar buat opname. karena gw karyawan baru yang belum didaftarin asuransi dan nggak ngerti apa2 soal prosesnya, tentu saja gw ga punya kartu asuransi dan nggak ngerti kamar opnamenya pake kelas apa. Handbook ga bawa dan Contact person orang asuransi juga nggak tau. Daripada kena excess claim ntar, gw bilang aja tempatin di kamar yang paling murah dulu, ntar klo udah jelas harusnya claim yang mana kan tinggal pindah. Setelah proses administrasi yang cukup panjang, gw disodorin form buat ditandatangani yang katanya sementara gw bayar sendiri karena pihak asuransi ga bisa dihubungi. Biar lagi sakit tapi klo urusan duit sih, otak ini masih bisa jalan untungnya. Gw kasih nomer hape orang kantor buat dihubungi sementara gw nunggu aja di UGD. Tak disangka langsung dikontak sama pihak RS pagi2 buta gitu sehingga gw bisa langsung dapet kamar padahal awalnya gw kira paginya baru dihubungi. Keesokan harinya ketika dokter RS tiba dan melakukan pemeriksaan, gw didiagnosa kena “gejala Maag” !!!!!

Begitulah sodara2, gw dibawa jauh2 pake ambulance buat opname beberapa hari cuma gara2 Maag. Nggak penting banget kan?

Iklan

22 thoughts on “Opname

  1. Kena maag juga ya, Tam? Aku sering bolak balik RS juga karena maag (ya kadang gantian sama migrain & vertigo sih).

    Hikmahnya: jangan makan pedes berlebihan :p

    Suka

    • Ga boleh makan pedes sama minum kopi dulu sama bu dokter :(. Bukan fans pedes ama kopi juga sih benernya (malah sering mules abis minum kopi gyahaha), emang dasarnya omnivora aja tapi anehnya klo dilarang malah jadi pengen :hammer:

      Suka

  2. Hm… Aku udah pernah kena maag kronis sampe seminggu ga bisa makan dan minum karena apa yang ditelan jadi bikin perutku sakit kayak ketusuk-tusuk, tapi ga diopname tuh. Padahal ngirim surat dokter ke sekolah. Mwahaha. 😀 Yaa tapi sembuhnya kira-kira 2 minggu kemudian.

    Suka

    • jangan sampe deh opname 2 minggu, ini ga sampe seminggu aja pas keluar jadi susah jalan, turun dari lantai 3 ke lantai 1 aja udah cape keringetan (padahal pake lift :p). recovery 2 hari jalan2 dalem kamar biar kebiasa jalan lagi jadinya

      Suka

  3. Waaaah, dijadiin postingan. m(_ _)m

    franchise terbesar di Indonesia yang cabangnya tersebar di banyak negara : nasi padang.

    Like this. :mrgreen:

    ketika dokter RS tiba dan melakukan pemeriksaan, gw didiagnosa kena “gejala Maag” !!!!!

    Yaelah. Kirain sakit parah gitu sampe di opname.
    Tapi, kalau dilihat kejadiannya sih, selain gejala maag, tersangka utama nya itu kombinasi makan yang nggak teratur, kecapean, trus mungkin makan mie aceh dengan kepedesan level 9 itu tuh…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s